Minggu, 23 Agustus 2020 23:31

Saudara Perempuan Beber Kebohongan Presiden AS Donald Trump, Tanda-Tanda Kejatuhan?

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Donald Trump
Donald Trump

Rekaman itu diberikan kepada The Washington Post, yang menerbitkannya secara online Sabtu malam. Dalam rekaman tersebut, Barry terdengar meremehkan kinerja Trump sebagai presiden.

RAKYATKU.COM -- Inikah tanda-tanda kejatuhan Donald Trump? Sampai-sampai saudara perempuannya menyebutnya sebagai pembohong.

Dia adalah Maryanne Trump Barry. Mantan hakim federal. Dia menyebut Trump sebagai pembohong yang tidak memiliki prinsip dalam serangkaian rekaman audio yang dibuat oleh keponakannya, Mary Trump, pada 2018 dan 2019.

Rekaman itu diberikan kepada The Washington Post, yang menerbitkannya secara online Sabtu malam. Dalam rekaman tersebut, Barry terdengar meremehkan kinerja Trump sebagai presiden.

Baca Juga : Donald Trump Bakal Luncurkan Platform Media Sosial Sendiri

"Kicauannya yang terkutuk dan kebohongan, ya Tuhan," katanya dalam salah satu rekaman yang diposting oleh surat kabar.

"Aku berbicara terlalu bebas, tapi kau tahu. Perubahan cerita. Kurangnya persiapan. Kebohongan."

 

Mary Trump adalah penulis buku yang baru-baru ini diterbitkan, "Too Much and Never Enough: How My Family Created the World's Most Dangerous Man."

Baca Juga : Selama Menjabat Presiden AS, Kekayaan Donald Trump Menurun

Di dalamnya, dia menceritakan bagaimana asuhan presiden mengubahnya menjadi apa yang dia sebut pemimpin yang sembrono.

Sponsored by MGID

Menurut The Post, Mary Trump diam-diam merekam 15 jam percakapan tatap muka dengan Barry tentang presiden dan masa kecilnya. Koran itu mengatakan dia memberikan transkrip dan kutipan audio.

Dalam pernyataan yang diberikan oleh juru bicara Gedung Putih, Donald Trump menepis tuduhan tersebut dan merujuk pada kematian adik laki-lakinya baru-baru ini, Robert Trump.

Baca Juga : Trump Selamat! 43 Suara Menolak Pemakzulan

"Setiap hari ada yang lain, siapa yang peduli," kata presiden.

"Saya merindukan saudara laki-laki saya, dan saya akan terus bekerja keras untuk rakyat Amerika. Tidak semua orang setuju, tetapi hasilnya jelas. Negara kita akan segera menjadi lebih kuat dari sebelumnya."

Barry, yang diangkat ke bangku federal oleh Presiden Ronald Reagan, mengatakan dalam satu percakapan bahwa Donald Trump membantunya mendapatkan pengangkatan itu dengan meminta pengacaranya, Roy Cohn, untuk mendesak Reagan menunjuk lebih banyak hakim perempuan. Barry berkata presiden pernah berkata kepadanya, "Di mana kamu akan tanpa aku?"

Baca Juga : Jelang Pemakzulan Donald Trump, Anggota Kongres Dapat Ancaman Pembunuhan

"Anda mengatakan itu sekali lagi dan saya akan menaikkan level Anda."

Barry mengatakan dia memberi tahu adik laki-lakinya saat itu. Dia mengatakan dia marah karena dia mencoba untuk "mengambil pujian" atas prestasinya sebagai hakim.

The Post mengatakan bahwa dalam satu percakapan, Barry mengkritik kebijakan pemerintahan Trump yang memisahkan anak-anak migran dari orang tua mereka ketika mereka mencoba melintasi perbatasan dari Meksiko.

Baca Juga : Fantastis, Segini Uang Pensiun dan Tunjangan yang Dikantongi Trump

"Yang dia ingin lakukan hanyalah naik banding ke markasnya," kata Barry kepada Mary Trump, menurut surat kabar itu.

"Dia tidak memiliki prinsip. Tidak ada. Tidak ada. Dan basisnya, maksudku Tuhanku, jika kamu adalah orang yang religius, kamu ingin membantu orang. Jangan lakukan ini," tutupnya.

Sponsored by advertnative
 
#Donald Trump