Rabu, 29 Juni 2022 14:31

Kementan Dorong Digitalisasi Pertanian untuk Ketahanan Pangan

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Sekretaris Jenderal Kementerian Pertanian (Kementan), Kasdi Subagyono selaku Chair Agricultural Working Group (AWG).
Sekretaris Jenderal Kementerian Pertanian (Kementan), Kasdi Subagyono selaku Chair Agricultural Working Group (AWG).

Digitalisasi pertanian yang saat ini dikembangkan untuk mengatasi kekhawatiran masyarakat banyak digunakan untuk meningkatkan produktivitas pangan di masing-masing negara.

RAKYATKU.COM, JAKARTA – Ancaman krisis pangan dan pandemi Covid-19 selama dua tahun terakhir telah mengubah sistem logistik pangan di beberapa negara. Untuk itu dibutuhkan kerja sama antarnegara dalam upaya mengatasi kelaparan, mencapai ketahanan pangan, memperbaiki nutrisi, dan mempromosikan pertanian yang berkelanjutan sesuai dengan tujuan Sustainable Development Goals (SDG) nomor 2.

Berbagai teknologi dan inovasi dikembangkan untuk meningkatkan produksi pangan dan menjaga ketahanan pangan nasional. Salah satunya melalui penerapan digitalisasi pertanian dan pembiayaan pertanian pedesaan dalam rantai produksi pangan hingga pemasaran (off-farm).

"Ancaman krisis pangan masih menjadi perhatian dunia setelah melewati pandemi Covid-19 dan menghadapi konflik antara Rusia dan Ukraina. Sehingga penerapan teknologi digital di bidang pertanian berperan penting dalam meningkatkan kinerja pertanian," ungkap Sekretaris Jenderal Kementerian Pertanian (Kementan), Kasdi Subagyono selaku Chair Agricultural Working Group (AWG) saat membuka Join Webinar “Enhancing Digital Agriculture and Rural Finance for Food Security” secara virtual, Selasa (28/6/2022)

Baca Juga : Di Solo Raya, Presiden Jokowi Lakukan Pencanangan Tanam Kelapa Genjah 1 Juta Batang Se Indonesia

Menurut Kasdi, digitalisasi pertanian yang saat ini dikembangkan untuk mengatasi kekhawatiran masyarakat banyak digunakan untuk meningkatkan produktivitas pangan di masing-masing negara. Sistem data dasar daerah perdesaan sebagai fasilitasi layanan dan teknologi pertanian serta mengakses keuangan dan manajemen pertanian diperlukan untuk mendukung infrastruktur digital.

"Penerapan teknologi digital dalam keuangan perdesaan juga meningkat dan berperan penting dalam transformasi perdesaan," ungkap Kasdi

Kasdi menyebutkan bahwa penerapan teknologi digital juga turut berkontribusi dalam memperkuat pemulihan ekonomi masyarakat dari kondisi pandemi Covid-19 lebih inklusif dan kolaboratif.

Baca Juga : Kesiapan Hadapi Krisis Pangan, Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik Kemenkominfo: Kuncinya Sinergitas

"Penerpan tekbologi dapat menciptakan nilai ekonomi digital sehingga pemanfaatan teknologi digital lebih inklusif dalam mempercepat pemulihan ekonomi, khususnya untuk pengembangan UMKM dan inklusi keuangan," ujarnya.

Sponsored by MGID

Selain itu, menurut Kasdi, penerapan teknologi juga berimbas pada pengembangan literasi dan keterampilan digital yang lebih inklusif dan produktif. "Sektor- sektor yang berkontribusi sebagai sumber pertumbuhan ekonomi baru juga mempercepat pemulihan ekonomi," tambahnya

Lebih lanjut dijelaskan Kasdi, pertanian digital memungkinkan adanya peningkatan produktivitas dan efisiensi produksi baik dari segi rantai pasok maupun perizinan dalam meningkatkan peluang pasar. "Yang pasti, partisipasi pelaku dalam rantai pasokan pertanian, termasuk perempuan dan pemuda di daerah wajib dilakukan," terangnya.

Baca Juga : Stok Beras April 10,15 Juta Ton, IRRI-Akademisi Apresiasi Survei Kementan-BPS

Untuk memenuhi keseimbangan yang tepat antara pertumbuhan ekonomi, pengurangan kemiskinan, dan kelestarian lingkungan, Kasdi menyebutkan bahwa ketersediaan sumber daya permodalan perlu dikelola secara baik.

"Ketersediaan pembiayaan untuk mendukung pembangunan perdesaan sangat diakui sebagai syarat utama untuk mendorong pembangunan pertanian di perdesaan," ujarnya.

Sementara, Deputi Bidang Pendanaan Pembangunan Bappenas selaku Chair Development Working Group (DWG), Scenaider C.H. Siahaan, mengungkapkan bahwa ada dua hambatan paling menantang yang dihadapi petani skala kecil, khususnya di perdesaan, seperti pentingnya percepatan transformasi digital dan peningkatan investasi katalis, khususnya pembiayaan perdesaan.

Baca Juga : BPS Pastikan Data Stok Beras Nasional Akurat dan Valid

"Tinggal di era ini, potensi teknologi digital tidak bisa lagi diabaikan. Walaupun begitu masih tetap tidak dapat diakses dan kurang dimanfaatkan," ungkapnya.

Sepuluh persen masyarakat perdesaan yang memiliki akses ke layanan keuangan formal dasar, menurut Scenaider, juga menciptakan celah modal untuk menjangkau sektor pertanian. "Kedua hal ini merupakan beberapa tantangan utama dan akan dilihat sebagai peluang yang dihadapi oleh petani di negara berkembang," sebutnya. (*)

#Kementerian Pertanian