Sabtu, 13 Februari 2021 13:02

Gaji dan Tunjangan PPPK Setara PNS, Menteri Nadiem: Usia Honorer Tidak Dibatasi

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Mendikbud, Nadiem Makarim
Mendikbud, Nadiem Makarim

Guru honorer yang berstatus PPPK, gaji dan tunjangannya bakal setara dengan PNS. Diatur dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014.

RAKYATKU.COM - Ini kabar gembira bagi tenaga honorer. Terutama yang berusia di atas 35 tahun. Peluang menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) terbuka lebar.

Pemerintah menyiapkan kuota satu juta guru dari PPPK. Mereka akan direkrut dari kalangan guru honorer.

"Kita berikan kesempatan yang adil dan demokratis bagi semua guru honorer untuk bisa menjadi PPPK. Guru honorer tidak lagi harus antre menjadi PPPK dan tidak ada batasan usia untuk ikut seleksi," ujar Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim dalam keterangan tertulis, Sabtu (13/2/2021).

Baca Juga : Dibuka Mulai Hari Ini, Berikut Rincian Jadwal Seleksi CPNS 2021

Guru honorer yang berstatus PPPK, gaji dan tunjangannya bakal setara dengan PNS. Diatur dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014.

"Uang yang diterima tiap bulan itu akan sama. Semoga tidak lagi ada mispersepsi," ujar Nadiem.

 

Kemudian, ia juga menegaskan guru honorer harus tetap lolos seleksi untuk menjadi PPPK. Artinya, pengangkatan guru honorer menjadi PPPK tak bisa berdasarkan rekomendasi maupun pertimbangan lama mengajar.

Baca Juga : Ratusan Guru Kontrak di Makassar Demo Tuntut Gaji yang Tertunggak, Dijanji yang Kedua Kali

"Undang-undang tidak memperbolehkan kita mengangkat PPPK dan PNS tanpa seleksi," tuturnya.

Sponsored by MGID

Apabila nantinya ada yang tak lolos seleksi tahun ini, masih diberikan kesempatan mencoba sampai tiga kali. Nantinya, Kemendikbud memberikan materi pembelajaran untuk guru honorer sebelum mengikuti seleksi PPPK.

Kemudian, apabila jumlah guru honorer yang lolos seleksi belum memenuhi kuota, maka yang diangkat hanyalah yang lolos tersebut.

Baca Juga : Ternyata Ini Penyebab Perekrutan Pegawai Kontrak di Dinas Damkar Makassar Dibatalkan

"Kita buka sampai satu juta. Tapi kalau yang lolos seleksi cuma 100 ribu, ya 100 ribu saja yang kita angkat menjadi PPPK. Tidak akan ada kompromi untuk kualitas pendidikan bagi anak-anak kita," urainya.

Selain itu, Nadiem juga meminta pemerintah daerah (pemda) yang belum mengajukan formasi guru PPPK untuk segera mengajukannya ke pemerintah pusat. Pasalnya, kuota per daerah disesuaikan dengan kebutuhan di masing-masing wilayah.

"Masih banyak sekali dinas-dinas yang belum mengajukan formasi. Saya mengimbau agar jangan ragu mengajukan formasi. Anggaran seleksi dan gaji sudah disediakan pemerintah pusat. Bukan diambil dari Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD)," pungkas dia.

Sponsored by advertnative
 
#gaji guru PPPK #guru honorer #PPPK