Sabtu, 31 Juli 2021 23:59

Wamendes Belum Cabut Postingan, Tanggapi Laporan Demokrat Hanya dengan Dua Kata

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Budi Arie Setiadi saat berkunjung ke Wajo belum lama ini.
Budi Arie Setiadi saat berkunjung ke Wajo belum lama ini.

Gara-gara karikatur, Budi Arie dilaporkan ke polisi di beberapa daerah. Pelapor adalah para pengurus Partai Demokrat. Laporan serupa dilakukan Ketua DPD Partai Demokrat Sulsel, Ni’matullah Erbe.

RAKYATKU.COM -- Budi Arie Setiadi bergeming. Wakil Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Wamendes) itu sepertinya tenang-tenang saja menanggapi laporan Partai Demokrat.

Budi Arie Setiadi diadukan ke polisi atas dugaan pelanggaran UU ITE. Diduga melakukan pencemaran nama baik terhadap Partai Demokrat.

Apa yang terjadi? Pemicunya adalah karikatur yang diunggah Budi di akun Facebook pribadinya pada 24 Juli 2021. "Dapat flyer lucu nih," tulisnya sebagai pengantar karikatur.

Baca Juga : Kerabat IAS Dilaporkan ke Polda Sulsel atas Dugaan Pencemaran Nama Baik

Sampai Sabtu (31/7/2021), Budi belum mencabut karikatur berjudul "PAKAI TANGAN ADIK-ADIK MAHASISWA LAGI UNTUK KEPENTINGAN SYAHWAT BERKUASANYA."

Di bawahnya terdapat tagar #BONGKARBIANGRUSUH.

 

Nah, di bawah tulisan ini terdapat karikatur lima jari tangan. Kuku-kukunya ditutupi lima kartun orang. Jari tengah menggunakan kartun orang berbaju biru. Lalu jari manis orang berbaju merah. Keduanya terlihat sedang bergulat. Saling serang.

Baca Juga : Edit Foto Bupati Sidrap akan Nikahi Perempuan Berhijab, Fotografer Dipolisikan

Pada setiap pangkal jari-jari itu, terdapat tulisan. Ibu jari tertulis "DE", telunjuk "MO", jari tengah "K", jari manis RA, dan kelingking "SI". Kelihatannya bertuliskan "DEMOKRASI".

Sponsored by MGID

Masalahnya, tulisan "SI" pada jari kelingking ditutupi huruf balok warna putih "T". Akhirnya tulisan tersebut terbaca "DEMOKRAT". Tulisan "SI" samar-samar masih kelihatan di belakang "T".

Gara-gara karikatur inilah Budi Arie dilaporkan ke polisi di beberapa daerah. Pelapor adalah para pengurus Partai Demokrat. Laporan serupa dilakukan Ketua DPD Partai Demokrat Sulsel, Ni’matullah Erbe.

Baca Juga : Wamendes PDTT Minta Warga Transmigran Bersosialisasi dengan Warga Lokal

Ni’matullah yang juga wakil ketua DPRD Sulsel mendatangi Mapolda Sulsel, Sabtu (31/7/2021).

"Kami memilih jalur hukum dalam menghadapi situasi yang merugikan posisi partai kami, tidak dengan jalan lain. Sekaligus mengingatkan semua pihak untuk berhati-hati dalam bersikap, apalagi bila menuding pihak lain, tanpa bukti," tegas Ni’matullah.

Baca Juga : Wamendes Budi Arie Dijadwalkan Berkunjung di Wajo, Ini Agendanya

Budi Arie Setiadi diduga melanggar UU Nomor 1 Tahun 1946 pasal 14 dan 15 dengan ancaman hukuman penjara 10 tahun; UU Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik pasal 27, 28 dan pasal 45 dengan ancaman hukuman penjara empat tahun dan atau denda Rp750 juta.

Budi sendiri enggan menanggapi laporan pengurus Partai Demokrat di sejumlah daerah. "No comment," saat dikonfirmasi wartawan, Sabtu (31/7/2021).

Sponsored by advertnative
 
#wamendes #budi arie setiadi #pencemaran nama baik