Selasa, 06 Juli 2021 20:17

Keterangan Guru Besar UMI soal Jasad Ayahnya yang Hilang saat Pembongkaran Makam

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Kondisi kain kafan saat pembongkaran makam di Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan.
Kondisi kain kafan saat pembongkaran makam di Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan.

Pemindahan makam ini diinisiasi oleh anak dari Galla Rahman, Prof. Sufirman Rahman, guru besar Fakultas Hukum Universitas Muslim Indonesia (UMI).

RAKYATKU.COM, JENEPONTO - Makam di Kampung Bo'nia, Desa Bungungloe, Kecamatan Turatea, Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan, yang dibongkar pihak keluarga, membuat heboh.

Itu adalah makam Galla Rahman yang rencananya dipindahkan ke dekat makam istrinya--yang merupakan pekuburan keluarga--di Kampung Gantinga, Desa Bontomatene, Kecamatan Turatea.

Pemindahan ini hanya berjarak kurang lebih satu kilometer dari makam sebelumnya. Namun, pembongkaran makam yang dilakukan pada Kamis (1/7/2021) lalu itu membuat heboh keluarga dan warga setempat.

Baca Juga : Lahan Milik Ketua DPRD, Bangunan Indomaret di Jeneponto Diduga Langgar Peraturan Daerah

Setelah makam dibongkar, jasad di dalamnya tidak ada, sementara kain kafann masih utuh dan seperti kelihatan masih baru.

Pemindahan makam ini diinisiasi oleh anaknya, Prof. Sufirman Rahman, guru besar Fakultas Hukum Universitas Muslim Indonesia (UMI).

 

Prof. Sufirman menilai peristiwa ini tidaklah normal. "Ya, jadi saya kira ini memang ini di luar akal sehat ya. Bahwa ada seseorang yang meninggal lalu kemudian menghilang jasadnya," ucapnya.

Baca Juga : Mantan Bendahara Sertifikasi Diknas Jeneponto Dituntut 3 Tahun Penjara

Dia berujar, "Selama ini kan saya biasa mendengar saja demikian. Tapi, ini yang keluarga hadapi adalah fakta atau kenyataan. Oleh karena itu, keluarga hanya bisa menyampaikan la haula wala quwwata illa billah. Memang Allah-lah Yang Maha Kuasa."

Sponsored by MGID

Dia mengaku pembongkaran makam dilakukan pekan lalu. "Kamis lalu. Tidak ada tulang belulang. Kemudian yang membongkar kuburan ini sudah biasa membongkar makam karena sudah berpengalaman selama 40 tahun," ucapnya.

Prof. Sufirman menuturkan dirinya juga menyiapkan tim medis sebanyak tiga orang untuk pembongkaran makam tersebut.

Baca Juga : Polisi Masih Selidiki Penyerangan Bersenjata Tajam di Tamanroya Jeneponto

"Ada tiga orang tim medis kita siapkan. Mengapa kami siapkan karena jika tulang itu terbongkar atau terpisah maka bisa dikasih utuh kembalilah atau disatukan. Namun, setelah pembongkaran makam dilakukan dan keberadaan jasad tidak ada. Semua tim medis ya merasa heran," tuturnya.

"Kok tulangnya tidak ada, yang menurut pengalamannya itu yang namanya rambut manusia saja tidak bisa dimakan tanah. Jangankan rambut, kain kafan pun masih utuh dan putihnya itu seperti kapas," tambahnya.

Galla Rahman meninggal dan dimakamkan pada 1990 lalu atau sudah kurang lebih 31 tahun.

Sponsored by advertnative
 
Penulis : Samsul Lallo
#pembongkaran makam #jeneponto