Jumat, 12 Maret 2021 11:13

Sering Dimarahi, Menantu Racuni Mertua Pakai Racun Biawak

Fathul Khair Akmal
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ilustrasi
Ilustrasi

Wanita yang berperan sebagai ibu rumah tangga (IRT) ini, membunuh mertuanya dengan cara mencampur makanan dengan racun biawak hingga sang mertua meninggal dunia.

RAKYATKU.COM - Dewi Asmara (45) tega membunuh mertuanya sendiri, Noni (61).

Wanita yang berperan sebagai ibu rumah tangga (IRT) ini, membunuh mertuanya dengan cara mencampur makanan dengan racun biawak hingga sang mertua meninggal dunia.

Peristiwa nahas itu terjadi di Desa Lebung Itam, Kecamatan Tulung Selapan, Kabupaten Ogan Komering Ilir, Sumatera Selatan, Minggu (7/3/2021).

Baca Juga : Kuli Bangunan Pembunuh Istri Muda di Parepare Menyerahkan Diri

Pelaku mencampurkan racun biawak ke dalam masakan ikan pindang selai yang diberikan khusus untuk mertuanya. Setelah mengonsumsi makanan tersebut, korban meninggal dunia dengan mulut mengeluarkan busa.

"Diduga korban meninggal dengan mulut mengeluarkan busa usai menyantap makanan yang disajikan oleh menantunya sekitar jam 11.00 WIB tadi siang," kata Kapolres Ogan Komering ilir, AKBP Alamsyah Pelupessy, dikutip dari keepo.me.

 

Selain sang mertua yang meninggal dunia, tiga ekor kucing peliharaan di rumah tersebut juga ditemukan dalam keadaan mati.

Baca Juga : Adu Mulut di Lahan Lumput Laut, Lelaki di Jeneponto Tikam Ipar Berkali-kali hingga Tewas

"Di luar rumah ditemukan tiga ekor kucing yang ikut mati," tambah Alamsyah.

Sponsored by MGID

Alamsyah mengatakan, motif pelaku nekat menghabisi mertuanya lantaran sakit hati karena sering dimarahi.

"Untuk dugaan sementara penyebab kejadian tersebut karena mereka tinggal bersama dan sering terjadi pertengkaran," ujar Alamsyah.

Baca Juga : Korban Penikaman di Panaikang Ternyata Tentara Desersi, Ini Penjelasan Kaurpenpasun Lanud Hasanuddin

Tak berselang lama setelah kejadian, anggota yang berada di lokasi mencurigai pelaku dan setelah diinterogasi akhirnya pelaku mengakui perbuatannya.

"Setelah ditanya, ternyata pelaku DA mengakui bahwa dia yang telah memberikan racun biawak merek Fradan sebanyak satu sendok ke dalam panci pindang salai masakan mertuanya," jelas Alamsyah.

Setelah menyantap makanan tersebut, korban ditemukan meninggal dunia di rumah tanpa sempat dibawa ke rumah sakit.

Baca Juga : Pelaku Diserahkan Keluarga, Motif Pembunuhan di Daya Terungkap

Selain itu, pelaku juga mengatakan bahwa sebenarnya yang akan ia racuni bukan mertuanya, tetapi suaminya, AF alias Otong.

"Iya (mau racun) si Otong karena Otong ini selalu jahat dengan saya, katanya istrinya banyak," ungkap DA.

Kapolsek Tulung Selapan AKP, Eko Suseno mengakui adanya pengakuan bahwa Dewi sebenarnya ingin meracuni suaminya, tetapi polisi tetap mengacu pada fakta di lapangan bahwa yang jadi korban adalah Noni, mertua Dewi.

Baca Juga : Warga Tak Berani Mendekat, Pria di Bantaeng Bunuh Ayah, Ibu, dan Saudari Kandung

"Kalau dari interogasi kemarin dia (mengatakan) memang mau meracuni suaminya, tapi terkena mertuanya. Itu belum dibuat keterangan, baru (hasil) interogasi," pungkas Eko.

Atas perbuatannya, pelaku kini telah mendekam di Mapolsek Tulung Selapan dan terancam hukuman mati.

Hal tersebut disampaikan Kapolres Ogan Komering Ilir, AKBP Alamsyah Palupessy bahwa, pelaku terancam hukuman mati atau paling ringan 20 tahun penjara.

Baca Juga : Warga Tak Berani Mendekat, Pria di Bantaeng Bunuh Ayah, Ibu, dan Saudari Kandung

Diyakini, pelaku sengaja merencanakan terlebih dahulu perbuatannya hingga mengakibatkan hilangnya nyawa seseorang.

"Maka dari itu pelaku dijerat dengan pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana untuk pertanggung jawabannya dengan maksimal hukuman pidana mati," tutup Eko.

Sponsored by advertnative
 
#pembunuhan