Rabu, 08 November 2023 12:32

Pengamat: Ganjar-Mahfud Paling Tegas Soal Konflik Israel-Palestina

Usman Pala
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Pengamat: Ganjar-Mahfud Paling Tegas Soal Konflik Israel-Palestina

"Ganjar dan Mahfud yang berkomitmen akan menegakkan konstitusi bukan saja hanya di dalam negeri, tetapi juga harus memiliki sikap tegas untuk penegakan konstitusi di tingkat dunia," kata Fernando.

RAKYATKU.COM -- Pengamat politik Fernando Emas menilai pasangan Ganjar Pranowo-Mahfud MD sangat bijak dalam menyikapi konflik antara Israel dan Hamas yang menyebabkan ribuan warga Palestina meninggal. Menurut Fernando, sikap keduanya sejalan dengan amanat konstitusi dan patut diapresiasi.

"Ganjar dan Mahfud yang berkomitmen akan menegakkan konstitusi bukan saja hanya di dalam negeri, tetapi juga harus memiliki sikap tegas untuk penegakan konstitusi di tingkat dunia," kata Fernando, Rabu (8/11/2023).

 

Maret lalu, Ganjar dan PDI-Perjuangan sempat diterpa sentimen negatif lantaran menolak kehadiran timnas Israel dalam gelaran Piala Dunia U-20 di Indonesia. Ketika itu, FIFA membatalkan Indonesia sebagai tuan rumah Piala Dunia U-20.

Baca Juga : Pengamat: Pasangan Prabowo-Gibran Rawan Tersandera Kelompok Oligarki

"Sikap PDI-Perjuangan dan Ganjar Pranowo selaku Gubernur Jawa Tengah pada saat itu yang menolak Tim Israel pada Piala Dunia U-20 mendapat respons negatif pada saat itu karena terkait aktivitas olahraga," ujar dia.

Ganjar sempat irit bicara soal konflik Israel dan Hamas. Belakangan, baik Ganjar maupun Mahfud beberapa kali menyampaikan sikap terkait Palestina. Dalam acara "Pidato Capres Republik Indonesia: Arah dan Strategi Politik Luar Negeri" yang digelar CSIS, misalnya, Ganjar sempat menyatakan Indonesia harus bijak dalam membantu penyelesaian konflik tersebut.

Sesuai dengan amanat konstitusi untuk menciptakan perdamaian dunia, Ganjar menyebut Indonesia harus mengambil inisiatif menyudahi perang antara Israel dan Hamas. "Sehingga ini bisa selesai dan penyelesaiannya harus melibatkan negara lain, tidak bisa sendiri," ujar Ganjar.

Baca Juga : Pakar HTN: Pilpres Satu Putaran Sulit Terwujud

Adapun Mahfud menyatakan pemerintah Indonesia tak akan membuka hubungan diplomatik dengan Israel sebelum Palestina merdeka. Dalam posisi sebagai Menkopolhukam, Mahfud mengatakan Indonesia mengutuk konflik yang menewaskan ribuan orang itu.

Fernando mengingatkan agar Ganjar-Mahfud dan tim kampanye mereka berhati-hati mengomunikasikan konflik Israel dan Hamas. Pasalnya, pernyataan-pernyataan terkait konflik itu potensial dipersepsikan salah oleh publik. Terlebih, ada sebagian masyarakat yang melihat perang Israel dan Hamas berlatar agama.

"Agar jangan kembali mendapatkan respon negatif dari para pendukungnya. Tim Ganjar dan Mahfud harus memanfaatkan momen sekarang ini untuk menjelaskan bahwa mereka bukan anti terhadap Israel dan bukan karena persoalan agama tetapi karena penegakan konstitusi secara adil di tingkat dunia," kata Fernando.

Baca Juga : Strategi Ganjar-Mahfud Cegah "akal-akalan" di TPS

Fernando berharap semua kandidat di Pilpres 2024 tidak memainkan perang Israel-Hamas dalam bingkai konflik agama. Ia khawatir politisasi isu itu bisa memicu polarisasi di masyarakat yang potensial memunculkan kembali politik identitas.

Saya berharap semua pihak, termasuk tiga pasangan capres dan cawapres serta para pendukungnya melihat konflik antara Israel dengan Palestina tidak konflik agama. Sikap politik internasional, terutama para capres dan cawapres, akan menjadi perhatian para pemilih," ujar dia.

#ganjar pranowo #mahfud MD #palestina #Israel #Pilpres 2024