Kamis, 28 Januari 2021 22:02

Militer AS Kini Bolehkan Perempuan Gerai Rambut dan Pakai Kuteks, Laki-Laki Tetap Dilarang Tumbuhkan Janggut

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ilustrasi. (Foto: The Balance Careers)
Ilustrasi. (Foto: The Balance Careers)

Bagi laki-laki, permintaan untuk menumbuhkan janggut masih dilarang. Selain itu, tentara laki-laki masih belum diizinkan memakai anting.

RAKYATKU.COM - Angkatan Darat Amerika Serikat menyetujui aturan baru yang akan mengizinkan tentara perempuan menggerai rambut dan menggunakan pewarna kuku. Namun, tentara pria tetap diwajibkan bercukur.

Para pemimpin militer, Selasa (26/1/2021) waktu setempat, mengumumkan mereka melonggarkan pembatasan pada berbagai aturan dandanan dan gaya rambut sebagai jawaban atas keluhan para tentara, terutama dari perempuan.

Perubahan ini juga memberi kelonggaran dalam penggunaan anting-anting dan pewarna rambut. Tentara perempuan juga diperbolehkan untuk menata rambutnya, seperti kepang, pelintir, dan gaya lainnya.

Baca Juga : Asal-usul Virus Corona Mungkin Tidak Akan Pernah Teridentifikasi

Peraturan baru tersebut akan mulai berlaku pada akhir Februari setelah dilakukan studi berbulan-bulan. Aturan ini berawal dari perintah eks menteri pertahanan Mark Esper pada Juli 2020 untuk melakukan peninjauan terhadap gaya rambut militer.

Peninjauan itu adalah bagian dari tatanan untuk memperluas keragaman di dalam militer dan mengurangi prasangka, setelah protes tentang ketidaksetaraan rasial pada musim panas lalu.

 

"Ini bukan tentang pria dan perempuan," kata Sersan Mayor Michael Grinston, pemimpin tamtama tertinggi Angkatan Darat pada Selasa (26/1/2021) tentang perubahan terbaru.

Baca Juga : Percaya Vaksin COVID-19 Berbahaya, Pria Ini Bunuh Kakak, Kakak Ipar, dan Teman Ibunya

"Ini tentang standar Angkatan Darat dan bagaimana kami bergerak maju bersama Angkatan Darat dan menjadi tim yang lebih beragam dan inklusif."

Sponsored by MGID

Pengumuman Angkatan Darat ini telah direncanakan lama, tetapi aturan itu datang hanya beberapa hari setelah sekretaris pertahanan berkulit hitam pertama Pentagon - Lloyd Austin - mengambil alih.

Austin berjanji untuk mencoba membasmi rasisme dan ekstremisme di barisan dan mendorong lebih banyak inklusi. Esper dan banyak pemimpin dinas juga telah mengambil langkah-langkah untuk membuat militer lebih beragam, terutama di pangkat yang lebih tinggi.

Baca Juga : Satu Keluarga di Amerika Serikat Ubah Jenazah Menjadi Pupuk

Pada Selasa (26/1/2021), Sersan Angkatan Darat, Mayor Brian Sanders, mengatakan kepada wartawan bahwa panel yang merekomendasikan perubahan perawatan baru mempertimbangkan berbagai faktor, termasuk masalah budaya, kesehatan, dan keselamatan.

Dia mengatakan, sanggul rambut ketat yang sebelumnya dibutuhkan oleh Angkatan Darat dapat memicu kerontokan rambut dan masalah kulit kepala lainnya bagi sebagian perempuan.

Pada saat yang sama, dia mengatakan bahwa perubahan, seperti mengizinkan perempuan berseragam tempur untuk memakai anting-anting, seperti emas, perak, dan berlian kecil, membuat mereka merasa seperti perempuan di dalam dan di luar seragam.

Baca Juga : Tunjangan Pengangguran Tinggi, Pekerja di AS Enggan Bekerja Lagi

“Pada akhirnya, perempuan kami adalah ibu, mereka adalah pasangan, mereka adalah saudara perempuan, mereka pasti ingin dapat mempertahankan identitas mereka dan itulah yang ingin kami capai," kata dia.

Dalam banyak kasus--seperti anting--perubahan hanya membiarkan tentara perempuan memakai perhiasan atau gaya rambut yang sudah diizinkan dalam seragam pakaian yang lebih formal, tetapi tidak diperbolehkan dalam seragam tempur harian mereka.

Para pemimpin militer mengatakan para perempuan sekarang bisa mengikat gaya kuda rambut mereka, dikepang dan menyelipkannya di bawah kemeja.

Baca Juga : Dokumen Setebal 900 Halaman Bocor, AS yang Danai Penelitian Virus Corona di Lab Wuhan

Sanders mengatakan bahwa hal itu memberi tentara perempuan, terutama pilot atau pasukan pada jarak tembak, kemampuan yang lebih besar untuk menoleh dengan cepat, tanpa batasan yang dibuat oleh sanggul.

Namun, bagi laki-laki, permintaan untuk menumbuhkan janggut masih dilarang. Selain itu, tentara laki-laki masih belum diizinkan memakai anting.

Aturan baru untuk lipstik dan cat kuku memungkinkan pria untuk memakai cat bening dan mengizinkan penggunaan sejumlah warna untuk perempuan, tetapi melarang warna "ekstrem", seperti ungu, biru, hitam, dan merah "pemadam kebakaran".

Baca Juga : Dokumen Setebal 900 Halaman Bocor, AS yang Danai Penelitian Virus Corona di Lab Wuhan

Laki-laki juga diizinkan mewarnai rambut mereka, tetapi warna untuk kedua jenis kelamin tersebut masih terbatas pada nuansa "alami". Warna yang dilarang meliputi biru, ungu, merah muda, hijau, oranye, atau neon.

Sumber: VOA Indonesia

Sponsored by advertnative
 
#Amerika Serikat #militer AS