Senin, 06 September 2021 15:45

Pemkab Luwu Utara Bangun Tanggul Darurat di Bantaran Sungai Masamba

Redaksi
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Pemkab Luwu Utara Bangun Tanggul Darurat di Bantaran Sungai Masamba

Pembangunan ini menyusul adanya permintaan warga setempat setelah hujan deras terus melanda Kota Masamba mengakibatkan air sungai memasuki pemukiman warga.

LUWU UTARA -- Dinas Pekerjaan Umum, Tata Ruang, Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan (DPUTRPKP2) Luwu Utara membangun tanggul darurat di bantaran sungai Masamba lingkungan Poddo.

Kepala Bidang Sumber Daya Air DPUTRPKP2 Luwu Utara, Sri Rahayu mengatakan, pembangunan itu menyusul adanya permintaan warga setempat setelah hujan deras terus melanda kota Masamba mengakibatkan air sungai memasuki pemukiman warga.

"Sempat ditolak warga pada saat pemasangan tanggul berupa geotextil oleh Balai pasca Banjir Bandang tahun lalu, namun pada saat hujan deras Minggu lalu masyarakat langsung yang meminta untuk dipasangkan tanggul," terang Sri Rahayu, Minggu (05/09/2021) kemarin.

Baca Juga : Bupati Luwu Utara Ajak Perhiptani Selalu Berpikir Positif

Sri menjelaskan, pembangunan tanggul yang dikerjakan sama dengan yang dilakukan Balai Besar Wilayah Sungai Pompengan Jeneberang (BBWSPJ) yaitu menggunakan metode perkuatan geotextil.

"Mungkin hanya sekitar 20 meter yang bisa kita tanggul saat ini, itu sesuai dengan persediaan geobag yang dibantukan BBWSPJ. Muda-mudahan setelah pemasangan ini kita berharap bisa mendapat bantuan lagi dari BBWSPJ," sambungnya.

 

Karena geobag terbatas, pembangunan tanggul dipasang pada titik-titik krusial yang menjadi sumber masuknya air ke pemukiman warga.

Baca Juga : Bupati Luwu Utara Minta Pengembangan 3 UPBU Jadi Perhatian Serius

"Selebihnya kami timbun lagi dengan pasir kebelakang biar lebih tebal untuk penanganan sementara, insyaAllah Kalau cuaca bagus tidak hujan kita estimasi pengerjaan rampung satu Minggu" imbuhnya.

Sponsored by MGID

Sebelumnya, BBWSPJ sudah memberikan penjelasan teknis bahwa pihaknya sudah tidak bekerja lagi untuk tanggul permanen di hilir kiri dan kanan jembatan Masamba karena ditolak warga, saat ini pihaknya fokus bekerja di Desa Laba.

Sementara terkait adanya bantuan geobag untuk pengerjaan di wilayah hilir Masamba atas komunikasi yang dilakukan Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani dan direspon langsung Kepala BBWSPJ.

Sponsored by advertnative
 
#pemkab luwu utara