Rabu, 13 Desember 2023 16:31

Kolaborasi TPID Sulsel dan Makassar, Hadirkan MDC Cegah Inflasi di Momentum Nataru

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Penjabat (Pj) Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel), Bahtiar Baharuddin, didampingi Wali Kota Makassar, Mohammad Ramdhan Pomanto, bersama Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Sulsel meninjau harga komoditas di Pasar Pannampu, Makassar, Rabu (13/12/2023). (Foto: Pemkot Makassar)
Penjabat (Pj) Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel), Bahtiar Baharuddin, didampingi Wali Kota Makassar, Mohammad Ramdhan Pomanto, bersama Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Sulsel meninjau harga komoditas di Pasar Pannampu, Makassar, Rabu (13/12/2023). (Foto: Pemkot Makassar)

Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Sulawesi Selatan (Sulsel) bekerja sama dengan Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar mengambil langkah preventif dengan menghadirkan Mini Distribusi Center (MDC) di Pasar Pannampu untuk meninjau harga komoditas dan mencegah potensi kenaikan inflasi menjelang Natal dan Tahun Baru 2024 (Nataru).

RAKYATKU.COM, MAKASSAR - Penjabat (Pj) Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel), Bahtiar Baharuddin, didampingi Wali Kota Makassar, Mohammad Ramdhan Pomanto, bersama Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Sulsel turun langsung meninjau harga komoditas di Pasar Pannampu, Makassar, Rabu (13/12/2023).

Bahtiar menyampaikan peninjauan ini dilakukan untuk mencegah kenaikan inflasi yang berpotensi terjadi menjelang perayaan Natal dan Tahun Baru (Nataru) 2024.

Selain itu, juga mempertahankan kondisi inflasi Sulsel 2,79 persen yang berada di bawah angka nasional dan masuk 10 besar terbaik di Indonesia. Tingkat inflasi dengan kondisi perekonomian terbaik, yaitu berkisar di antara 2 persen sampai 4 persen per tahun.

Baca Juga : Penjabat Gubernur Lakukan Peletakan Batu Pertama Pembangunan Menara Masjid Nurul Ilmi Himal SMPPSMADAGA Bone

"Ini, kan, ada waktu yang kalau menjelang Natal dan Tahun Baru berpotensi inflasi meningkat. Oleh karena itu, untuk mencegah, kami membuat tim inflasi yang diperkuat lagi dengan Mini Distribusi Center (MDC)," kata Bahtiar.

MDC merupakan program Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulsel bekerja sama dengan TPID Sulsel dan TPID Makassar menjual bahan pokok dengan harga wajar, seperti minyak goreng, beras, telur, hingga cabai rawit.

“Bagaimana model penanganan inflasi dengan MDC dan ini pertama kita deklarasikan di Sulsel, kebetulan Makassar lebih duluan melakukan ini. Nah, ini kita angkat menjadi program provinsi,” ujar Bahtiar.

Baca Juga : Dewan Adat Saoraja Bone Anugerahi Penjabat Gubernur Bahtiar Gelar Adat Daeng Mappuji

“Ini kita akan kembangkan ke kabupaten/kota, dan kita terima kasih ke Pak Wali. Rupanya selama ini beliau sudah punya mobil mobile (pengendali inflasi) dan ini kalau kita bisa maksimalkan bisa masuk ke pasar-pasar tradisional," tambahnya.

Layanan MDC Pemprov Sulsel menggunakan mobil pengendali inflasi Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar yang tersebar di lima pasar tradisional, yakni Pasar Sentral, Pasar Pannampu, Pasar Pa'baeng-Baeng, Pasar Daya, dan Pasar Terong.

“Kalau ini bisa kita lakukan mudah-mudahan harga di Natal dan Tahun Baru bisa kita kendalikan dengan baik,” tuturnya.

Baca Juga : Sambut Kajati Baru Sulsel, Pj Gubernur Bahtiar Bangun Perkenalan Lewat Temu Silaturahmi

Wali Kota Makassar, Mohammad Ramdhan Pomanto, siap mem-back up lima mobil pengendali inflasi lagi untuk memperkuat layanan MDC.

“Kita punya 10 mobil, tapi yang digunakan itu baru lima, tapi kita siap,” ucap Danny Pomanto, sapaan akrabnya.

Selain mobil pengendali inflasi, Pemkot Makassar juga memiliki Kontainer Terpadu atau Konter yang digunakan sebagai lokasi operasi pasar untuk menjual komoditi yang harganya cenderung naik.

Baca Juga : Sinergi Basarnas dan Pemerintah Sulsel dalam Penanganan Bencana Semakin Kuat

“Itu di 143 kontainer, jadi kalau telur yang naik itu saja yang kita jual. Jadi, memang fokus di komoditi yang naiknya saja,” tuturnya.

#Pemprov Sulsel #pemkot makassar #Bahtiar Baharuddin #Mohammad Ramdhan Pomanto