Kamis, 05 Mei 2022 15:49

Waspada, tetapi Jangan Panik! Kenali Gejala Hepatitis Akut Misterius yang Menginfeksi Anak

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Renny Anggraeny Sari.
Renny Anggraeny Sari.

Kewaspadaan dini diperlukan meski hingga saat ini belum ada laporan anak atau pasien yang terjangkit penyakit tersebut di Kota Parepare.

RAKYATKU.COM, PAREPARE - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) telah meminta masyarakat untuk mewaspadai kasus hepatitis akut misterius yang menginfeksi anak-anak.

Kewaspadaan meningkat setelah tiga pasien anak yang dirawat di Rumah Sakit Umum Pusat Nasional (RSUPN) Dr. Cipto Mangunkusumo Jakarta dengan dugaan hepatitis akut yang belum diketahui penyebabnya meninggal dunia dalam kurun waktu berbeda pada rentang dua minggu terakhir hingga 30 April 2022.

Ketiganya merupakan rujukan dari rumah sakit yang berada di Jakarta Timur dan Jakarta Barat.

Baca Juga : RSUD Andi Makkasau Parepare Canangkan Pembangunan Zona Integritas WBK dan WBBM

Direktur Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Andi Makkasau Parepare, Renny Anggraeny Sari, meminta warga untuk tidak panik, tetapi tetap waspada. Kewaspadaan dini, kata Renny, diperlukan meski hingga saat ini belum ada laporan anak atau pasien yang terjangkit penyakit tersebut di Kota Parepare.

"Kita perlu waspada tapi tidak perlu panik berlebihan," ucap Renny, Kamis (5/5/2022).

 

Renny mengungkapkan, pencegahan bisa dimulai dengan sering mencuci tangan serta makan makanan dalam keadaan matang plus bersih.

Baca Juga : Begini Kesiapan Tenaga Medis Jelang Pertandingan PSM Makassar Vs Bali United

"Hindari makan di luar karena kondisi kotor dari meja, piring, sendok garpu, dan gelas. Jangan berenang dulu di tempat tempat umum, Jangan main di play ground dulu. Jangan duduk-duduk di tempat yang tidak jelas. Kalau ke mal jangan pegang-pegang hand railing dinding dan lain-lain," terangnya.

Sponsored by MGID

Sekadar diketahui, gejala yang ditemukan pada pasien anak dengan hepatitis akut meliputi demam, mual, muntah, diare berat, kuning, kejang, dan penurunan kesadaran. Anak-anak yang mempunyai gejala di atas dapat segera dibawa ke fasilitas kesehatan terdekat.

Sementara itu, gejala klinis pada kasus yang teridentifikasi hepatitis akut dengan peningkatan enzim hati, sindrom jaundice (penyakit kuning) akut, dan gejala gastrointestinal seperti nyeri abdomen, diare, dan muntah-muntah.

Baca Juga : Waspada Teror Ular, RSUD Andi Makkasau Parepare Pesan Serum Antibisa King Cobra

"Sebagian besar kasus yang dilaporkan tidak disertai dengan gejala demam. Salah satu bentuk pencegahan terhadap penularan adenovirus adalah rajin mencuci tangan dan menjaga kebersihan udara,” tutup Renny. (*)

#Renny Anggraeny Sari