Senin, 06 Juni 2022 19:01

Sidang Pemeriksaan Saksi, Pengacara Tersangka Dugaan Penganiayaan Semakin Yakin Menang Praperadilan Polsek Rappocini

Syukur Nutu
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Proses sidang berlangsung
Proses sidang berlangsung

"Jadi bisa kita dengarkan bersama keterangan saksi, korban meninggal bukan karena dipukul tapi tabrak pohon"

RAKYATKU.COM, MAKASSAR - Sidang gugatan praperadilan terhadap Polsek Rappocini, Polrestabes Makassar oleh MF tersangka dugaan penganiayaan kembali dilanjutkan di Pengadilan Negeri Makassar, Senin 6 Juni 2022).

Sidang dengan agenda pemeriksaan saksi dan bukti surat kembali dilanjutkan dengan dipimpin Hakim tunggal praperadilan, Sutisna.

Adapun saksi yang dihadirkan berjumlah lima orang.

Baca Juga : Polda Sulsel Salurkan Bantuan untuk Korban Gempa Cianjur

Dalam sidang tersebut, saksi pemohon Fatma yang merupakan ibu tersangka MF menyebut baru mengetahui anaknya terlibat kasus setelah diperlihatkan surat penangkapan, penahanan dan SPDP di Polsek Rappocini oleh anaknya.

"Ada tiga surat, penangkapan, penahanan dan SPDP," kata Fatma di dalam persidangan.

 

Saat itu, ia mengaku kaget karena anaknya tiba-tiba disebut terlibat kejahatan. Terlebih anaknya disebut mengakui perbuatan kejahatan yang dimaksud.

Baca Juga : Sebar Opini Negatif Polri di Medsos, Oknum Polisi di Toraja Buat Pengakuan dan Permintaan Maaf

"Saya tanya kamukah pelakunya, kenapa mengaku nak? Dari pada saya disiksa terus," kata sebut Fatma menirukan jawaban anaknya.

Sponsored by MGID

Fatma juga menyebut sejumlah bekas diduga pukulan dialami oleh anaknya. Ia membenarkan sejumlah pakaian anaknya diambil sebagai barang bukti.

"Ada bengkak, dipukul waktu BAP," sebutnya.

Baca Juga : Puluhan Kaum Difabel Ikuti Lomba Mural yang Digelar Polda Sulsel

Sementara itu, saksi termohon, Abuzalgifari mengatakan saat kejadian ia dan temannya yang meninggal dipukul ketika berboncengan motor. Dimana ia menyebut sempat melihat muka pelaku yang memukul. Ia kemudian mengenali pelaku saat dipertemukan di Polsek Rappocini. Saat terjadi pemukulan, motor kemudian melaju hingga menabrak pohon.

"Sempat balik lihat mukanya dan baju yang dipake sama waktu kejadian dipukul," katanya.

Sementara itu, Farid Mamma, Ketua Tim Penasihat Hukum tersangka MF mengatakan dalam persidangan tersebut terungkap korban tidak meninggal karena dianiaya.

Baca Juga : Operasi Pekat Lipu 2022, Polda Sulsel Tangani 388 Kasus Kriminal

"Jadi bisa kita dengarkan bersama keterangan saksi, korban meninggal bukan karena dipukul tapi tabrak pohon," kata Farid.

Setelah mendengar keterangan para saksi pihaknya pun meyakini gugatan praperadilan akan diterima oleh majelis hakim.

"Jika melihat dari fakta-fakta yang ada kami sangat yakin Praperadilan kami akan dikabulkan. Sidang selanjutnya kesimpulan dan putusan," sebutnya.

#polsek rappocini #polrestabes makassar #Polda Sulsel #praperadilan