Kamis, 25 Januari 2024 11:45

Alokasi KUR Bank Sulselbar Naik 530 Persen, Capai Rp1 Triliun untuk 2024

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ilustrasi. (Foto: Istimewa)
Ilustrasi. (Foto: Istimewa)

Bank Sulselbar meningkatkan alokasi Kredit Usaha Rakyat (KUR) sebesar 530 persen, mencapai Rp1 triliun untuk 2024, sebagai bagian dari komitmen untuk membangun kesejahteraan masyarakat. Langkah ini merupakan hasil kesepahaman dengan Pemprov Sulsel untuk mendukung program-program yang berfokus pada kesejahteraan dan ekonomi masyarakat.

RAKYATKU.COM, MAKASSAR - Bank Sulsel komitmen ikut membangun kesejahteraan masyarakat. Tahun ini mereka mengalokasikan dana Kredit Usaha Rakyat (KUR) yang terbilang tinggi.

Pemimpin Divisi Ritel dan Konsumen Bank Sulselbar, Ahmad Nur Rizal, mengatakan alokasi kuota KUR yang diberikan kementerian terkait untuk Bank Sulselbar pada 2024 ini sebesar Rp1 triliun. Angka itu naik siginifikan dibandingkan tahun sebelumnya.

“Kuota KUR Bank Sulselbar di tahun 2023 sebesar Rp158 miliar. Jika dibandingkan dengan kuota di tahun ini, itu kurang lebih kenaikannya sebesar 530 persen,” ujar Rizal dikutip laman resmi Pemprov Sulsel, Kamis (25/1/2024).

Baca Juga : Sinergi Basarnas dan Pemerintah Sulsel dalam Penanganan Bencana Semakin Kuat

Kenaikan signifikan atas alokasi KUR ini tidak lepas dari kesepahaman antara Bank Sulselbar dengan Pemprov Sulsel terhadap program-program yang menyentuh langsung kesejahteraan dan ekonomi masyarakat.

Lanjut Rizal, Bank Sulselbar pada 2024 ini mengalokasikan kuota KUR sebesar Rp1 triliun untuk mendukung program dari Pemprov Sulsel, yaitu dengan membangun sebuah ekosistem atau pola kerja sama dengan pihak offtaker dalam menjamin kepastian harga dan distribusi hasil panen.

“Tentunya program dari Pemprov Sulsel ini sangat menarik. Dikarenakan tujuan program Pemprov Sulsel ini selaras dengan visi dan misi Bank Sulselbar, yaitu Menjadi Mitra Strategis Pemerintah Daerah dalam pembangunan daerah, khususnya pengembangan di bidang hortikultura, pertanian, peternakan, dan perikanan,” terang Rizal.

Baca Juga : Konsulat Jenderal Filipina Temui Pj Gubernur Bahtiar, Perkuat Hubungan Bilateral

Rizal mengungkapkan komitmen kerja sama melalui alokasi KUR ini akan dibuat secara sustainable atau berkelanjutan. Jika sukses dalam pelaksanaannya, maka alokasi KUR berpotensi terus dinaikkan.

Bank Sulselbar tentunya akan terus berupaya untuk dapat meningkatkan penyaluran kredit KUR dalam hal ini khususnya kepada pelaku UMKM serta untuk sektor-sektor ekonomi unggulan pemerintah daerah di Sulsel,” ucapnya.

Pj Gubernur Sulsel, Bahtiar Baharuddin, tidak henti-hentinya mengimbau masyarakat untuk memaksimalkan pemanfaatan KUR. Apalagi, ada banyak mekanisme dan besaran yang bisa dipilih masyarakat sesuai kesanggupannya.

Baca Juga : Penanaman Pohon Kelapa Genjah dan Dalam di Taman Religi CPI, Komoditas Unggulan Sulsel dari Selayar

“Kalau membutuhkan permodalan ada KUR. Pemerintah menyediakan yang Rp10 juta, itu bunganya tiga persen dan tanpa agunan. Itu 0,2 persen per bulan. Kemudian di bawah Rp100 juta namanya kredit mikro itu juga tanpa agunan, bunganya enam persen per tahun, kurang lebih 0,4 persen per bulan,” urainya.

Dia mengapresiasi Bank Sulselbar yang memberi alokasi KUR yang besar dan jauh di atas alokasi tahun sebelumnya. “Bank Sulselbar menyiapkan KUR Rp1 triliun, yang biasanya Rp150 miliar. Tahun ini kita siapkan. Silakan, siapa yang mau usaha yang butuh modal. Kawan-kawan kita fasilitasi,” imbuhnya.

#bank sulselbar #Pemprov Sulsel #kredit usaha rakyat