Rabu, 18 Maret 2020 05:00

Pandemi Virus Corona Kurang Polusi Udara Global

Andi Chaerul Fadli
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Pandemi Virus Corona Kurang Polusi Udara Global

Pandemi Covid-19 semakin membebani dari hari ke hari, dengan meningkatnya penutupan, jumlah kematian lebih dari 7.000 orang di seluruh dunia, dan pukulan langsung ke ekonomi global.

RAKYATKU.COM - Pandemi Covid-19 semakin membebani dari hari ke hari, dengan meningkatnya penutupan, jumlah kematian lebih dari 7.000 orang di seluruh dunia, dan pukulan langsung ke ekonomi global.

Tetapi jika ada sepotong berita baik, ini tentang bagaimana penyebaran virus corona baru telah mengurangi polusi udara. Dan bahkan mungkin menyelamatkan nyawa dalam proses tersebut, dikutip dari Science Alert, Rabu (18/3/2020).

Pada 8 Maret, ekonom sumber daya lingkungan Universitas Stanford, Marshall Burke melakukan beberapa perhitungan balik tentang penurunan polusi udara baru-baru ini di beberapa bagian China dan potensi kehidupan yang diselamatkan. Dia mempostingnya di blog dinamika pangan, lingkungan dan ekonomi global, G-FEED.

Situasi terus berlanjut sejak saat itu, sehingga angka-angka itu tidak akan bertahan lama. Tetapi menurut Burke, bahkan secara konservatif, sangat mungkin nyawa yang diselamatkan secara lokal dari pengurangan polusi melebihi Covid-19 kematian di Cina.

"Mengingat sejumlah besar bukti bahwa menghirup udara kotor berkontribusi besar terhadap kematian dini, pertanyaan alami - jika memang aneh - adalah apakah nyawa yang diselamatkan dari pengurangan polusi yang disebabkan oleh gangguan ekonomi dari Covid-19 ini melebihi angka kematian akibat virus itu sendiri," tulis Burke.

 

"Bahkan di bawah asumsi yang sangat konservatif, saya pikir jawabannya jelas 'ya'."

Dua bulan pengurangan polusi, Burke menghitung, mungkin telah menyelamatkan nyawa 4.000 anak di bawah 5 dan 73.000 orang dewasa di atas 70 di Cina. Itu secara signifikan lebih dari jumlah kematian global saat ini dari virus itu sendiri. 

Meskipun ini mungkin tampak sedikit mengejutkan, itu adalah sesuatu yang telah kita ketahui untuk waktu yang cukup lama. Awal bulan ini , penelitian menunjukkan bahwa polusi udara menghabiskan biaya tiga tahun, rata-rata, dari harapan hidup global kita.

"Sungguh luar biasa bahwa jumlah kematian dan hilangnya harapan hidup dari polusi udara menyaingi efek dari merokok tembakau dan jauh lebih tinggi daripada penyebab kematian lainnya," kata fisikawan Jos Lelieveld dari Institut Siprus di Nicosia pada saat itu.

"Polusi udara melebihi malaria sebagai penyebab global kematian dini dengan faktor 19; itu melebihi kekerasan dengan faktor 16, HIV / AIDS dengan faktor 9, alkohol dengan faktor 45, dan penyalahgunaan narkoba oleh faktor 60. "

Jadi, sudah pasti bahwa polusi udara benar-benar membunuh.

Tetapi analisis Burke hanya menggunakan data dari China , dan diselesaikan sebelum ada informasi lebih lanjut tentang bagaimana COVID-19 telah mempengaruhi seluruh dunia.