Minggu, 17 Oktober 2021 09:02

18 Bulan Kedermawanan Tertahan, Begini Euforia Warga Saudi Sambut Aturan Baru Covid-19

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Petugas mencabut tanda jarak di Masjidilharam. (Foto: SPA)
Petugas mencabut tanda jarak di Masjidilharam. (Foto: SPA)

Warga mengatakan, keputusan itu akan menyelamatkannya dari rasa malu karena hanya mengundang beberapa anggota keluarga dekat dan bahkan teman dekat dalam pernikahan.

RAKYATKU.COM,JEDDAH -- Semangat dermawan Saudi sangat dirindukan karena pembatasan Covid-19. Pernikahan, pertemuan sosial, dan pesta memiliki batasan kapasitas, terkadang dilarang sama sekali, karena penyebaran penyakit.

Dalam waktu hampir dua tahun terakhir, orang-orang merasa fungsi apa yang dapat mereka lakukan tidak maksimal dan kekurangan energi seperti biasanya karena pembatasan jumlah dan tindakan anti-coronavirus lainnya.

Tetapi dengan lebih dari 20 juta orang telah divaksinasi penuh dan kampanye imunisasi Kerajaan terus berlanjut, belum lagi pengumuman Kementerian Dalam Negeri tentang perubahan aturan, pertemuan dan kumpul-kumpul akan kembali dilakukan setelah lebih dari 18 bulan pembatasan dan kumpul-kumpul.

Baca Juga : Istimewa di Mata Arab Saudi, Indonesia Punya Kuota Haji Paling Banyak

Kementerian mengatakan pada hari Jumat keputusan itu didasarkan pada rekomendasi otoritas kesehatan, dengan tindakan pencegahan pada kehadiran, masker wajah dan jarak sosial berubah mulai Minggu ini (17/10/2021).

Terdengar helaan napas lega dari pensiunan kepala sekolah Hamid Sadiq Al-Bakri setelah mendengar pengumuman tersebut. Dia sudah mempersiapkan segalanya untuk pesta pernikahan putranya —dengan jumlah tamu terbatas— yang akan diadakan pekan depan di salah satu aula pernikahan Jeddah.

 

"Saya merasa berada di puncak dunia setelah mendengar keputusan ini karena itu berarti negara saya telah berhasil menghadapi musuh virus corona yang tak terlihat," katanya seperti dikutip dari Arab News.

Baca Juga : Dear, Jemaah Umrah Indonesia! Gelombang Panas di Makkah-Madinah Bisa Capai 49 Derajat Celsius

“Ini juga berarti bahwa penduduk dan warga negara telah menjadi pendukung besar upaya besar yang dilakukan oleh pemerintah untuk mengurangi dampak pandemi ke tingkat yang seminimal mungkin,” katanya.

Sponsored by MGID

Dia mengatakan keputusan itu akan menyelamatkannya dari rasa malu karena hanya mengundang beberapa anggota keluarga dekat dan bahkan teman dekat, karena dia sekarang dapat mengundang orang sebanyak yang dia inginkan untuk membantunya merayakan acara khusus seperti itu.

“Kami di Arab Saudi merasa lebih bahagia ketika semua teman dan kerabat menghadiri pesta dan pertemuan sosial kami. Semakin banyak tamu yang kita terima, semakin bahagia kita. Pepatah Arab mengatakan 'Surga tanpa manusia tidak layak dikunjungi.' Mereka yang ingin bersamamu dalam kondisi terbaikmu adalah mereka yang benar-benar menghargaimu,” urainya.

Baca Juga : Ini Layanan yang Akan Didapat Jemaah Haji Indonesia di Arab Saudi

Putri Salem Al-Zahrani menikah delapan bulan lalu dan dia putus asa melihat begitu sedikit kerabat yang menghadiri pernikahan.

“Jika bukan karena pandemi dan pembatasan jumlah yang dikeluarkan oleh pihak berwenang, saya akan mengundang lebih dari seratus teman dan kerabat saya untuk menghadiri pernikahan putri saya,” katanya kepada Arab News.

“Sudah menjadi bagian dari budaya kita bahwa seorang pengantin wanita dibawa ke calon suaminya untuk ditemani oleh sebanyak mungkin kerabat. Ini adalah sumber kebanggaan bagi gadis muda itu,” tambahnya.

Baca Juga : Raja Salman Baik-Baik Saja, Dirawat di RS Usai Jalani Kolonoskopi

Dia mengatakan, dia beruntung putrinya cukup bijak untuk memahami kompleksitas situasi global.

“Bentuk sosial orang Saudi sangat kuat, dan itulah sebabnya kami biasanya melihat banyak orang merayakan acara sosial. Selama pesta pernikahan, tuan rumah biasanya menawarkan makanan terbaik yang mereka bisa untuk menghormati keluarga gadis itu dan mereka yang diundang," sebut dia.

“Dengan berakhirnya pembatasan, orang Saudi akan bersukacita dan kembali ke pertemuan sosial normal mereka di mana mereka dapat berkumpul dengan bebas dan dengan gembira bersukacita. Saya yakin mereka akan berhati-hati dengan kesehatan mereka,” katanya lagi.

Baca Juga : Raja Salman Dikabarkan Dirawat di Rumah Sakit

Masker wajah tidak lagi wajib dalam pengaturan luar ruangan, kecuali untuk lokasi tertentu tertentu termasuk Masjidilharam di Makkah dan Masjid Nabawi di Madinah.

Jarak sosial tidak lagi wajib di pertemuan sosial atau di tempat umum termasuk transportasi, restoran, dan bioskop. Aula pernikahan juga akan diizinkan untuk kembali dengan kapasitas penuh.

Aturan baru hanya berlaku bagi mereka yang telah divaksinasi lengkap, yaitu sekitar 20,6 juta orang.

#arab saudi