Jumat, 13 Maret 2020 17:41

Berbohong Kena Virus Corona, Pria Ini Buat Nangis Kru Pesawat

Andi Chaerul Fadli
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Berbohong Kena Virus Corona, Pria Ini Buat Nangis Kru Pesawat

Seorang pria menyebabkan kekacauan pada penerbangan Aer Lingus ke Dublin kemarin setelah dia membuat klaim bohong jika ia terkena virus korona.

RAKYATKU.COM - Seorang pria menyebabkan kekacauan pada penerbangan Aer Lingus ke Dublin kemarin setelah dia membuat klaim bohong jika ia terkena virus korona.

Job van den Broek dari Belanda membuat klaim virus korona palsu pada penerbangan EI 605 saat dalam perjalanan ke Los Angeles, dikutip dari Daily Star, Jumat (13/3/2020).

Awak kabin di dalam pesawat Are Lingus memohon kepadanya untuk menyelesaikan panggilan telepon. Sehingga mereka dapat memberikan demonstrasi keselamatan standar.

Pria berusia 30 tahun itu menolak, dan kemudian memberi tahu staf udara bahwa dia menggunakan teleponnya karena ibunya memiliki virus corona dan dia telah melakukan kontak dengannya.

Pengadilan Distrik Dublin mendengar kekacauan dengan cepat pecah di antara penumpang dan awak kabin mulai menangis.

 

Dia kemudian menolak untuk mengkonfirmasi atau menyangkal bahwa dia sendiri telah mematikan Covid-19, yang telah melanda dunia.

Broek mengaku bersalah atas tuduhan kemarahan di udara dan dijatuhi hukuman dua bulan penjara oleh Hakim Conal Gibbons yang mengatakan kejahatannya "tidak bisa dipercaya."

Sponsored by MGID

Dia mengatakan kasus itu adalah "yang paling luar biasa dari keadaan luar biasa" dan "sulit dipercaya" mengingat "dunia berada dalam keadaan ketakutan dan kecemasan."

Hakim mengatakan bahwa Van den Broek berpikir ada aturan khusus untuknya dan berbohong kepada pramugari.

Di tengah penerbangan, pengadilan mendengar dia meminta untuk berbicara dengan pramugari untuk menjelaskan mengapa dia ada di telepon.

Dia mengatakan ibunya memiliki virus corona dan dia telah melakukan kontak dengannya tetapi tidak tinggal dengannya.

Awak kabin mulai menangis, penumpang mendengar dan itu menyebabkan kesal, gangguan dan ketidaknyamanan.

Ketika pesawat mendarat, gardaí harus dipanggil dan tiba di "situasi bermusuhan di pesawat".

Pengadilan mendengar Van den Broek menganggap itu lelucon dan ingin fotonya diambil bersama gardaí dan staf HSE.

Van den Broek mengatakan kepada pengadilan bahwa dia menyesal dan ingin membersihkan udara dengan staf Aer Lingus yang menolak untuk menerima penyesalannya.

Dia mengatakan dia telah mencoba untuk memberitahu petugas bahwa itu adalah panggilan pribadi dan mengatakan dia menyebutkan ibunya "bisa memiliki virus corona".

Ketika dia dijatuhi hukuman, Broek mengubur kepalanya di tangannya, tetapi kemudian berjalan bebas dari pengadilan setelah diberikan jaminan sambil menunggu banding.

Sponsored by advertnative