Sabtu, 12 Februari 2022 12:15

Studi: 1 dari 10 Nakes di Australia Berpikir untuk Dunuh Diri Selama Pandemi COVID-19

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ilustrasi. (Foto: Antara Foto/Asprilla Dwi Adha)
Ilustrasi. (Foto: Antara Foto/Asprilla Dwi Adha)

Petugas kesehatan yang memiliki teman atau keluarga yang terinfeksi COVID-19 memiliki peluang lebih tinggi untuk memiliki pikiran untuk bunuh diri atau melukai diri sendiri, menurut penelitian, seperti halnya orang yang tinggal sendiri, orang yang lebih muda dan laki-laki.

RAKYATKU.COM - Lebih dari 1 dari 10 tenaga kesehatan (nakes) di Australia melaporkan niat untuk bunuh diri atau melukai diri sendiri selama pandemi COVID-19.

Demikian menurut studi baru yang diterbitkan pekan ini. Dalam kelompok itu, kurang dari setengahnya mencari bantuan profesional.

"Ini baru bulan Februari, tetapi ini adalah makalah terpenting yang akan saya terbitkan tahun ini," demikian cuitan Marie Bismark, seorang dokter kesehatan masyarakat dan salah satu penulis penelitian di Twitter, dikutip dari Euro News, Sabtu (12/2/2022).

Baca Juga : Bekuk Tunisia, Australia Jaga Asa Lolos dari Fase Grup Piala Dunia 2022

"Petugas kesehatan telah memberikan segalanya selama pandemi di Australia. Kami tidak baik-baik saja. Saya berharap penelitian kami akan membantu petugas kesehatan lain yang berjuang menyadari bahwa mereka tidak sendirian. Kita semua berhak mendapatkan tempat kerja di mana kita merasa aman, didukung, dan dihargai," tambahnya.

Lebih dari 10,5 persen dari 7.795 petugas kesehatan yang disurvei - sekitar 819 orang - melaporkan pikiran untuk bunuh diri atau melukai diri sendiri selama periode dua pekan selama gelombang kedua pandemi di Australia antara Agustus dan Oktober 2020.

 

Petugas kesehatan yang memiliki teman atau keluarga yang terinfeksi COVID-19 memiliki peluang lebih tinggi untuk memiliki pikiran untuk bunuh diri atau melukai diri sendiri, menurut penelitian, seperti halnya orang yang tinggal sendiri, orang yang lebih muda dan laki-laki.

Baca Juga : IRT di Makassar Gantung Diri di Besi Ayunan Anaknya

Hampir 90 persen dari mereka yang memiliki pikiran untuk bunuh diri atau menyakiti diri sendiri mengatakan bahwa mereka menderita kelelahan karena kelelahan emosional.

Sponsored by MGID

Dari petugas kesehatan yang disurvei, 69 persen dari mereka yang tidak memiliki pikiran tersebut dilaporkan juga merasa kelelahan karena kelelahan emosional. Bentuk lain dari kelelahan, kecemasan, gangguan stres pascatrauma (PTSD), dan depresi juga umum terjadi pada mereka yang memiliki pikiran untuk bunuh diri atau melukai diri sendiri.

"Temuan kami menunjukkan bahwa, di seluruh Australia, ribuan petugas kesehatan akan bekerja setiap hari dengan pikiran bahwa hidup mereka tidak layak untuk dijalani atau dengan pikiran untuk melukai diri mereka sendiri," tulis makalah penelitian peer-review.

Baca Juga : Pandemi Covid-19 Belum Berakhir, Ahli Epidemiologi Imbau Masyarakat Lengkapi Vaksinasi

"Namun, kami tidak memiliki cara yang jelas untuk menghubungkan mereka dengan perhatian dan dukungan yang mereka butuhkan."

Petugas kesehatan menghadapi hambatan praktis dan budaya untuk mencari bantuan. Jam kerja yang panjang, kerja sif, komitmen panggilan dan ketersediaan terbatas layanan yang dapat diakses dan tepat membuat lebih sulit bahkan bagi mereka yang mencari dukungan profesional.

Stigma dan ketakutan akan konsekuensi profesional juga mencegah beberapa petugas kesehatan mengakses dukungan. (*)

Baca Juga : Presiden Jokowi Sebut Pandemi Covid-19 Sebentar Lagi Berakhir

Sumber: Euro News

#Tenaga Kesehatan #bunuh diri #australia #Pandemi Covid-19