Minggu, 04 April 2021 22:02

Kirim SMS ke Jokowi Sejak 31 Maret, Permintaan Silaturahmi AHY Belum Direspons Istana

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Kirim SMS ke Jokowi Sejak 31 Maret, Permintaan Silaturahmi AHY Belum Direspons Istana

AHY berbicara dalam rapat konsolidasi bersama pengurus DPC dan DPD Demokrat Jawa Tengah di Camp Mawar Umbul Sido Mukti Kabupaten Semarang, Minggu (4/4/2021).

RAKYATKU.COM -- Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono berterima kasih kepada Presiden Joko Widodo. Ada apa?

Penolakan Menkumham Yasonna H Laoly terhadap kepengurusan Moeldoko tidak lepas dari peran Jokowi.

AHY mengaku langsung mengirim pesan singkat ke Presiden Jokowi pada 31 Maret 2021. Tidak lama usai mendengar keputusan Kemenkumham.

Baca Juga : Hikmah di Balik Kudeta, Partai Demokrat Langsung Melejit ke Posisi Terhormat Hasil Survei LP3ES

"Malam harinya saya mengirim pesan kepada Bapak Presiden Jokowi berterima kasih karena sudah menjunjung tinggi hukum di negeri ini. Saya juga meminta waktu kepada beliau untuk bisa bersilaturahmi," lanjut AHY.

Namun, hingga hari ini belum ada respons dari Istana terkait pertemuan tersebut.

 

Kementerian Hukum dan HAM telah memutuskan menolak pengajuan keabsahan Demokrat versi KLB Deli Serdang karena dianggap tidak dapat melengkapi beberapa persyaratan dan tidak sesuai dengan AD/ART.

Baca Juga : Survei Capres IPO: Ganjar Kian Dekati Anies, AHY dan Sandiaga Uno Ungguli Prabowo

Dengan keputusan itu maka Partai Demokrat yang sah dan diakui pemerintah adalah partai yang dipimpin Agus Harimurti Yudhoyono.

Hari ini, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) kembali menyinggung Moeldoko. Salah satu pernyataan menariknya, ketua umum Partai Demokrat ini menganggap kepala staf kepresidenan itu sebagai korban.

AHY berbicara dalam rapat konsolidasi bersama pengurus DPC dan DPD Demokrat Jawa Tengah di Camp Mawar Umbul Sido Mukti Kabupaten Semarang, Minggu (4/4/2021).

Baca Juga : Belum Menyerah, Kubu Moeldoko AD/ART Partai Demokrat ke Pengadilan

"Kalau melihat Pak Moeldoko itu aktor utama atau korban, bisa dua-duanya, tapi mana yang pasti itu kita kembalikan ke beliau," kata AHY.

"Yang pasti, keduanya sama-sama tidak baik dalam kaitan kudeta terhadap Partai Demokrat yang sah," lanjut AHY.

AHY meminta Moeldoko dan penggerak KLB Deli Serdang agar meminta maaf kepada masyarakat, pemerintah dan negara. Termasuk kepada jajaran Partai Demokrat.

Baca Juga : Demokrat Minta Moeldoko dan Kawan-Kawan Minta Maaf kepada Rakyat dan Presiden

"Karena dua bulan ini telah membuat gaduh dengan mempertontonkan politik yang tidak beretika," kata AHY.

AHY juga berencana menemui Presiden Joko Widodo untuk bersilaturahmi. Dia ingin menyampaikan rasa terima kasih karena telah membawa pemerintah, dalam hal ini Kemenkumham mengeluarkan keputusan yang menjunjung tinggi hukum dan keadilan.

 

#KLB Partai Demokrat #Agus Harimurti Yudhoyono