Rabu, 01 Juni 2022 13:06

Rusia Harus Waspada, AS Kirim Senjata Mematikan ke Ukraina

Usman Pala
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Peluncur roket M142 HIMARS buatan AS (Gambar: Getty)
Peluncur roket M142 HIMARS buatan AS (Gambar: Getty)

Biden mengatakan bantuan mematikan itu akan memperkuat posisi negosiasi Kyiv melawan Rusia dan membuat solusi diplomatik lebih mungkin.

RAKYATKU.COM -- Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengumumkan akan mengirimkan Ukraina sistem roket yang lebih canggih untuk membantu mempertahankan diri dari serangan Rusia.

Senjata, yang sudah lama diminta oleh Ukraina, adalah untuk membantunya menyerang pasukan musuh dengan lebih tepat dari jarak yang lebih jauh.

Awalnya Biden menolak permintaan tersebut karena khawatir senjata tersebut dapat digunakan untuk menyerang sasaran di Rusia.

Baca Juga : Rusia: Tidak Perlu Gunakan Senjata Nuklir di Ukraina

Tetapi pada hari Rabu (1/6/2022), Biden mengatakan bantuan mematikan itu akan memperkuat posisi negosiasi Kyiv melawan Rusia dan membuat solusi diplomatik lebih mungkin.

"Itulah sebabnya saya memutuskan bahwa kami akan memberi Ukraina sistem roket dan amunisi yang lebih canggih yang akan memungkinkan mereka untuk lebih tepat menyerang sasaran utama di medan perang di Ukraina," kata Biden kepada New York Times seperti dilansir BBC News.

Persenjataan baru akan mencakup Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi M142 (HIMARS), kata seorang pejabat senior Gedung Putih, meskipun dia tidak merinci berapa banyak dari mereka yang akan dipasok.

Baca Juga : Aruna Kembali Ekspor Tuna, Kali Ini Tujuan Amerika

Sistem tersebut dapat meluncurkan beberapa rudal berpemandu presisi pada target sejauh 70km (45 mil) jauhnya, jauh lebih jauh dari artileri yang dimiliki Ukraina saat ini. Mereka juga diyakini lebih akurat daripada padanan Rusia mereka.

Sponsored by MGID

Bulan lalu, panglima militer Ukraina mengatakan bahwa mendapatkan unit HIMARS akan menjadi penting dalam memungkinkannya untuk melawan serangan rudal Rusia.

AS mengharapkan Ukraina untuk menyebarkan senjata di wilayah Donbas timur, di mana pertempuran paling intens, dan di mana mereka dapat digunakan untuk menyerang unit artileri Rusia dan pasukan yang menargetkan kota-kota Ukraina.

Baca Juga : Tanggapan Kementan Terhadap Isu Mie Instan: Pemerintah Ajak Masyarakat Waspadai Ancaman Krisis Pangan Global

Pejabat Gedung Putih setuju untuk memberikan roket, kata mereka, hanya setelah mendapat jaminan dari Presiden Volodomyr Zelensky bahwa senjata itu tidak akan digunakan untuk menyerang sasaran di dalam Rusia.

#Ukraina #Rusia #Amerika Serikat #Joe BIden #roket