Kamis, 19 Agustus 2021 13:47

Dipimpin Raja Salman Secara Virtual, Ini Keputusan Kabinet Saudi tentang Afghanistan dan Kuota Umrah

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Dipimpin Raja Salman Secara Virtual, Ini Keputusan Kabinet Saudi tentang Afghanistan dan Kuota Umrah

Raja Salman mengawali rapat dengan menjelaskan surat dan pembicaraan lewat telepon dengan sejumlah kepala negara.

RAKYATKU.COM,RIYADH -- Rapat kabinet Saudi menghasilkan sejumlah keputusan penting. Rapat tersebut dipimpin langsung Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud secara virtual.

Raja Salman memimpin rapat dari NEOM. Dalam rapat tersebut, Dewan Menteri menegaskan dukungannya untuk rakyat Afghanistan.

Pada awal sesi, raja memberi penjelasan kepada para menteri tentang surat yang dia kirim ke Emir Kuwait Sheikh Nawaf Al-Ahmed Al-Jaber Al-Sabah.

Baca Juga : Raja Salman Dikabarkan Dirawat di Rumah Sakit

Dia juga menjelaskan pembicaraan lewat telepon dengan Presiden Aljazair Abdelmajid Tebboune. Dia menegaskan dukungan Kerajaan untuk Aljazair dalam upayanya memerangi kebakaran hutan yang telah berkobar di sejumlah wilayah, dan arahannya untuk mengirim bantuan kemanusiaan mendesak untuk membantu mereka yang terkena dampak bencana.

Kabinet meninjau sejumlah laporan tentang perkembangan regional dan internasional. Ini menegaskan kembali sikap tegas Kerajaan dalam mendukung rakyat Yaman dan pemerintah sah mereka, dan upaya regional dan internasional yang berkelanjutan untuk mencapai solusi politik yang komprehensif untuk krisis di Yaman yang mempromosikan keamanan, stabilitas dan pembangunan, dan menghentikan kegiatan Houthi, milisi yang mengganggu upaya untuk mengakhiri perang.

Penjabat Menteri Penerangan Majid Al-Qasabi mengatakan Dewan Menteri telah diberi tahu tentang persiapan untuk memulai menerima permintaan umrah internasional dan peningkatan kapasitas di dua masjid suci menjadi dua juta jemaah per bulan, bersama dengan upaya untuk memastikan tingkat perawatan tertinggi bagi jemaah melalui sistem terintegrasi yang menggunakan teknologi terbaru untuk menjaga kesehatan, keselamatan dan kenyamanan, di tengah pandemi Covid-19.

Baca Juga : Raja Salman Salat Idulfitri di Masjidilharam, Pertama setelah Pandemi

Kabinet juga membahas perkembangan regional dan internasional dalam pandemi dan statistik dan indikator terbaru dari situasi kesehatan di Kerajaan. Termasuk penurunan kurva epidemiologi, penurunan kasus kritis, dan meningkatnya permintaan untuk vaksinasi.

Sponsored by MGID

Lebih dari 32 juta dosis vaksin telah diberikan di negara ini hingga saat ini.

Dewan tersebut memberi wewenang kepada menteri luar negeri untuk membahas dan menandatangani rancangan nota kesepahaman dengan Rusia mengenai konsultasi politik antara kementerian luar negeri kedua negara.

Baca Juga : Sapa Umat Islam di Dunia, Raja Salman Tekankan Toleransi dan Pengampunan dalam Pesan Idulfitri

Ia juga meminta Pusat Akreditasi Saudi untuk membahas dan menandatangani perjanjian dengan badan akreditasi di Inggris, dan menyetujui nota kesepahaman untuk kerja sama di bidang perikanan antara pemerintah Saudi dan pemerintah Mauritius.

Kabinet memberi wewenang kepada menteri perindustrian dan sumber daya mineral dan ketua dewan direksi Bank Ekspor-Impor Saudi untuk membahas dengan Inggris rancangan nota kesepahaman untuk kerja sama di bidang kredit ekspor antara pemerintah mereka.

Ini juga memberi wewenang kepada menteri ekonomi dan perencanaan dan ketua dewan direktur Otoritas Umum Statistik untuk membahas rancangan perjanjian kerja sama antara otoritas dan Kantor Statistik Nasional Inggris.

Baca Juga : AS Jual Bom Berpemandu GPS Senilai USD735 Juta ke Israel, Raja Salman Telepon PM Pakistan

Para menteri meminta kementerian dalam negeri, kehakiman, urusan kota dan pedesaan dan perumahan, dan lingkungan, air dan pertanian untuk mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi sungai, lembah dan terumbu karang, melarang penjualan tanah dan pembangunan, menghapus perambahan, dan memastikan semua yang relevan. peraturan, keputusan dan instruksi dilaksanakan.

Mereka menyetujui pengangkatan Dr Fahd Al-Rabiah, Dr Johan Carlson, dan Dr John Norman Newton sebagai anggota dewan direksi Otoritas Kesehatan Masyarakat. Mereka adalah spesialis yang berpengalaman dalam tanggung jawab otoritas.

Kabinet juga menyetujui pembentukan Panitia Pusat Pelatihan dan Beasiswa Pegawai Negeri Sipil sebagai bagian dari Kementerian Sumber Daya Manusia dan Pembangunan Sosial.

Baca Juga : Raja Salman Copot Menteri Urusan Haji dan Umrah

Para menteri meninjau sejumlah topik umum dalam agendanya, termasuk laporan tahunan Saudi Press Agency, Otoritas Umum untuk Real Estate Negara, Dana Pembangunan Nasional dan Dana Pembangunan Saudi.

 

#Raja Salman #Raja Salman bin Abdulaziz