Jumat, 07 Agustus 2020 21:02

Tiga Tahun Tunda Menikah, Ini Video Detik-Detik Pasangan Pengantin Selamat dari Ledakan Dahsyat di Beirut

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com

Kamera menangkap seketika ledakan besar mengguncang lingkungan Saifi. Kurang dari 1 mil dari pusat gempa. Momen panik berikutnya ketika Seblani dan pengantin pria, Ahmad Sbeih, bergegas menyelamatkan diri.

RAKYATKU.COM - Kerudung putih panjang Israa Seblani menjuntai ke belakang. Wajahnya menghadap kamera yang menangkap senyumnya. Video itu diambil beberapa jam jelang upacara pernikahannya.

Kemudian terdengar ledakan yang memekakkan telinga. Menjatuhkannya ke tanah dan menghancurkan hari itu dalam sekejap.

Ledakan terjadi saat Seblani (29) berpose untuk video pernikahannya. Ledakan terjadi tak jauh dari tempatnya berdiri. Menyebabkan lebih dari 145 orang tewas, ribuan lainnya terluka dan puluhan lainnya hilang. Menghancurkan sebagian besar pusat Kota Beirut dan meledakkan jendela dari bingkai mereka sejauh bermil-mil.

Baca Juga : 

"Satu hal muncul di benak saya: Sekarang kamu akan mati," kata Seblani.

Kamera menangkap seketika ledakan besar mengguncang lingkungan Saifi. Kurang dari 1 mil dari pusat gempa. Momen panik berikutnya ketika Seblani dan pengantin pria, Ahmad Sbeih, bergegas menyelamatkan diri.

Video Seblani yang terlempar ke tanah oleh ledakan dengan cepat menyebar ke seluruh dunia, gambaran abadi tentang Selasa malam yang berubah menjadi bencana.

 

Hari itu hampir sempurna. Tiga pekan sebelumnya, Seblani telah terbang dari Amerika Serikat. Tempat dia menyelesaikan residensi endokrinologi di sebuah rumah sakit di Detroit. Dia datang ke Beirut untuk pernikahan. Satu-satunya hal di benaknya adalah memulai kehidupan barunya dengan suaminya.

"Saat saya mengambil foto itu, hidup sangat normal," katanya, menggambarkan alun-alun dekat pusat kota Beirut, yang ramai dengan orang-orang yang makan di restoran dan berbelanja.

"Dan hanya dalam hitungan detik, langit berubah dari biru menjadi merah muda, dan ada asap tebal di langit."

Apa yang tidak diketahui pasangan itu adalah bahwa api sedang berkobar di sebuah gudang di pelabuhan Beirut. Tempat penyimpanan 2.750 ton amonium nitrat, bahan kimia peledak yang sering digunakan sebagai pupuk, disimpan.
Segera asap berubah menjadi apa yang digambarkan Seblani sebagai "ledakan dahsyat" yang melemparkannya ke tanah.

"Hanya perlu satu detik dari mendengar ledakan hingga dilanda," katanya. "Tempat indah yang pernah saya datangi, berubah menjadi kota hantu."

Ketika dia berdiri, alun-alun itu dipenuhi dengan kaca yang hancur dan orang-orang berlumuran darah, berteriak minta tolong. Seblani mengatakan bahwa saat ini, dia mengira daerah itu sedang diserang dan dia dan suaminya akan dibunuh.

"Semua yang kamu rencanakan sekarang terbang bersama debu dan pecahan kaca, dan dalam beberapa detik kamu akan mati," katanya.

Sbeih, yang telah menonton dari jarak dekat saat Seblani difilmkan, ingat mendengar ledakan kecil dan bertanya kepada orang-orang di sekitarnya, "Apakah kamu mendengar itu?"

"Dan fotografer itu memberi tahu saya, 'Ini Lebanon, Anda tahu. Tidak apa-apa. Tidak apa-apa,'" katanya. "Dan setelah itu aku mendengar ledakan seperti yang belum pernah kudengar seumur hidupku."

Dia juga terlempar ke udara karena tekanan dan mendarat sekitar enam kaki jauhnya. Pikiran pertamanya ketika dia berdiri adalah menemukan pengantinnya dan lari. Pasangan itu berlindung di restoran terdekat.

Juru kamera, Mahmoud Nakib, menangkap adegan saat pasangan itu bergegas menjauh dari alun-alun terbuka di pinggir jalan. Asap memenuhi langit saat kedua mempelai dengan hati-hati melewati pecahan kaca dan meja yang terbalik.

Setelah menenangkan diri, Seblani dan Sbeih pergi ke rumah mereka di kota dan menyadari bahwa mereka memiliki pilihan untuk dibuat: apakah akan melanjutkan pernikahan.

Pasangan itu telah menunda pernikahan mereka selama tiga tahun, menunggu visa yang memungkinkan Sbeih bergabung dengan Seblani di Amerika Serikat, tempat mereka awalnya berencana untuk menikah.

"Kami pikir ini akan menjadi tahun kami, tapi itu tidak berhasil," kata Seblani sambil tertawa.

Ketika mereka kembali ke rumah pada hari Selasa, terguncang oleh besarnya ledakan dan pengaruhnya terhadap kota yang mereka berdua sebut sebagai rumah, mereka memutuskan bahwa mereka telah menunggu cukup lama. Mereka mengadakan upacara dan perayaan di rumah, dikelilingi oleh keluarga.

Sekarang mereka harus membuat keputusan sulit tentang apa yang terjadi selanjutnya.

Seblani ingin kembali ke Amerika Serikat dan melanjutkan masa tinggalnya, tetapi sekarang lebih dari sebelumnya dia khawatir tentang meninggalkan suaminya di Lebanon, di mana dia khawatir ketidakstabilan, kurangnya sumber daya dan kemarahan yang meningkat atas ledakan pelabuhan hanya akan membuat masalah lebih buruk.

"Kehidupan di Lebanon semakin rumit," katanya, mengutip krisis ekonomi dan kurangnya keselamatan. "Tapi kita harus bersama. Kita sudah berpisah selama tiga tahun, dan itu sudah cukup."

Pada Rabu, sehari setelah ledakan, pasangan itu kembali ke alun-alun. Seblani ingin kembali, katanya, karena masih belum terasa nyata.

"Begitu saya meletakkan kaki saya di sana, saya merasakan semuanya," katanya. "Saya pikir setiap kali saya pergi ke jalan itu, saya akan mengingat momen itu."

Terlepas dari awal yang traumatis dalam kehidupan pernikahan mereka, dia tahu bahwa dia dan suaminya termasuk di antara yang beruntung, tetapi dia merasa sulit untuk menemukan kegembiraan karena menjadi pengantin baru.

"Ada keluarga yang kehilangan anak, anak yang kehilangan orang tua, jadi bagaimana kita bisa bahagia?" dia berkata. "Yang bisa kami katakan hanyalah, terima kasih Tuhan untuk semuanya." (Sumber: Reuters)

#Ledakan Beirut #Lebanon