Selasa, 12 Juli 2022 21:10

Pernah Ancam Hancurkan Jembatan Terpanjang Eropa, Pejabat Senior Ukraina Memundurkan Diri

Syukur Nutu
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Jembatan Kerch, jembatan terpanjang di Eropa yang menghubungkan Crimea dengan daratan Rusia. 
 Foto/Odessa-Journal.com
Jembatan Kerch, jembatan terpanjang di Eropa yang menghubungkan Crimea dengan daratan Rusia. Foto/Odessa-Journal.com

"Saya mengundurkan diri dari Kantor Presiden dan Kementerian Dalam Negeri. Detailnya nanti"

RAKYATKU . COM - Viktor Andrusiv, pejabat senior pemerintah Ukraina memundurkan diri dari kantor presiden dan Kementerian Dalam Negeri.

Dia pernah menjadi perhatian di departemen kedua. Dia tidak menjelaskan alasan keputusannya untuk diri sendiri.

 

“Saya diri dari Kantor Presiden dan Kementerian Dalam Negeri. Detailnya nanti,” tulis Viktor Andrusiv di saluran Telegramnya, seperti dikutip Russia Today, Selasa (12/7/2022).

Baca Juga : Demo Besar Terjadi di Denmark, Aksi Protes Diikuti 50.000 Orang

Sebelumnya, Andrusiv telah mengkritik kritikan pemerintah Ukraina untuk mengurangi jumlah pegawai negeri di negara itu.

Dia sebelumnya menarik banyak perhatian media setelah mengatakan bahwa Jembatan Kerch akan membebani pasukan Ukraina. Jembatan Kerch tercatat sebagai yang terpanjang di Eropa, menghubungkan Krimea dengan daratan Rusia.

"Pasti akan, hanya masalah waktu," ujarnya.

Baca Juga : AS Akhirnya Tembak Jatuh Balon Mata-mata China

Andrusiv mengatakan Kiev memiliki senjata yang diperlukan angkatan bersenjatanya harus maju ke pantai Laut Azov sebelum melaksanakan rencana semacam itu.

Sponsored by MGID

Hal itu ditanggapi Kremlin yang menggambarkan pernyataan itu sebagai pengumuman aksi teroris.

Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov mengatakan bahwa itu memerlukan hukum dan mungkin memerlukan hukuman.

Baca Juga : Tentara Ukraina yang Ditangkap Pasukan Rusia Mengaku Dilatih Militer Inggris

Andrusiv juga menolak pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina. Menurutnya, hasil seperti itu berarti keunggulan satu negara atas negara lain.

“Sampai situasi ini datang, tidak masuk akal untuk membuat skenario,” katanya.

Andrusiv bukan satu-satunya pejabat Ukraina yang mengancam akan menghancurkan Jembatan Kerch.

Baca Juga : NATO Tegaskan Siap Konfrontasi Langsung dengan Rusia

Komandan Pertahanan Mykolaiv, Ukraina; Walikota Jenderal Dmitry Marchenko, dan ajudan Presiden Volodymyr Zelensky, Alexey Arestovich, juga pernah mengumbar ancaman serupa.

Sebelumnya, Presiden Zelensky dan dekrit pemecatan lima diplomat, termasuk Duta Besar Ukraina untuk Jerman Andriy Melnyk, yang menjadi pemenang penghargaan atas pernyataan baru ini

Sumber: SINDOnews

Baca Juga : Petinggi Kongres Ungkap Peluang Perang AS VS China pada 2025 Sangat Tinggi

 

#Rusia vs Ukraina #Amerika Serikat #NATO #perang dunia #operasi militer khusus