Rabu, 18 Maret 2020 07:00

Pandemi Virus Corona, Amazon Tambah 100.000 Karyawan

Andi Chaerul Fadli
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Pandemi Virus Corona, Amazon Tambah 100.000 Karyawan

Raksasa ritel Amazon mengatakan akan mempekerjakan 100.000 karyawan baru di Amerika Serikat di tengah lonjakan penjualan selama pandemi coronavirus.

RAKYATKU.COM - Raksasa ritel Amazon mengatakan akan mempekerjakan 100.000 karyawan baru di Amerika Serikat di tengah lonjakan penjualan selama pandemi coronavirus.

Penambahan karyawan besar-besaran itu akan ditempatkan di gudang Amazon dan layanan pengiriman. Yang telah mendapat tekanan dalam beberapa pekan terakhir karena konsumen menghindari toko dan persediaan online, dikutip dari Evening Standart, Rabu (18/3/2020).

Beberapa negara telah memerintahkan penutupan karena wabah Covid-19, yang telah menyebabkan lebih dari 7.000 kematian secara global hingga saat ini.

"Kami melihat peningkatan permintaan yang signifikan, yang berarti kebutuhan tenaga kerja kami belum pernah terjadi sebelumnya untuk tahun ini," kata wakil presiden senior Amazon untuk operasi dunia, Dave Clark dalam sebuah pernyataan pada hari Senin.

"Ketika pandemi Covid-19 berlanjut, Amazon dan jaringan mitra kami membantu masyarakat di seluruh dunia dengan cara yang sangat sedikit dapat mengirimkan pasokan kritis langsung ke depan pintu orang-orang yang membutuhkannya."

 

Perusahaan menambahkan bahwa mereka akan mencari untuk mempekerjakan individu yang kehilangan pekerjaan karena pengurangan atas wabah coronavirus di  restoran, perjalanan dan industri hiburan, antara lain.

"Kami ingin orang-orang tahu bahwa kami menyambut mereka di tim kami sampai keadaan kembali normal dan majikan mereka di masa lalu dapat membawa mereka kembali," kata Clark.

Selain perekrutan, Amazon juga mengatakan akan meningkatkan upah per jam sebesar $ 2 di AS, £ 2 di Inggris, dan sekitar € 2 di banyak bagian Eropa. Kenaikan gaji diperkirakan akan membebani perusahaan yang berbasis di Seattle lebih dari $ 350 juta (£ 285 juta) dan datang seminggu setelah berkomitmen untuk memberikan gaji hingga dua minggu kepada semua karyawan yang didiagnosis dengan coronavirus.