Senin, 03 Januari 2022 13:43

Kandidat Presiden Korea Selatan Menerima Sumbangan Kripto untuk Dana Kampanye

Redaksi
Konten Redaksi Rakyatku.Com
 Lee Jae-Myung (Sumber Foto: jmleetogether.com)
Lee Jae-Myung (Sumber Foto: jmleetogether.com)

Setiap penyumbang untuk kampanye Lee, nantinya akan menerima NFT ketika mereka menyumbangkan dana dalam Bitcoin dan Ether.

KOREA SELATAN -- Kandidat Presiden Korea Selatan dari Partai Demokrat, Lee Jae-Myung akan menerima sumbangan kripto untuk kampanye kepresidenannya. Lee menyatakan niatnya untuk mencalonkan diri sebagai calon presiden pada Juli 2021. Ia menjadi calon dari Partai Demokrat Korea pada 10 Oktober 2021.

Dilansir dari Beincrypto.com, setiap penyumbang untuk kampanye Lee, nantinya akan menerima NFT ketika mereka menyumbangkan dana dalam Bitcoin, Ether, atau lainnya dari tiga kripto yang sedang ditinjau.

Lee berharap dapat menarik minat pemilih muda yang telah menunjukkan minat pada mata uang digital. Tanda terima NFT akan berisi foto-foto Lee dan visi misi serta programnya.

Baca Juga : Pro Kontra Rencana Kedatangan Ketum Partai Demokrat di Sulsel, Legislator Jeneponto Sambut Baik

Namun, tidak jelas di blockchain mana NFT akan dicetak. NFT akan dikirim melalui email ke pendonor, dan kripto ditukar dengan uang tunai menggunakan pertukaran terpusat. Mata uang fiat akan disetorkan ke akun kontribusi. NFT akan berfungsi sebagai jenis obligasi, di mana pemegang dapat "menukar aset digital mereka" dengan orang lain.

Perwakilan Lee Kwang-Jae dari komite kampanye mengatakan, “Sumbangan akan dikelola sesuai dengan Undang-Undang Pemilihan Pejabat Publik dan Pedoman Pengelolaan Dana Politik.”

 

Lee Jae-Myung akan menjadi politisi pertama di dunia yang mengeluarkan NFT untuk dana kampanye.

Baca Juga : 16 DPC Demokrat Sulsel Minta DPP Bentuk Tim Pencari Fakta, Buntut Gugatan Hasil Musda

Industri game akan menerima dorongan dari NFT

Sponsored by MGID

Park Young-sun, yang mengepalai kebijakan digitalisasi untuk komite kampanye pemilihan Partai Demokrat, juga menyuarakan keselarasannya dengan kebijakan ramah kripto partai. Dia mengeluarkan NFT yang ditautkan ke pesan Facebook yang ditulis pada tahun 2018, di mana dia menentang penutupan pertukaran crypto. Dia akan bertemu dengan perwakilan industri game minggu depan untuk membahas peningkatan industri game nasional menggunakan NFT. Kecepatan internet yang tinggi dan infrastruktur telekomunikasi yang kuat telah menghasilkan popularitas pembayaran mikro, terutama dalam game.

Seberapa populer kripto di Korea Selatan?

Baca Juga : Adik Kim Jong-un Marah, Katakan Nuklir Korut Bisa Lenyapkan Korsel

Minat kripto telah berkembang di Korea Selatan. Menurut survei tahun 2021, 40,4% dari 1885 pekerja telah berinvestasi dalam cryptocurrency. Pekerja Korea berusia 20-39 merupakan 86,9% dari semua pemegang kripto yang disurvei. Korea Selatan juga memiliki masalah pengangguran kaum muda, dan pada Februari, Maret, dan April 2021, memiliki tingkat pengangguran 10%.

Selain itu, Majelis Nasional Korea Selatan mengesahkan undang-undang baru pada Maret 2020 yang meletakkan dasar bagi pengawasan regulasi mata uang kripto dan pertukaran, termasuk proses anti pencucian uang. Ini terjadi di tengah lonjakan minat pada cryptocurrency selama pandemi Covid-19.

#Kripto #Partai Demokrat #calon presiden #NFT #Korea Selatan