Selasa, 26 Januari 2021 09:02

Kepsek Wanita Ini Aniaya 2 Putrinya hingga Tewas, Ayah yang Profesor Diam Saja karena Yakin Hidup Kembali

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Polisi segera melakukan penyilidikan terkait motif pembunuhan itu.
Polisi segera melakukan penyilidikan terkait motif pembunuhan itu.

Alekhya telah menyelesaikan MBA-nya dan bekerja di sebuah lembaga pengelolaan hutan di Bhopal. Sedangkan Sai Divya yang lebih muda, setelah menyelesaikan kelulusannya di bidang Administrasi Bisnis. Kini sedang belajar musik di AR Rahman Music Academy di Chennai.

RAKYATKU.COM -- Keluarga ini hidup berpendidikan tinggi. Siapa sangka, dua anak gadis yang baru saja menyelesaikan pendidikan S1 dan S2 tewas di bawah pengaruh takhayul.

Sang ibu tiba-tiba kalap. Dia memukuli kedua anak gadisnya itu. Diduga atas saran pendeta tantra atau pesulap hitam. Ayah yang menyaksikan tindakan mengerikan itu hanya diam.

Insiden mengejutkan terjadi di Desa Ankieshettypalle di distrik Chittoor, Andhra Pradesh, India pada Minggu malam (24/1/2021).

Baca Juga : 

Polisi tiba di tempat kejadian setelah mendapat informasi. Polisi mengidentifikasi para korban sebagai Alekhya yang berusia 27 tahun dan Sai Divya yang berusia 22 tahun.

Polisi mengatakan setelah pembunuhan ganda itu, ayah gadis-gadis itu memberi tahu koleganya melalui telepon tentang insiden itu, yang kemudian memberi tahu polisi.

Ritual Keagamaan

 

Polisi telah menahan kedua orang tuanya dan menemukan trisula dan halter yang digunakan untuk membunuh kedua gadis itu.

Polisi mengatakan, mereka akan mengirim orang tua untuk pemeriksaan kesehatan untuk memastikan kondisi mental mereka.

Sang ibu, V Padmaja, peraih medali emas dalam MSC (matematika) bekerja sebagai kepala sekolah dan koresponden di Masterminds IIT Talent School.

Sementara sang ayah, V Purushottam Naidu, adalah Associate Professor of Chemistry di Women's Government Degree College di Madanapalle.

Mayat yang babak belur dan berlumuran darah dari kedua gadis yang tergeletak di genangan darah dipindahkan ke rumah sakit pemerintah di Madanapalle.

Polisi menemukan beberapa tanda ritual keagamaan di rumah yang menunjukkan bahwa pembunuhan ganda itu terkait dengan beberapa kepercayaan takhayul.

Kepala gadis-gadis itu setengah diikat dan ada tanda-tanda vermillion pada mereka. Ada pot perak kecil di mulut mereka. Polisi mengatakan kedua gadis itu telanjang ketika mereka dibunuh tetapi kemudian dibungkus dengan sari merah.

Keluarga Berpendidikan

Kakak perempuan Alekhya telah menyelesaikan MBA-nya dan bekerja di sebuah lembaga pengelolaan hutan di Bhopal. Sedangkan Sai Divya yang lebih muda, setelah menyelesaikan kelulusannya di bidang Administrasi Bisnis. Kini sedang belajar musik di AR Rahman Music Academy di Chennai.

Kedua gadis itu sedang melakukan kunjungan rumah dan tinggal di rumah keluarga di mana keluarganya baru pindah tahun lalu.

Ratusan orang yang penasaran berkumpul di luar rumah keluarga yang baru-baru ini dibangun ketika tindakan keji itu mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh negara bagian.

Sebuah tim CLUES bergegas ke kota dari markas distrik Chittoor untuk mengumpulkan bukti tentang apa yang terjadi pada hari Minggu.

Polisi juga menyita album foto yang menunjukkan keluarga itu bersama dan berpose dengan berbagai idola dan tokoh agama.

Wakil Inspektur Polisi, Ravi Manohara Chary yang mengawasi penyelidikan mengatakan bahwa polisi sedang menyelidiki insiden tersebut dari semua sudut yang memungkinkan.

"Kami juga memeriksa rekaman CCTV untuk mengidentifikasi semua orang yang mengunjungi rumah selama beberapa hari terakhir untuk mengetahui motif di balik pembunuhan itu," katanya.

Gadis-Gadis Akan Terlahir Kembali

Ketika polisi bergegas ke rumah korban, para orang tua melawan mereka dan menentang pemindahan mayat dengan mengatakan bahwa kedua gadis itu akan hidup kembali keesokan harinya.

"Para Atmas (jiwa) pergi dan mereka seharusnya kembali. Tapi mereka tidak melakukannya. Saya telah kehilangan anak perempuan saya," kata seorang Padmaja yang histeris kepada polisi.

Petugas polisi menggambarkan kondisi ibu yang mengalami delusi.

Sementara Padmaja bersikeras bahwa mereka melakukan tindakan itu sendiri dan tidak ada yang menasihatinya. Polisi berusaha menemukan orang-orang yang mengunjungi rumah itu untuk ritual selama beberapa hari terakhir.

Polisi percaya bahwa seseorang telah mencuci otak orang tua bahwa putrinya akan dilahirkan kembali di "Satyug" atau era kebenaran.

Polisi juga memeriksa media sosial kedua gadis itu untuk memahami apa yang terjadi pada mereka. (Sumber: Gulf News)

 

 

#penganiayaan #ibu bunuh anak gadis