Selasa, 03 Agustus 2021 21:36

BKKBN Uji Coba Penggunaan Aplikasi Skrining dan Pendampingan Catin di Enrekang

Nur Hidayat Said
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Uji coba penggunaan aplikasi skrining dan pendampingan calon pengantin (catin) pada kegiatan strategi pencegahan stunting dari hulu bagi catin di Kabupaten Enrekang, Selasa (3/8/2021).
Uji coba penggunaan aplikasi skrining dan pendampingan calon pengantin (catin) pada kegiatan strategi pencegahan stunting dari hulu bagi catin di Kabupaten Enrekang, Selasa (3/8/2021).

Ini bertujuan untuk mengetahui kemudahan pengguna, alur distribusi suplemen, hingga kemudahan koordinasi pihak terkait.

RAKYATKU.COM, ENREKANG - BKKBN pusat melaksanakan uji coba penggunaan aplikasi skrining dan pendampingan calon pengantin (catin) pada kegiatan strategi pencegahan stunting dari hulu bagi catin di Kabupaten Enrekang, Sulawesi Selatan.

Ini bertujuan untuk mengetahui kemudahan pengguna, alur distribusi suplemen, hingga kemudahan koordinasi pihak terkait. Kegiatan berlangsung di Pendopo Rujab Bupati Enrekang, Selasa (3/8/2021).

Hadir sekaligus membuka acara Bupati Enrekang, Muslimin Bando, didampingi Kepala BKKBN Enrekang, Darmiati Siampa, dan Ketua TP PKK Enrekang, Johra MB.

Baca Juga : Enrekang Tembus 8 Besar South Sulawesi Investment Challenge 2021

Tim uji coba pusat, yakni RM Riyo Kristian Utomo selaku konsultan Ahli Program Pembangunan Keluarga pada Kedeputian Bidang KSPK BKKBN, Vicktor Palimbongan, Direktur Bina Ketahanan Remaja BKKBN, dan Andi Ritamariani, Kepala Perwakilan BKKBN Sulsel.

Muslimin menyampaikan tentang penyimpangan perilaku seks yang terjadi pada usia remaja disebabkan pergaulan bebas hingga mengonsumsi obat-obat terlarang.

 

"Salah satu faktor yang menyebabkan terjadinya stunting karena hamil di luar nikah di usia remaja tanpa dibekali pengetahuan yang cukup tentang kebutuhan gizi yang cukup pada bayi," ucap Muslimin.

Baca Juga : Bupati Muslimin Bando Tutup Latsar CPNS Golongan II dan III Kabupaten Enrekang 2021

Dia pun berharap dalam aplikasi nantinya ada fungsi pengawasan sekaligus memberikan fungsi edukasi terhadap calon pengantin.

Sponsored by MGID

"Saya berharap di dalam aplikasi ini nantinya dapat memberikan fungsi pengawasan serta edukasi kepada remaja tentang bagaimana menyusun perencanaan yang baik untuk kehidupannya," harapnya.

Sementara itu, Nofrijal, yang juga Penyuluh KB Ahli Utama menyatakan jumlah remaja Indonesia saat ini ada di angka 30 persen. Itu menjadi tugas besar BKKBN memberikan pemahaman akan bahaya stunting.

Baca Juga : Satgas Covid-19 dan Mahasiswa KKN Desa Pattondonsalu Dukung PTM Terbatas

"Kita konsen pada saat ini stunting nasional 31 persen, sementara target 2021 secara nasional adalah 14 persen sehingga BKKBN ditunjuk langsung oleh presiden untuk menekan angka stunting tersebut," katanya.

Uji coba penggunaan aplikasi diikuti pasangan catin 2 pasang per desa/kelurahan, bidan di desa/kelurahan lokus 2 orang, petugas puskemas kecamatan 2 orang, petugas KUA 2 orang, koordinator PKB kecamatan 2 orang, petugas desa/kelurahan 1 orang, Kabid KSPK OPD KB 1 orang, dan Forum Generasi Berencana Enrekang 2 orang.

Sponsored by advertnative
 
Penulis : Hasrul Nawir
#pemkab enrekang #BKKBN