Rabu, 31 Agustus 2022 16:07

Hasil Survei LSI: Mayoritas Publik Ingin Motif Pembunuhan Brigadir J Segera Diungkap

Mulyadi Abdillah
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Hasil Survei LSI: Mayoritas Publik Ingin Motif Pembunuhan Brigadir J Segera Diungkap

Pengetahuan warga terhadap kasus pembunuhan Brigadir J tampak agak menekan tingkat kepercayaan publik terhadap kepolisian.

JAKARTA -- Lembaga Survei Indonesia (LSI) merilis hasil temuannya tentang penilaian publik atas masalah-masalah hukum terkini dan kinerja lembaga penegak hukum, pada Rabu (31/8/2022).

Salah satu masalah hukum yang disurvei adalah kasus pembunuhan Brigadir Nopriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J di rumah dinas Ferdy Sambo di Kompleks Polri, Duren Tiga, Jakarta Selatan.

Survei ini dilakukan pada 13-21 Agustus 2022 dengan jumlah 1220 responden yang dipilih secara random (multistage random sampling). Margin of error dari ukuran sampel tersebut sebesar +/- 2.9% pada tingkat kepercayaan 95% (dengan asumsi simple random sampling). 

Baca Juga : Panglima TNI Sebut Ada Serangan Siber Jelang KTT G20 di Bali

Dalam survei itu, disajikan dua pertanyaan kepada responden tentang apakah Polri perlu mengungkap motif pembunuhan atau tidak ke publik Hasilnya? 73,6% responden menginginkan motif atau alasan pembunuhan segera diungkap kepada publik dan 20,9% responden menjawab tidak diungkap saat ini demi menjaga perasaan semua pihak (pengungkapan akan dilakukan di masa persidangan). Selebihnya, 5,5% tidak tahu dan tidak menjawab.

 

Angka ini mengalami kenaikan jika dibandingkan dengan hasil survei lembaga Indikator yang direkam pada 11-17 Agustus 2022. "Desakan agar motif pembunuhan segera diungkap semakin kuat," bunyi keterangan dalam hasil survei LSI.

Baca Juga : Saksi Ungkap Ferdy Sambo Tak PCR di Hari Brigadir J Ditembak

LSI menyebut, angka tersebut diperoleh dari 77,1% responden yang tahu atau pernah mendengar kasus tewasnya Brigadir J. "Dari yang tahu mayoritas cukup/sangat percaya Kepolisian akan menyelesaikan kasus tewasnya Brigadir J tersebut secara jujur dan adil sesuai prosedur penegakan hukum, 67,5%. Awarneness dan tingkat kepercayaan publik mengalami peningkatan," jelas LSI.

Sponsored by MGID

Dari hasil survei tersebut, LSI menyimpulkan tiga poin. Pertama, bahwa kasus tewasnya Brigadir J adalah kasus yang secara luas menarik perhatian publik. Mayoritas warga juga percaya bahwa kasus ini akan diusut tuntas oleh Kepolisian.

Baca Juga : Kapolri Pastikan KTT G20 Berjalan Lancar dan Aman

Warga juga secara luas mengetahui bahwa Presiden meminta kepolisian menuntaskan kasus ini dan warga juga umumnya setuju dengan sikap presiden tersebut dan menilai bahwa Kepolisian akan dan sedang melaksanakan pengusutan sesuai arahan Presiden tersebut.

Poin kedua, sejauh ini umumnya warga lebih percaya dengan fakta-fakta yang diungkapkan oleh hasil penyelidikan dan penyidikan oleh Kepolisian dibanding dengan cerita awal dari tersangka pelaku, Ferdy Sambo. Dengan kata lain, warga mendukung langkah-langkah tegas yang dilakukan Kepolisian sejauh ini.

Poin ketiga, pengetahuan warga terhadap kasus tampak agak menekan tingkat kepercayaan publik terhadap kepolisian. Namun demikian, mayoritas optimis Kepolisian akan menuntaskan kasus secara jujur dan adil, percata dengan janji Kapolri dan percaya Kapolri sudah melaksanakan pengusutan sesuai dengan arahan Presiden.

#Brigadir J #Ferdy Sambo #Kapolri