Selasa, 14 September 2021 09:01

Warga Keluhkan Layanan RSUD Lamaddukkelleng Lewat Facebook, Direktur Klarifikasi Sebelum Dipanggil Bupati

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Warga Keluhkan Layanan RSUD Lamaddukkelleng Lewat Facebook, Direktur Klarifikasi Sebelum Dipanggil Bupati

Kasus ini diunggah keluarga pasien gara-gara empat unit ambulans milik RSUD Lamaddukelleng sedang terpakai saat akan dirujuk ke Makassar.

RAKYATKU.COM,WAJO - Bupati Wajo, Amran Mahmud, menyikapi keluhan keluarga pasien yang beredar di media sosial (medsos) mengenai pelayanan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Lamaddukelleng.

Amran mengatakan segera akan memanggil pihak RSUD Lamaddukelleng untuk melakukan klarifikasi. Dia juga meminta kepada masyarakat agar tidak memberikan penilaian negatif dahulu sebelum mendapat keterangan dari dari kedua belah pihak.

"Kita akan segera jadwalkan memanggil direktur RSUD Lamaddukkelleng untuk mendengarkan klarifikasi agar informasi berimbang," kata Amran, Minggu (12/9/2021).

Baca Juga : Bupati Wajo Satu-satunya Kepala Daerah di Sulawesi Terima Penghargaan KTNA di Jakarta

Amran juga mengatakan hal ini menjadi perhatian karena berkaitan langsung dengan pelayanan kepada masyarakat.

"Termasuk jika ada kendala-kendala yang dihadapi pihak RSUD Lamaddukkelleng sehingga terjadi hal seperti itu untuk segera dicarikan solusi. Pelayanan kepada masyarakat, apalagi terkait dengan keselamatan jiwa, harus maksimal," ucap Amran.

 

Sebelumnya, Sabtu (11/8/2021), keluarga pasien melalui video live streaming di media sosial (medsos) Facebook, melayangkan keluhan terhadap pelayanan di RSUD Lamaddukelleng, Kabupaten Wajo, Sulawesi Selatan. Video itu kemudian dibagikan beberapa pengguna medsos.

Baca Juga : Dipuji Jokowi, Nakes di Wajo Terobos Banjir Lanjutkan Vaksinasi Secara Door to Door

Menyikapi hal itu, Direktur RSUD Lamaddukkelleng, Andi Ela Hafid, memberikan klarifikasi. Dirinya sudah memanggil semua penanggung jawab Instalasi Gawat Darurat (IGD) dan penanggung jawab ambulans untuk mendengarkan klarifikasi langsung.

Sponsored by MGID

"Kami tadi sudah memanggil penanggung jawab IGD dan penanggung jawab ambulans. Kronologinya, pasien inisial A usia 21 tahun masuk di IGD RSUD Lamadukkelleng sekitar pukul 11.00 wita karena kecelakaan lalu lintas dengan diagnosa trauma capitis sedang GCS 10," kata Andi Ela.

"Menurut petunjuk dokter IGD, penanganannya ini harus melalui Computerized Tomoghraphy (CT) Scan sehingga kita rencanakan rujuk ke semua RS di Makassar yang memiliki fasilitas tersebut. Dan untuk merujuk, kita segera mengajukan dan mendaftarkan melalui aplikasi Sisrute agar pasien dipastikan siap diterima oleh RS tujuan," tambahnya.

Baca Juga : Bupati Wajo Bakal Terima Penghargaan Nasional di Kementan, Hanya 15 Orang di Indonesia

Andi Ela menyampaikan, aplikasi Sistem Informasi Rujukan Terintegrasi (Sisrute) terkoneksi ke semua rumah sakit di Kota Makassar. Aplikasi ini untuk mempermudah koordinasi dalam perujukan pasien.

Aplikasi itu memungkinkan untuk mengetahui berbagai hal, termasuk kesiapan rumah sakit penerima, apa yang dibutuhkan oleh pasien yang akan dirujuk, juga ketersediaan tempat tidur agar pasien tetap terlayani dengan baik. Ketika semua siap, maka pihak rumah sakit penerima akan mengonfirmasi kesiapan melalui Sisrute.

"Sekitar pukul 17.00 wita, RSUP Dr Wahidin Sudirohusodo Makassar-lah yang merespons, itupun pihak di sana meminta beberapa persyaratan sebagai lampiran. Termasuk persetujuan keluarga untuk dilakukan penanganan operasi nantinya setelah sampai di sana," ungkapnya.

Baca Juga : Pemkab Wajo Pertegas Lahan yang Dikuasai PT Satria adalah Tanah Negara

Andi Ela melanjutkan, Sisrute diterima atau permintaan untuk rujukan diterima dan persiapan RSUP Dr Wahidin Sudirohusodo sudah siap pada sekitar pukul 19.30 wita.

"Saat itu, dari empat unit ambulans yang kita punya, dengan dua unit sementara merujuk dan satu unit sementara membawa sampel swab PCR ke Labkesda Soppeng serta satu unit lainnya sementara proses pemeliharaan atau perbaikan. Kita dengan cepat meminta kepada puskesmas terdekat untuk dukungan ambulans. Alhamdulillah, sekitar pukul 21.00 wita ambulans Puskesmas Sabbangparu tiba dan langsung mengantar pasien," kata Andi Ela.

Andi Ela juga menyampaikan pihaknya sudah berusaha maksimal dan sesuai prosedur, termasuk untuk merujuk harus melalui aplikasi Sisrute dan melengkapi dokumen yang diminta oleh rumah sakit tujuan.

Baca Juga : Seleksi Sekda Wajo Sisakan Tiga Nama

"Adapun kekurangan-kekurangan akan kita perbaiki. Termasuk kekurangan armada tahun ini kita pengadaan dua unit ambulans, yaitu ambulans emergency dan ambulans transport. Apalagi Bapak Bupati selalu menekankan kepada kami semua untuk senantiasa memaksimalkan pelayanan kepada masyarakat," pungkas Andi Ela.

Sponsored by advertnative
 
Penulis : Abd Rasyid. MS
#RSUD Lamaddukelleng Sengkang #pemkab wajo