Jumat, 04 Februari 2022 00:52

Pemimpin Tertinggi ISIS Tewas, Ledakkan Bom Bunuh Diri Saat Pasukan AS Menyerang

Usman Pala
Konten Redaksi Rakyatku.Com
(foto Reuters)
(foto Reuters)

Abu Ibrahim al-Hashemi al-Quraishi dinyatakan tewas ketika dia meledakkan bom yang menewaskan dia dan anggota keluarganya.

RAKYATKU.COM,--Pemerintah Amerika Serikat (AS) mengumumkan pemimpin kelompok jihadis Negara Islam (ISIS) tewas dalam serangan pasukan khusus AS di Suriah utara, pada Kamis (3/2/2022).

Abu Ibrahim al-Hashemi al-Quraishi dinyatakan tewas ketika dia meledakkan bom yang menewaskan dirinya dan anggota keluarganya.

Al- Quraishi telah memimpin kelompok itu sejak kematian pendirinya Abu Bakr al-Baghdadi, yang juga tewas ketika dia meledakkan bahan peledak dalam serangan AS pada 2019 lalu.

Baca Juga : Rusia Tuduh AS Terlibat Langsung dalam Perang di Ukraina

"Berkat keterampilan dan keberanian angkatan bersenjata kami, kami telah keluar dari medan perang pemimpin ISIS. Semua orang Amerika telah kembali dengan selamat dari operasi itu," kata Presiden AS Joe Biden dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Reuters. 

Quraisy menjadi bayang-bayang sejak menggantikan Baghdadi yang memimpin kelompok itu pada puncak kekhalifahan yang dideklarasikan sendiri, ketika menguasai sebagian besar Suriah dan Irak dan memerintah jutaan orang.

Sejak kekalahannya di medan perang hampir tiga tahun lalu, kelompok itu telah melancarkan serangan pemberontak di Irak dan Suriah.

Baca Juga : Danny Pomanto Bertemu Diaspora Muslim Indonesia di Washington DC

Seorang pejabat senior pemerintah AS mengatakan kepada Reuters bahwa Quraishi tewas dalam serangan itu.

Sponsored by MGID

"Pada awal operasi, target teroris meledakkan bom yang menewaskan dia dan anggota keluarganya sendiri, termasuk wanita dan anak-anak," kata pejabat tersebut.

Sekretaris Pers Pentagon John Kirby sebelumnya menggambarkan serangan pada hari Kamis sebagai misi kontra-terorisme yang sukses, dengan mengatakan tidak ada korban dari pihak AS.

Baca Juga : Korea Utara Tuduh AS Lakukan Terorisme Biologi

Petugas penyelamat Suriah mengatakan sedikitnya 13 orang termasuk enam anak dan empat wanita tewas oleh bentrokan dan ledakan yang meletus setelah serangan dimulai, menargetkan sebuah rumah di daerah Atmeh dekat perbatasan Turki.

Prosedur militer AS untuk menjaga terhadap korban sipil saat ini sedang dalam pengawasan menyusul serangan pesawat tak berawak yang salah di Afghanistan yang awalnya dipuji oleh Pentagon sebagai keberhasilan.

Sejumlah kelompok jihad yang memiliki hubungan dengan al Qaeda beroperasi di barat laut Suriah, benteng besar terakhir pemberontak yang memerangi Presiden Bashar al-Assad dalam perang Suriah selama satu dekade. Pemimpin kelompok Negara Islam juga bersembunyi di daerah tersebut.

Baca Juga : Presiden Joe Biden Terkonfirmasi Positif Covid-19

Penduduk mengatakan helikopter mendarat dan tembakan senjata dan ledakan terdengar selama serangan yang dimulai sekitar tengah malam. Pasukan AS menggunakan pengeras suara untuk memperingatkan perempuan dan anak-anak agar meninggalkan daerah itu.

#ISIS #Amerika Serikat #Joe BIden