Minggu, 17 Oktober 2021 08:02

Seribu UU Diubah dan Dihapus dalam 5 Tahun, Begini Modernisasi yang Terjadi di Arab Saudi Kini

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Seribu UU Diubah dan Dihapus dalam 5 Tahun, Begini Modernisasi yang Terjadi di Arab Saudi Kini

Banyak yang berubah di Arab Saudi dalam lima tahun terakhir.

RAKYATKU.COM,LONDON -- Duta Besar Saudi untuk Inggris, Pangeran Khalid bin Bandar bin Sultan memuji upaya modernisasi luas yang dilakukan oleh kepemimpinan Kerajaan.

"Dalam lima tahun terakhir, kecepatannya sangat besar. Seribu undang-undang diubah atau dihapus," kata Pangeran Khalid bin Bandar bin Sultan kepada The Times.

“Ada kesalahpahaman tentang Saudi bahwa kita tidak pernah berubah, tetapi kembali ke 100 tahun itu sangat dramatis. Kakek saya pergi bekerja dengan menunggang kuda, ayah saya menerbangkan jet tempur cepat, dan sepupu saya pergi ke luar angkasa,” lanjutnya.

Baca Juga : Istimewa di Mata Arab Saudi, Indonesia Punya Kuota Haji Paling Banyak

Pangeran Khalid mengatakan cara Kerajaan membuat undang-undang untuk wanita juga berubah.

“Tepat sebelum saya ditempatkan di sini (di Inggris), saya kembali selama dua hari dan saya menelepon salah satu saudara perempuan saya dan berkata, 'Ayo minum kopi. Haruskah aku datang dan menjemputmu?' dan dia berkata, 'Tidak, saya punya mobil saya.' Itu membawa senyum nyata ke wajah saya,” katanya.

 

“Sepuluh tahun yang lalu tidak terpikirkan baginya untuk memiliki pekerjaan, apalagi mengemudi. Kami masih masyarakat yang sangat konservatif tetapi kami memiliki populasi yang sangat muda. Mereka menginginkan dunia yang berbeda,” tambahnya.

Baca Juga : Dear, Jemaah Umrah Indonesia! Gelombang Panas di Makkah-Madinah Bisa Capai 49 Derajat Celsius

Duta besar, yang menghadiri Eton College yang bergengsi sebelum Universitas Oxford dan Sandhurst, mengatakan, "Saya merasa sangat Saudi, tetapi saya dibesarkan di Barat."

Sponsored by MGID

Hubungannya dengan Inggris kuat, tidak hanya melalui pendidikan di Inggris tetapi juga melalui istrinya yang berkebangsaan Inggris, Lucy Cuthbert, keponakan Duke of Northumberland.

Pangeran Khalid telah melihat beberapa modernisasi yang dia saksikan di Inggris muncul di tanah airnya, termasuk ponsel, yang menurutnya telah membuat perbedaan besar bagi masyarakat Saudi.

Baca Juga : Ini Layanan yang Akan Didapat Jemaah Haji Indonesia di Arab Saudi

“Kami memiliki salah satu persentase ponsel per kapita tertinggi di dunia. Hampir tiga ponsel per orang,” tambahnya.

“Anak muda ada di seluruh Instagram. Di generasi saya, tidak ada banyak hiburan di rumah sehingga kami harus pergi ke luar negeri. Sekarang anak muda ingin pergi ke toko dan bioskop, dan terjadi ledakan acara,” katanya.

“Ada bagian khusus perempuan tetapi tidak ada pemisahan yang dipaksakan. Saya tumbuh dengan polisi agama yang memberi tahu kami apa yang harus dilakukan, tetapi sekarang ini tentang membiarkan orang membuat pilihan mereka sendiri,” lanjut dia.

Baca Juga : Raja Salman Baik-Baik Saja, Dirawat di RS Usai Jalani Kolonoskopi

Duta Besar mengatakan, 34 persen tenaga kerja Saudi terdiri atas wanita, melonjak secara dramatis dari 18 persen pada 2016.

“Kami memiliki kelulusan pertama kami untuk wanita di tentara, ada wanita di pemerintahan, di kepolisian, kami melatih hakim wanita, kami memiliki kesempatan yang sama dan undang-undang pembayaran yang sama,” tambahnya.

Pangeran Khalid juga merinci ekspansi pesat industri pariwisata Saudi, termasuk proyek-proyek giga yang sedang direncanakan.

Baca Juga : Raja Salman Dikabarkan Dirawat di Rumah Sakit

“Pada 2019 kami meluncurkan visa turis online. Kami mengeluarkan 440.000 visa sebelum pandemi dimulai, 60.000 ke Inggris,” katanya.

“Kami sedang mengembangkan resor dengan proyek Laut Merah dan NEOM, kota futuristik baru. Arab Saudi adalah ukuran Eropa Barat. Kami juga memiliki 330 situs warisan,” jelasnya.

Proyek-proyek giga ini adalah bagian dari investasi $7 triliun di bawah rencana reformasi Visi 2030.

Baca Juga : Raja Salman Dikabarkan Dirawat di Rumah Sakit

Kerajaan diharapkan untuk berpartisipasi dalam konferensi Perubahan Iklim PBB, juga dikenal sebagai Cop26, di Glasgow akhir bulan ini.

“Kami memutuskan untuk menjauh dari bahan bakar fosil pada 2016. Kami tidak ingin menjadi penyedia minyak tetapi penyedia energi,” kata Pangeran Khalid.

“Kami telah berkomitmen untuk memproduksi 50 persen energi kami dengan sumber terbarukan pada tahun 2030,” tutupnya.

Baca Juga : Raja Salman Dikabarkan Dirawat di Rumah Sakit

 

#arab saudi