Jumat, 05 Maret 2021 22:01

"Ini Partai Loh, Bukan Arisan," Ketua Demokrat Sulsel Merasa Lucu KLB Pilih Moeldoko Jadi Ketua Umum

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ketua DPD Partai Demokrat Sulsel, Ni'matullah
Ketua DPD Partai Demokrat Sulsel, Ni'matullah

Ketua Partai Demokrat Sulsel, N'matullah menyindir terpilihnya Moeldoko sebagai ketua umum Partai Demokrat melalui KLB.

RAKYATKU.COM - Moeldoko terpilih jadi ketua umum Partai Demokrat. Ini sejarah baru di Indonesia. Peralihan jabatan dilakukan melalui kudeta yang dikemas dalam kongres luar biasa (KLB).

Banyak yang menggelitik dalam KLB itu. Begitu tanggapan Ketua DPD Partai Demokrat Sulsel, Ni'matullah Erbe. Termasuk di antaranya memilih ketua umum yang tidak hadir di lokasi kongres.

"Masa dia pilih ketua umum yang tidak hadir. Tidak ada surat pernyataan kesediaan. Ini partai loh, bukan arisan ini. Organisasi pemuda di tingkat provinsi, kabupaten/kota saja tidak bisa dipilih kalau tidak ada orangnya," tambahnya.

Baca Juga : Ajak Warga Gunakan Masker, KSP Punya Gerakan dari Pintu ke Pintu

Ni'matullah mengatakan KLB ini sekaligus memperjelas kebohongan pentolan penggerak kongres.

"Artinya terbuka semua kebohongannya. Selama ini bilang tidak urus-urus partai orang. Marzuki Alie bilang saya tidak terlibat. Terbukti kan mereka lakukan itu semua," kata Ni'matullah, Jumat (5/3/2021).

 

"KLB itu membuktikan bahwa selama kurang lebih satu bulan ini mereka bohong terus," sambung wakil ketua DPRD Sulsel itu.

Baca Juga : Tokoh Agama Poso Laporkan Situasi Terkini pada KSP Moeldoko

Kongres yang dianggap abal-abal tersebut, kata Ni'matullah jadi pertaruhan integritas pemerintah. Dia juga menganggap pernyataan Moeldoko yang menerima hasil kongres merupakan hal yang memalukan.

Sponsored by MGID

"(Moeldoko terima) merupakan hal yang memalukan sebagai pejabat negara. Melakukan hal-hal seperti itu. Dia masih menjabat KSP loh," sebutnya.

Ni'matullah juga mengatakan Presiden RI Jokowi pernah melarang bawahannya di jajaran menteri menjadi pengurus partai.

Baca Juga : Ketua HKTI: Pertanian adalah Kekuatan Bangsa dan Bentengnya Negara

"Ingatlah, dulu kan pak Jokowi pernah bilang tidak boleh pejabatnya setingkat menteri menjadi pengurus partai. Kok dibiarkan. Kita akan dilihat. Ini kan berbahaya. Kita ini sebagai masyarakat kalau ternyata pemerintah sendiri, pejabat publik menunjukkan tidak punya etika, mengabaikan aturan berarti kita juga sebagai rakyat boleh dong melakukan apa saja mengabaikan aturan. Masa hanya mereka yang boleh begitu," bebernya.

Meski KLB tersebut telah terselenggara, Ni'matullah menegaskan tidak akan menggerus kader Demokrat yang masih loyal ke partai. Bahkan kepada kader di Sulsel, ia mengatakan siap berperang untuk membela Demokrat yang dipimpin ketua umum AHY.

"Bagi kami, kami tidak akui ada dualisme. Demokrat tidak akan tergerus. Kami tadi apel siaga. Saya sudah sampaikan kita siap perang," tegasnya.

Sponsored by advertnative
 
Penulis : Syukur
#Partai Demokrat #KLB Partai Demokrat #Moeldoko