Selasa, 18 Mei 2021 23:58

Digempur dengan Roket-roket, Hamas Incar Instalasi Gas Terpenting Israel

Fathul Khair Akmal
Konten Redaksi Rakyatku.Com
ALBATROSS via The Jerusalem Post
ALBATROSS via The Jerusalem Post

Hamas sendiri akan terus melancarkan serangan ke arah Israel yang dipicu oleh kemarahan mereka setelah polisi Israel mengusir jemaah Muslim Palestina yang sedang beribadah di dalam Masjid Al-Aqsa.

RAKYATKU.COM - Tak peduli semakin banyak korban sipil dari warga Palestina, tembakan roket hingga rudal akan terus diarahkan ke jalur Gaza oleh Israel.

Hal ini karena Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyatakan serangan di Jalur Gaza akan terus dilakukan oleh militer Israel selama itu masih diperlukan.

Tujuan Netanyahu terus sama, yaitu menghancurkan militan Hamas.

Baca Juga : Digambarkan sebagai Kekerasan Paling Keji, Beredar Video Penyiksaan Tahanan Palestina di Israel

Hamas sendiri akan terus melancarkan serangan ke arah Israel yang dipicu oleh kemarahan mereka setelah polisi Israel mengusir jemaah Muslim Palestina yang sedang beribadah di dalam Masjid Al-Aqsa.

Israel menyebut Hamas mulai menargetkan instalasi gas mereka.

 

Melansir The Jerusalem Post, Minggu (16/5/2021), Hamas telah menembakkan roket ke instalasi gas Israel di Mediterania sejak pertempuran antara Hamas di Jalur Gaza dan IDF pecah pada hari Senin.

Baca Juga : Dijuluki 'Kucing Bernyawa 9', Inilah Pimpinan Brigade Al Qassam, Paling Dicari Israel Sejak 1995

Sementara tidak ada roket yang mendekati instalasi, mereka ditempatkan pada fungsi terendah karena tindakan pencegahan.

Israel memiliki beberapa instalasi gas dan platform produksi ladang gas Tamar, yang berdiri hanya 25 kilometer di lepas pantai selatan Israel.

Pada Mei 2019 selama putaran pertempuran lainnya, Hamas dan PIJ meluncurkan 690 roket dan mortir ke Israel dalam rentang waktu kurang dari 48 jam.

Baca Juga : Hanya Enam Hari, Markaz Hijrah dan Project Dakwah Himpun Donasi Rp209 Juta untuk Palestina

Menteri Energi Yuval Steinitz pun memerintahkan penangguhan pasokan gas alam dari ladang Tamar karena kekhawatiran bahwa itu dapat ditargetkan.

Pada putaran pertempuran kali ini, Israel telah melihat Hamas mencoba menyerang instalasi gas negara, aset strategis untuk Israel, dengan roket dan drone bunuh diri.

Sementara roket tidak perlu dicegat karena tidak dekat dengan platform, F-16 Angkatan Udara Israel menjatuhkan drone pada awal operasi.

Baca Juga : Pemkot Makassar Galang Dana untuk Palestina, Tunggu Terkumpul Rp1 Miliar

Menurut seorang pejabat senior militer, hanya satu dari puluhan ribu roket yang ditembakkan ke arah instalasi semacam itu yang mampu menghantamnya.

Namun demikian, jika Hamas berhasil menyerang, itu akan dipandang sebagai pencapaian besar.

Israel sangat bergantung pada laut dengan lebih dari 90% impor Israel tiba melalui Mediterania.

Baca Juga : Ahmad Razak Pakai Kostum Spiderman Galang Dana untuk Palestina: Jalan Kaki 181 Kilometer, Terkumpul Belasan Juta

Dan meskipun angkatan laut Israel relatif kecil dibandingkan dengan korps IDF lainnya, ia memiliki sejumlah besar wilayah yang harus dilindungi.

Sejak Operation Protective Edge pada tahun 2014, Hamas dan Jihad Islam Palestina (PIJ) telah secara signifikan memperluas unit angkatan laut mereka.

Mereka membangun persenjataan yang mencakup pasukan komando angkatan laut, jet ski, kapal selam otonom, kapal komando peledak, drone presisi, dan banyak lagi.

Baca Juga : Ahmad Razak Pakai Kostum Spiderman Galang Dana untuk Palestina: Jalan Kaki 181 Kilometer, Terkumpul Belasan Juta

Dalam pertempuran babak terbaru, Angkatan Laut Israel telah melakukan puluhan serangan terhadap sasaran-sasaran milik Hamas dan PIJ.

Serangan itu termasuk pembunuhan yang ditargetkan terhadap tiga operasi senior di unit pasukan katak Hamas, menghancurkan delapan gudang yang berisi persenjataan angkatan laut, sepuluh pos angkatan laut Hamas, 22 kapal milik angkatan laut grup, dan banyak lagi.

“Hal yang paling signifikan, seperti dalam korps IDF mana pun, adalah penolakan kemampuan dan pertahanan yang kuat,” kata Komandan Angkatan Laut Mayjen. Eli Sharvit.

Baca Juga : Ahmad Razak Pakai Kostum Spiderman Galang Dana untuk Palestina: Jalan Kaki 181 Kilometer, Terkumpul Belasan Juta

“Itu sebabnya kami menyerang pos-pos terdepan, kapal, depo senjata, infrastruktur dan operasi. Kami bekerja untuk memastikan bahwa unit angkatan laut Hamas dan PIJ berada di bawah tekanan."

sumber: intisari.grdi.id

#palestina