Selasa, 01 Maret 2022 23:36

Desak Uni Eropa, Presiden Ukraina: Buktikan Bahwa Anda Bersama Kami

Usman Pala
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Zelenskyy tetap berada di Kyiv untuk menggalang rakyatnya melawan invasi [Kantor Pers Presiden Ukraina via AP]
Zelenskyy tetap berada di Kyiv untuk menggalang rakyatnya melawan invasi [Kantor Pers Presiden Ukraina via AP]

“Buktikan bahwa Anda bersama kami. Buktikan bahwa Anda tidak akan membiarkan kami pergi. Buktikan bahwa Anda memang orang Eropa dan kemudian hidup akan menang atas kematian dan terang akan menang atas kegelapan,” ucap Zelenskyy

RAKYATKU.COM--Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy telah mendesak Uni Eropa untuk membuktikan bahwa mereka berpihak pada Ukraina dalam perangnya dengan Rusia sehari setelah menandatangani permintaan resmi untuk bergabung dengan blok tersebut.

“Kami berjuang untuk menjadi anggota Eropa yang setara,” kata Zelenskyy dalam sesi darurat Parlemen Eropa melalui tautan video, Selasa (1/3/2022).

“Buktikan bahwa Anda bersama kami. Buktikan bahwa Anda tidak akan membiarkan kami pergi. Buktikan bahwa Anda memang orang Eropa dan kemudian hidup akan menang atas kematian dan terang akan menang atas kegelapan,” ucapnya.

Baca Juga : Rusia: Tidak Perlu Gunakan Senjata Nuklir di Ukraina

Zelenskyy tetap di Kyiv untuk menggalang rakyatnya melawan invasi. Saat dia berbicara pada hari Selasa, sebuah kolom lapis baja Rusia menyerang ibu kota Ukraina.

Anggota parlemen Uni Eropa, banyak yang mengenakan kaos #standwithUkraine dengan bendera Ukraina, yang lain dengan syal atau pita biru-kuning, memberi Zelenskyy tepuk tangan meriah.

 

Uni Eropa akan jauh lebih kuat bersama kami. Tanpa Anda, Ukraina akan kesepian,” kata Zelenskyy.

Baca Juga : Tanggapan Kementan Terhadap Isu Mie Instan: Pemerintah Ajak Masyarakat Waspadai Ancaman Krisis Pangan Global

Uni Eropa pun telah mengambil langkah-langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, termasuk membiayai pengiriman senjata ke Ukraina, setelah Presiden Rusia Vladimir Putin melancarkan perang terhadap tetangganya pekan lalu.

Sponsored by MGID

Menurut rancangan resolusi dan amandemen yang didukung oleh partai-partai utama majelis, para legislator akan meminta ruang lingkup sanksi diperluas dan bertujuan untuk melemahkan ekonomi dan basis industri Rusia secara strategis, khususnya, kompleks industri militer.

Parlemen Eropa juga akan mendesak para pemimpin Uni Eropa untuk lebih keras terhadap oligarki dan pejabat yang dekat dengan kepemimpinan Rusia, membatasi impor minyak dan gas dari Rusia, melarang Rusia dan sekutunya Belarus sepenuhnya dari sistem pesan bank SWIFT, dan menutup semua pelabuhan Uni Eropa ke Kapal atau kapal Rusia menuju atau dari Rusia.

Baca Juga : Rusia Tuduh AS Terlibat Langsung dalam Perang di Ukraina

“Pesan dari Eropa jelas. Kami akan berdiri, kami tidak akan berpaling ketika mereka yang berjuang di jalan untuk nilai-nilai kami mundur dari mesin perang Putin,” kata Presiden Parlemen Uni Eropa Roberta Metsola.

Sumber: ALJAZEERA

#Presiden Ukraina #Uni Eropa #Rusia