Rabu, 02 September 2020 18:01

Mutasi Virus Corona di Indonesia 10 Kali Lebih Menular

Fathul Khair Akmal
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ilustrasi
Ilustrasi

Mutasi yang lebih menular ini dikenal dengan mutasi D614G. Mutasi ini yang juga menghantui kawasan New York, Italia, dan Inggris.

 

RAKYATKU.COM - Sebuah studi menunjukkan bahwa telah ditemukan strain virus corona Covid-19 di Indonesia yang disebut lebih menular namun cenderung ringan. Hal ini dinyatakan oleh Lembaga Biologi Molekuler Eijkman pada Minggu (20/8/2020).

Melansir dari South China Morning Post (SCMP), mutasi yang lebih menular ini dikenal dengan mutasi D614G. Mutasi ini yang juga menghantui kawasan New York, Italia, dan Inggris.

Baca Juga : 

Penelitian-penelitian sebelumnya menyatakan bahwa mutasi ini menginfeksi virus dengan penyakit atau gejala Covid-19 yang lebih ringan, namun penyebarannya lebih cepat 10 kali lipat.

"Mutasi virus D614G yang menular tetapi lebih ringan telah ditemukan dalam data sekuensing genom dari sampel yang dikumpulkan oleh institut tersebut," kata wakil direktur Eijkman seperti yang dikutip dari SCMP.

Ia menambahkan bahwa lebih banyak penelitian diperlukan untuk menentukan apakah mutasi ini yang menginfeksi peningkatan kasus di Indonesia belakangan ini. Indonesia telah melaporkan 2.858 kasus infeksi baru pada hari Minggu (30/8/2020) sementara jumlah total kasus telah mencapai 172.053 infeksi dengan 7.343 kematian.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) strain D614G telah diidentifikasi pada Februari di mana telah beredar di Eropa dan Amerika. Mutasi ini juga telah ditemukan di negara tetangga, Singapura dan Malaysia.

Syahrizal Syarif, seorang ahli epidemiologi dari Universitas Indonesia memperingatkan masyarakat Indonesia untuk tetap waspada. Sebab menurut pemodelan yang ia susun menunjukkan bahwa beban kasus infeksi di Indonesia bisa meningkat menjadi 500.000 pada akhir tahun.

"Situasinya jadi serius, penularan lokal saat ini di luar kendali," kata Syarif.

#Virus Corona