Senin, 21 Juni 2021 09:08

Hari Krida Pertanian, Pemkot Parepare Jadikan Momentum Perkuat Ketahanan Pangan

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Wali Kota Parepare, Taufan Pawe.
Wali Kota Parepare, Taufan Pawe.

Pemerintah Kota Parepare di bawah kendali Taufan Pawe terus memperkuat ketahanan pangan sebagai upaya menekan inflasi yang berujung pada stabilisasi pertumbuhan ekonomi daerah.

RAKYATKU.COM, PAREPARE - Hari Krida Pertanian ke-49 yang diperingati hari ini, Senin (21/6/2021), menjadi momentum bagi Pemerintah Kota Parepare memperkuat ketahanan pangan yang hingga kini masih sangat stabil meski di tengah gempuran pandemi COVID-19.

Pemerintah Kota Parepare di bawah kendali Taufan Pawe terus memperkuat ketahanan pangan sebagai upaya menekan inflasi yang berujung pada stabilisasi pertumbuhan ekonomi daerah.

Bagi Taufan Pawe, meskipun Parepare kota kecil, daerah yang bertajuk Kota Cinta BJ Habibie Ainun ini harus menjadi lini terdepan di segala sektor, termasuk ketahanan pangan.

Baca Juga : Pemkot Parepare Galakkan Program Tokita

Berbagai program dan inovasi demi memperkuat ketahanan pangan daerah terus diluncurkan melalui Dinas Ketahanan Pangan Kota Parepare.

Beberapa program yang telah berjalan dan akan dijalankan tahun ini, seperti hadirnya kampung buah dan kampung sayur di wilayah Parepare. Selanjutnya menghadirkan Parepare California dengan tanaman pepaya California di berbagai kelurahan, penanganan daerah rawan pangan, Toko Tani Mobile dengan memberikan bantuan modal bagi "motor pagandeng sayur" agar usahanya tetap eksis di masa pandemi.

 

"Toko Tani Mobile ini juga merupakan salah satu jawaban atas pencanangan Bapak Wali Kota menjadikan tahun 2021 sebagai tahun pemulihan ekonomi. Selain memberikan bantuan dana, pagandeng sayur ini juga kita dampingi agar sayur-sayuran jualannya itu segar, sehat, dan bebas dari pestisida atau bahan berbahaya," ujar Muhammad Nur, Kepala Dinas Ketahanan Pangan Parepare, Senin (21/6/2021).

Baca Juga : Pemkot Parepare Launching Aplikasi Si Monalisa

Selain program itu, lanjut dia, juga dilaksanakan program Biduan (Bibit Peduli Pangan) yang mendapat apresiasi dari berbagai kalangan. Program yang menyiapkan bibit unggulan secara gratis untuk masyarakat ini juga bakal diadopsi oleh Pemerintah Provinsi Sulsel.

Sponsored by MGID

Terdapat tujuh demplot hortikultura sebagai ladang edukasi dan penanaman bibit-bibit unggulan yang disiapkan untuk masyarakat Parepare.

Selanjutnya, program Pekarangan Pangan Lestari (P2L) sebagai upaya mendorong penghasilan tambahan bagi ibu-ibu rumah tangga, serta sebagai sarana mengedukasi masyarakat dalam mengonsumsi pangan sehat dan bergizi.

Baca Juga : Termegah di Sulsel, Wali Kota Parepare Tinjau Progres Pembangunan Masjid Terapung BJ Habibie

“Ini adalah wujud kepedulian Bapak Wali Kota Parepare dalam kepada masyarakat di masa pandemi seperti saat ini. Melalui P2L, kita mengedukasi masyarakat untuk memanfaatkan lahan pekarangan rumahnya agar menambah pendapatan keluarga dan juga pangan yang dihasilkan memiliki nilai kesehatan yang tinggi,” lanjut dia.

Kelompok Wanita Tani (KWT) yang terbentuk di sejumlah kelurahan menyampaikan apresiasi atas P2L itu.

“Tadinya kami hanya ibu rumah tangga biasa yang tidak ada rutinitas, hanya di rumah saja. Alhamdulillah dengan P2L ini kami diedukasi memanfaatkan pekarangan rumah, diberi bibit, dan diedukasi mengola bibit pangan sehingga menambah pendapatan keluarga. Selain itu, kita juga bisa mengonsumsi sayuran yang sehat,” tutur Sarinah, Ketua KWT Lestari yang beranggotakan 30 orang ibu rumah tangga ini.

Baca Juga : Taufan Pawe Sebut Jadi Penyemangat, Predikat KLA Kota Parepare Naik Kelas

Ia menyebutkan, sejumlah bibit pangan yang diolah di P2L, seperti cabai, tomat, timun, paria, sawi, kacang panjang, kangkung, bayam, dan terong.

Selain program Dinas Ketahanan Pangan, di Dinas Pertanian, Kelautan, dan Perikananan (PKP) juga menggenjot sejumlah program yang berorientasi pada kesejahteraan masyarakat, khususnya para petani.

Kepala Dinas PKP, Wildana mengurai sejumlah program tersebut di antaranya, pembangunan infrastruktur jalan tani, embung, irigasi, gudang pakan, pompanisasi, serta memberijan jaminan asuransi bagi para tani.

Baca Juga : Parepare Terapkan PPKM Level 3 , Hajatan Masyarakat Dibolehkan

"Para petani kita bekali dengan pelatihan, kartu tani dan asuransi. Sehingga bukan hanya kesejahteraan petani tetapi juga SDM mereka agar menjadi petani yang profesional sebagaimana harapan Bapak Walikota Parepare," ucpa Wildana.

Sementara, Wali Kota Parepare, Taufan Pawe di berbagai kesempatan menekankan agar ketahanan pangan daerah dapat diperkuat. Selain upaya mengendalikan inflasi juga untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

"Parepare harus menjadi wajah terdepan di Sulawesi Selatan, termasuk dalam program ketahanan pangan dan pertanian demi kesejahteraan rakyat saya," pesan Taufan Pawe.

Sponsored by advertnative
 
Penulis : Hasrul Nawir
#Pemkot Parepare #Hari Krida Pertanian