Kamis, 01 September 2022 20:56

Sulawesi Selatan Mengalami Deflasi Sebesar -0,27% (mtm)

Syukur Nutu
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Sulawesi Selatan Mengalami Deflasi Sebesar -0,27% (mtm)

"Kedepan, inflasi Sulawesi Selatan diperkirakan terkendali seiring dengan upaya yang dilakukan oleh TPID Sulawesi Selatan dalam menjaga kestabilan harga baik di tingkat Provinsi maupun Kabupaten/Kota"

RAKYATKU.COM, MAKASSAR - Pada Agustus 2022, Sulawesi Selatan mengalami deflasi sebesar -0,27% (mtm) atau lebih rendah dibandingkan bulan sebelumnya yang tercatat mengalami inflasi sebesar 1,12% (mtm).

Deputi Kepala Perwakilan BI SulselFadjar Marjadi mengatakan secara spasial, dari 5 kota IHK (Bulukumba, Makassar, Palopo, Pare-pare, dan Watampone) di Sulawesi Selatan, Kota Palopo merupakan satu-satunya daerah yang mengalami inflasi bulanan sebesar 0,26%, sedangkan deflasi bulanan terdalam dialami oleh Kota Watampone sebesar-0,69% (mtm).

"Secara tahun kalender, inflasi Sulawesi Selatan tercatat sebesar 3,79% (ytd), menurun dibandingkan bulan sebelumnya yang tercatat sebesar 4,07% (ytd). Sementara itu, inflasi tahunan Sulawesi Selatan (Sulawesi Selatan) tercatat sebesar 5,03% (yoy)," katanya..

Baca Juga : Ikuti Pertemuan Tahunan BI 2022, Danny Pomanto: Inflasi Makassar Alhamdulillah Aman

Dikatakan, deflasi bulanan di Sulawesi Selatan utamanya disumbang oleh Makanan, Minuman, dan Tembakau dan Kelompok Transportasi dengan andil deflasi masing-masing sebesar -0,25% dan -0,12% (%mtm). Deflasi Kelompok Makanan, Minuman, dan Tembakau yang tercatat sebesar -0,81% dipengaruhi oleh penurunan harga bawang merah, cabai rawit, minyak goreng, daging ayam ras, dan cabai merah.

Sementara itu, deflasi Kelompok Transportasi yang tercatat sebesar -1,02% disebabkan oleh penurunan harga tarif angkutan udara dipengaruhi oleh penurunan permintaan pasca libur dan harga avtur dunia. Deflasi lebih dalam tertahan oleh inflasi pada Kelompok Pakaian dan Alas Kaki dan Kelompok Perlengkapan, Peralatan, dan Pemeliharaan Rutin Rumah Tangga yang masing-masing memiliki andil inflasi sebesar 0,03% dan 0,02% (mtm).

 

"Dalam rangka menguatkan langkah-langkah pengendalian inflasi pangan dari sisi supply, Bank Indonesia bersinergi dengan Kementrian/Lembaga (K/L) dan stakeholder lainnya untuk melaksanakan program Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP)," jelasnya.

Baca Juga : Triwulan III 2022 Ekonomi Sulsel Tumbuh 5,67%

GNPIP berlandaskan strategi 4K yang lebih integratif, masif, serta berdampak nasional diharapkan dapat menahan laju inflasi yang terus meningkat. Proses pemulihan ekonomi yang terus berlanjut diperkirakan akan memberikan kontribusi terhadap tekanan inflasi di Sulawesi Selatan. Risiko tekanan harga dari inflasi impor akibat gangguan rantai pasokan global akibat situasi geopolitik di Eropa dan Taiwan masih perlu diwaspadai.

Sponsored by MGID

"Kedepan, inflasi Sulawesi Selatan diperkirakan terkendali seiring dengan upaya yang dilakukan oleh TPID Sulawesi Selatan dalam menjaga kestabilan harga baik di tingkat Provinsi maupun Kabupaten/Kota," sebutnya.

#Fadjar Marjadi #bank Indonesia #sulsel