Minggu, 23 Juni 2024 19:50

Bupati Gowa Lakukan Peletakan Batu Pertama Pembangunan GPDI Filadelfia

Redaksi
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Bupati Gowa Lakukan Peletakan Batu Pertama Pembangunan GPDI Filadelfia

Kabupaten Gowa diakui daerah yang memiliki toleransi yang sungguh luar biasa.

GOWA --- Gembala Jemaat Gereja Pantekosta di Indonesia (GPDI) Filadelfia Gowa, Jefryedison George Urias Killa menyebut toleransi beragama di Kabupaten Gowa sangat baik.

Hal tersebut diungkapkannya pada pelaksanaan Peletakan Batu Pertama Pembangunan Gedung GPDI Jemaat Filadelfia Gowa di Kelurahan Romang Lompoa, Kecamatan Bontomarannu, Minggu, (23/6).

“Inilah Indonesia, inilah NKRI dan Kabupaten Gowa ini adalah daerah yang memiliki toleransi yang sungguh luar biasa. Yang kami hadapi 15 tahun kami di tempat ini, kami selalu berkoordinasi bersama dengan camat dan juga lurah, sungguh luar biasa kami tidak merasa terganggu di tempat ini. Kami aman walaupun kami berbeda dengan masyarakat setempat," ungkapnya.

Baca Juga : Paparkan Hasil Rekomendasi Kemenpan RB, Bupati Gowa Harap Nilai SAKIP Naik ke BB

Tak hanya itu, dirinya menyebut bentuk toleransi itu juga terlihat dengan banyaknya masyarakat muslim yang ikut tanda tangan sebagai bentuk persetujuan atas dibangunnya gereja di tempat ini, sehingga dengan cara itu peletakan batu pertama hari ini dapat terlaksana dengan baik.

“Bahkan kemarin masyarakat yang hadir memberikan tanda tangan dukungan semuanya umat muslim dan kami tidak memberi apa-apa buat mereka, namun mereka memberi persetujuan untuk tempat ibadah kami, itu yang kami ucap syukur,” jelasnya.

Olehnya dirinya mengungkapkan rasa terimakasihnya kepada pemerintah dan masyarakat Kabupaten Gowa, khususnya Bupati Gowa yang sangat mendukung pembangunan gereja tersebut.

Baca Juga : Bupati Gowa Terima Kunjungan Tim Korsupgah KPK RI

“Terima kasih buat waktu dari bapak bupati yang menyempatkan diri dengan segala kesibukan dalam tugas tanggung jawabnya, pemerintah kecamatan dan masyarakat secara keseluruhan,” tambahnya.

Sementara Bupati Gowa, Adnan Purichta Ichsan mengungkapkan kehadiran pembangunan gereja di Kabupaten Gowa ini menunjukkan bahwa Pemkab Gowa menerima hadirnya perbedaan. Menurutnya apapun suku dan agamanya ketika telah datang ke Gowa maka mereka telah disebut sebagai orang Gowa.

“Hari ini merupakan hari dimana kita terus menunjukkan toleransi di antara kita tanpa melihat latar belakang suku, agama dan lain-lain. Kita adalah orang Gowa yang sampai kapanpun juga terus memegang adat istiadat. Ini juga menunjukkan bahwa orang Gowa itu orang-orang yang menerima hadirnya perbedaan diantara kita semua, meskipun dia orang baru tapi ketika dia sudah makan dan minum air kita maka kita semua bersaudara,” ungkapnya.

Baca Juga : 902 PPPK Pemkab Gowa Ikut Orientasi Pengenalan Fungsi dan Tugas ASN

Ia berharap pembangunan gereja ini berjalan dengan baik dan nantinya dapat digunakan oleh jemaat GPDI Filadelfia Gowa.

“Selamat atas peletakan batu pertama semoga prosesnya berjalan dengan baik, lancar dan sesuai dengan harapan yang ada. Pemerintah Kabupaten Gowa juga sudah berjanji akan memberikan bantuan untuk pembangunan gereja ini,” tutupnya.

#Pemkab Gowa #adnan purichta ichsan