Rabu, 12 Januari 2022 16:00

Diserahkan ke Kejaksaan, 13 Tersangka Korupsi RS Batua Tetap di Balik Jeruji

Syukur Nutu
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Para tersangka korupsi RS Batua Makassar.
Para tersangka korupsi RS Batua Makassar.

Para tersangka ditahan selama 20 hari ke depan dalam rangka persiapan pelimpahan perkara ke pengadilan

RAKYATKU.COM, MAKASSAR - Kasus 13 tersangka dugaan tindak pidana korupsi (Tipikor) pembangunan Rumah Sakit (RS) Batua Makassar telah dilakukan pelimpahan tahap dua dari Polda Sulsel ke Kejaksaan, Rabu (12/1/2022).

Setelah pelimpahan tersebut, proses selanjutnya menjadi kewenangan penuh bagi Kejaksaan untuk mempersiapkan tahap selanjutnya hingga ke persidangan.

“Tadi pelimpahan tersangka dan barang bukti (tahap dua) telah kita terima," kata Kepala Seksi Penerangan Hukum (Kasi Penkum) Kejati Sulsel, Idil di Kantor Kejati Sulsel.

Baca Juga : Warga Makassar Kembali Digegerkan Penemuan Koper Misterius

Pasca pelimpahan tahap dua, ke 13 tersangka tetap berada di balik jeruji. Pihak Kejaksaan memutuskan untuk tetap melakukan penahanan untuk mempermudah proses selanjutnya.

“Para tersangka ditahan selama 20 hari ke depan dalam rangka persiapan pelimpahan perkara ke pengadilan,” tambahnya.

 

Pelimpahan tahap dua ke 13 tersangka juga dibenarkan oleh Kabid Humas Polda Sulsel, Kombes Pol Komang Suartana.

Baca Juga : Mengaku Kerja Proyek Rumah Sakit, Laporan Polisi Penipuan Oknum Dosen Sejak 2020 Masih Buram

"Betul ada. Sudah selesai dilakukan di Krimsus," kata Kombes Pol Komang Suartana.

Sponsored by MGID

Sebelumnya, Reserse Kriminal Khusus Polda Sulsel melakukan penahanan terhadap 13 tersangka. Penahanan tersangka dilakukan karena dianggap penting untuk memudahkan proses penyelesaian kasus tersebut.

"Bener. Malam ini sudah ditahan. Memang sudah saatnya harus ditahan. Supaya aman untuk tahap duanya," kata Dirkrimsus Polda Sulsel, Kombes Pol Widony, pads Kamis (30/12/2021), malam..

Baca Juga : 13 Tersangka Korupsi RS Batua Dilimpahkan ke Kejaksaan

Diketahui, dalam kasus dugaan korupsi proyek pembangunan RS Batua Makassar telah menelan biaya sebesar Rp25,5 miliar yang dianggarkan melalui APBD Kota Makassar 2018 lalu.

Ke-13 tersangka itu, yakni AN selaku pengguna anggaran (PA), SR kuasa pengguna anggaran (KPA) sekaligus pejabat pembuat komitmen (PPK), MA pejabat pelaksana teknis kegiatan (PPTK), dan FM panitia penerima hasil pekerjaan (PPHP).

Kemudian, HS, MW, dan AS dari kelompok kerja (pokja) III, MK Direktur PT SA, AIHS selaku kuasa Direktur PT SA, AEH selaku Direktur PT TMSS, DR dan APR selaku konsultan pengawas CV SL, dan RP selaku Inspektur Pengawasan.

Baca Juga : Daging Penyu Diperdagangkan di Makassar, Harga Rp250 Ribu/Kg

Berdasarkan hasil audit Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPK RI), telah terjadi kerugian negara sekitar Rp22 miliar lebih terhadap pembangunan RS tersebut.

Penyidik menjerat 13 tersangka dengan Pasal 2 ayat 1 Subsider Pasal 3 Undang-Undang 31 Tahun 1999 tentang Tindak Pidana Korupsi, sebagaimana diubah dalam Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan atas UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo 55 ayat (1) ke 1E KUHP.

Sponsored by ADVAD
#Korupsi RS Batua Makassar #Polda Sulsel #kejaksaan