Jumat, 25 Februari 2022 12:34

Ledakan Kembali Terjadi di Ibu Kota Ukraina, Pria 18-60 Tahun Dilarang Mengungsi

Syukur Nutu
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Situasi Kota Kiev usai serangan rudal Rusia. (REUTERS/VALENTYN OGIRENKO)
Situasi Kota Kiev usai serangan rudal Rusia. (REUTERS/VALENTYN OGIRENKO)

"Serangan rudal jelajah dan balistik Rusia terjadi lagi di Kiev"

RAKYATKU.COM - Ledakan besar kembali dikabarkan terjadi di ibu kota Ukraina, Kiev, Jumat (25/2). Ledakan terjadi sebanyak tiga kali di tengah kota.

Kementerian Dalam Negeri Ukraina menyebut ledakan itu terjadi karena serangan rudal jelajah dan balistik Rusia.

"Serangan rudal jelajah dan balistik Rusia terjadi lagi di Kiev," ujar pejabat Kementerian Dalam Negeri Ukraina.

Baca Juga : Presiden Ukraina Kecelakaan Usai Kunjungi Pasukannya di Medan Perang, Begini Kondisinya

Di sisi lain, Ukraina melarang pria berusia 18 hingga 60 pergi meninggalkan negara tersebut selama periode darurat militer. Menurut Pelayanan Penjaga Perbatasan Negara terdapat pembatasan kepada laki-laki yang hendak mengungsi.

"Secara khusus, dilarang bagi pria berusia 18-60, warga Ukraina, untuk meninggalkan perbatasan Ukraina. Peraturan ini akan tetap berlaku selama periode hukum darurat militer."

"Kami meminta warga mempertimbangkan informasi ini," demikian tulis pernyataan tersebut.

Baca Juga : Ukraina Peringatkan Pasukan Rusia: Lari atau Mati

Situasi darurat militer di Ukraina telah ditetapkan Presiden Volodymyr Zelensky pada Kamis (24/2) setelah Rusia melakukan invasi ke negara tersebut.

Sponsored by MGID

Zelensky telah menandatangani dekret mobilisasi massa atau komponen cadangan militer menyusul dua gelombang serangan Rusia pada Kamis (24/2).

Dengan berlakunya dekret ini, komponen cadangan militer yang berisikan masyarakat sipil berusia 18-60 tahun bisa dipanggil untuk memperkuat militer selama satu tahun ke depan.

Baca Juga : Rusia: Tidak Perlu Gunakan Senjata Nuklir di Ukraina

Ukraina juga menyatakan mobilisasi massa akan berlangsung selama 90 hari dari saat dekret ditandatangani.

"Kami tetap di rumah. Kami tidak ingin pergi," kata Andrew, 24 tahun, yang baru mengetahui tentang larangan bepergian bagi pria Ukraina.

"Saya tidak bisa pergi sekarang karena pembaruan terakhir [adalah] bahwa orang-orang dari usia 18 hingga 68 tahun tidak dapat meninggalkan perbatasan Ukraina. Kami akan tinggal di sini sampai orang Rusia pulang karena penting bagi kami untuk tinggal di rumah kami. Kami akan tetap bersama pemerintah kami," tukasnya.

Baca Juga : Tanggapan Kementan Terhadap Isu Mie Instan: Pemerintah Ajak Masyarakat Waspadai Ancaman Krisis Pangan Global

Reporter CNN melaporkan satu ledakan besar terjadi dan satu dentuman keras terdengar di tengah Kota Kiev pada Jumat malam.

(Sumber CNN)

 

#Rusia #Ukraina #perang