Selasa, 01 Desember 2020 15:01

Jelang Debat Pemungkas, Emak-Emak: Jangan Lagi Ada Pelecehan ke Perempuan

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Fatmawati Rusdi dalam satu kesempatan menemui para pendukung.
Fatmawati Rusdi dalam satu kesempatan menemui para pendukung.

"Sudah kelewatan sekali mi itu. Pelakunya mungkin tidak berpikir. Tidak punya kapang (mungkin) orang tua? Tidak punya istri? Tidak punya anak perempuan?" ujar Ros menumpahkan kekesalannya.

RAKYATKU.COM, MAKASSAR - Kasus pelecehan secara verbal yang dialami calon wakil wali kota Makassar, Fatmawati Rusdi, diharapkan tak terulang lagi, termasuk di debat publik pemungkas pada 4 Desember 2020.

Harapan ini disampaikan para emak-emak alias ibu-ibu yang mengaku geram atas pelecehan kepada pasangan M Ramdhan "Danny" Pomanto itu saat debat kedua Pilkada Makassar.

Salah seorang emak-emak di Kecamatan Rappocini, Rosdiana mengatakan, pelecehan seksual meski secara verbal tidak bisa ditoleransi.

Baca Juga : Hari Kartini, Wakil Wali Kota Makassar Dorong Peran Perempuan Makin Nyata

"Sudah kelewatan sekali mi itu. Pelakunya mungkin tidak berpikir. Tidak punya kapang (mungkin) orang tua? Tidak punya istri? Tidak punya anak perempuan?" ujar Ros menumpahkan kekesalannya, Selasa (1/12/2020).

Ros, sapaan akrabnya, mengaku tidak habis pikir masih ada saja orang-orang yang melecehkan kaum perempuan di era sekarang ini. Terlebih lagi dilakukan di media sosial yang otomatis menjadi konsumsi publik.

 

"Saya baca kata-katanya kasar sekali memang. Tidak bisa ka' bayangkan kalau saya dikasih begitu. Kayak dilecehkan di depan umum mi ki' namanya itu karena di grup (WhatsApp) ki' dibilangi begitu," ucap Ros yang sehari-hari berjualan barang campuran.

Baca Juga : Fatmawati Rusdi Semangati PSM: Kami Tetap Bangga

Emak-emak lainnya di Kecamatan Tamalate, Hartati, turut menaruh simpati atas pelecehan yang menimpa Fatma. Baginya, tidak ada yang bisa menerima saat harga diri diinjak-injak. Dia pun berharap hal serupa tidak terjadi lagi.

"Saya berdoa semua yang baik-baik buat Bu Fatma. Semoga tidak mi lagi kodong. Terus terang saya sakit hati kalau ada dikasih begitu. Wajar, toh, ka perempuan ki juga," kata anggota majelis taklim ini.

Sementara itu, Fitri, yang berprofesi sebagai karyawati di perusahaan swasta, menginginkan agar pelaku pelecehan kepada Fatma meminta maaf secara terbuka kepada publik. Hal itu, kata dia, paling tidak sebagai sanksi sosial.

Baca Juga : Ada Indikasi "Permainan" Air Bersih, Wakil Wali Kota Makassar Minta PDAM Bertindak Tegas

"Kalau memang laki-laki harusnya minta maaf, dong. Masa berani berbuat tidak bertanggung jawab? Sebagai efek jera juga. Supaya tidak ada lagi perempuan lain yang dilecehkan," tutur Fitri.

Sebelumnya, diberitakan pelecehan kepada Fatma terjadi saat debat publik putaran kedua Selasa (24/11/2020) lalu.

Sikap tidak terpuji itu muncul dalam bentuk komentar kasar dan tidak senonoh di grup aplikasi pesan WhatsApp "Cerita Pilkada". Oknum salah satu pendukung kandidat menulis kalimat yang melecehkan kaum perempuan. Ada dua kali komentar tidak pantas yang ditujukan kepada Fatma.

Baca Juga : Optimistis Percepatan Informasi Digital, Wawali Makassar: Dunia Kini Dalam Genggaman

Aktivis perempuan dari Institute of Community Justice (ICJ) Makassar, Ira Husain, bahkan menegaskan bahwa pelecehan terhadap Fatma seharusnya dibawa ke meja hijau alias diproses hukum.

#Danny Pomanto-Fatmawati Rusdi #Pilkada Makassar 2020 #Fatmawati Rusdi