Kamis, 16 Maret 2023 21:40

Genjot Penurunan Stunting, Wabup Luwu Utara Galakkan Aksi ABCDE di Kecamatan

Usman Pala
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Genjot Penurunan Stunting, Wabup Luwu Utara Galakkan Aksi ABCDE di Kecamatan

Terbaru, Wakil Bupati Luwu Utara, Suaib Mansur yang juga merupakan Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (KTPPS) menggalakkan gerakan cegah stunting melalui aksi ABCDE.

RAKYATKU.COM, LUWU UTARA - Pemerintah Kabupaten Luwu Utara terus berupaya mengatasi stunting dengan berbagai program percepatan penurunan angka stunting.

Terbaru, Wakil Bupati Luwu Utara, Suaib Mansur yang juga merupakan Ketua Tim Percepatan Penurunan stunting (KTPPS) menggalakkan gerakan cegah stunting melalui aksi ABCDE.

"Baru-baru ini Aksi ABCDE kita canangkan di Kecamatan Sabbang Selatan, sebelumnya kita sasar Kecamatan Baebunta dan Sukamaju," terang Suaib, Kamis (16/3/2023).

Baca Juga : Komitmen Pemprov - PKK Sulsel Turunkan Stunting, Kampanyekan Makan Telur untuk Anak dan Ibu Hamil

Ia menjelaskan, salah satu penyebab stunting adalah banyaknya ibu hamil yang mengalami kekurangan gizi dan anemia sejak remaja.

"Oleh karena itu periode usia ini harus diintervensi karena dampaknya besar bagi stunting," tutur Suaib baru-baru ini.

Untuk itu, pihaknya berfokus pada intervensi spesifik penurunan stunting, termasuk perbaikan fasilitas sanitasi, edukasi kesehatan, serta dukungan gizi.

Baca Juga : Bupati Luwu Utara Apresiasi Kamp Pemuda PPGT Klasis Sangbualambe'

"Sehingga masyarakat lebih paham bagaimana mencegah stunting, terlebih pesan tematik ABCDE antara lain Aktif minum Tablet Tambah Darah (TTD) bagi remaja putri seminggu sekali dan Ibu hamil setiap hari minimal 90 tablet selama kehamilan," tambahnya.

Selain itu, Bumil dituntut teratur periksa kehamilan minimal enam kali, Cukupi konsumsi protein hewani setiap hari bagi bayi usia di atas 6 bulan.

Datang ke posyandu setiap bulan untuk pemantauan pertumbuhan (timbang dan ukur) dan perkembangan, serta imunisasi balita ke posyandu setiap bulan, dan Eksklusif ASI 6 bulan dilanjutkan hingga usia 2 tahun.

Baca Juga : Bupati Lutra: Bendungan Rongkong Jadi Kebutuhan Prioritas Mendesak

Suaib pun menilai untuk memaksimalkan penurunan angka stunting perlu mendapatkan perhatian dan penanganan khusus dari berbagai pihak, mulai dari pemerintah, swasta hingga tingkat keluarga.

"Upaya dalam mencegah stunting perlu menerapkan prinsip gizi seimbang dan tidak kalah penting dukungan semua pihak gotong royong menurunkan angka stunting bahkan zero stunting," pungkasnya.

#pemkab luwu utara #stunting