Senin, 14 Juni 2021 10:01

Fakta-Fakta Unik di Balik Kemenangan Dramatis Belanda Atas Ukraina

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Fakta-Fakta Unik di Balik Kemenangan Dramatis Belanda Atas Ukraina

Belanda membayar kerinduan penggemarnya setelah absen tujuh tahun di turnamen besar.

RAKYATKU.COM -- Denzel Dumfries dihadirkan untuk membuat fans de Oranje tersenyum. Saat sebagian pendukung mulai bertopang dagu, dia jadi penyelamat.

Denzel Dumfries mencetak gol penentu kemenangan dramatis saat Belanda. Ini sekaligus menandai kembalinya mereka yang telah lama ditunggu-tunggu ke turnamen besar.

Kemenangan dramatis 3-2 atas Ukraina dalam pertandingan Euro 2020 yang luar biasa di Amsterdam, Minggu (14/6/2021), sudah cukup membawa harapan.

Dumfries, bek sayap PSV Eindhoven, menyundul umpan silang dari pemain pengganti Nathan Ake untuk melengkapi babak kedua yang gila setelah tim tuan rumah memimpin dua gol dan kemudian membuangnya.

Kapten Georginio Wijnaldum dan Wout Weghorst sama-sama mencetak gol sebelum satu jam di depan penonton di Johan Cruyff Arena. Namun Ukraina membungkam para pendukung tuan rumah ketika Andriy Yarmolenko dan Roman Yaremchuk mencetak gol untuk menyamakan kedudukan.

 

Pasukan Frank de Boer akhirnya sampai di sana dan kemenangan itu akan memberikan dorongan besar bagi Belanda setelah apa yang merupakan pertandingan pertama mereka di kompetisi besar dalam tujuh tahun.

Mereka sekarang akan berharap untuk membangunnya pada hari Kamis melawan Austria, yang mengalahkan Makedonia Utara sebelumnya di Bucharest di Grup C yang sama.

Sponsored by MGID

Itu adalah permainan yang brilian. Sekitar 16.000 penonton menciptakan suasana yang cocok di kandang Ajax. Para pendukung mengangkat spanduk dengan pesan dukungan untuk Christian Eriksen setelah serangan jantung bintang Denmark itu pada hari Sabtu.

Eriksen membuat namanya terkenal di Ajax sebelum pindah ke Tottenham Hotspur pada 2013.

Setelah gagal lolos ke Euro 2016 atau Piala Dunia 2018 di Rusia, Belanda memainkan pertandingan pertama mereka di kompetisi besar sejak mengalahkan tuan rumah Brasil 3-0 untuk merebut tempat ketiga di Piala Dunia 2014.

Mereka tidak pernah memenangkan pertandingan di Euro dalam hampir 13 tahun, sejak Klaas-Jan Huntelaar dan Robin van Persie mencetak gol dalam kemenangan 2-0 atas Rumania di Euro 2008.

Munculnya orang-orang seperti Frenkie de Jong dan Matthijs de Ligt telah memberi para pendukung Oranje harapan baru untuk masa depan.

Para pendukung itu bersemangat menjelang pertandingan, dihiasi dengan warna oranye saat mereka memenuhi bar di sekitar lapangan di bawah terik matahari, pikiran tentang pandemi muncul jauh.

Tampilan Baru

Namun optimisme Belanda telah dilunakkan oleh masalah seleksi yang dihadapi pelatih De Boer.

Bek Juventus De Ligt menyaksikan pertandingan ini dari tribune saat ia pulih dari cedera pangkal paha. Ketidakhadirannya ditambah dengan bek tengah lainnya Virgil van Dijk yang absen dari turnamen karena cedera lutut serius yang mempersingkat musimnya bersama Liverpool.

Pemain Manchester United, Donny van de Beek mengundurkan diri dari skuat karena cedera dan kiper pilihan pertama Jasper Cillessen absen sama sekali setelah dinyatakan positif Covid-19.

De Boer telah beralih ke formasi 3-5-2 dan dia memiliki bintang nyata di gelandang Barcelona Frenkie de Jong serta Memphis Depay di depan.

Sistem ini telah membantu Wijnaldum – yang akan bergabung dengan Paris Saint-Germain dari Liverpool setelah Euro – berkembang menjadi ancaman pencetak gol yang nyata dari lini tengah. Sementara Dumfries menjadi ancaman konstan di sayap kanan.

Dia seharusnya mencetak gol di pengujung babak pertama ketika dia membuat sundulan bebas melebar, setelah kiper Ukraina Georgiy Bushchan melakukan penyelamatan bagus untuk mencegah tendangan voli Wijnaldum yang dibelokkan.

Tuan rumah mendapat hadiah mereka tak lama setelah restart ketika Bushchan mengubah bola rendah berbahaya ke dalam kotak oleh Dumfries ke jalur Wijnaldum yang melepaskan tembakan.

Weghorst kemudian menyerang dengan bola lepas yang datang kepadanya menyusul lebih banyak malapetaka yang dilakukan oleh Dumfries, dan Belanda tampaknya berada di jalan yang mudah.

Maarten Stekelenburg, pada usia 38, pemain tertua yang pernah mewakili Belanda di turnamen besar, tidak banyak berbuat banyak tetapi kemudian ia dikalahkan pada menit ke-75 oleh tendangan melengkung brilian dari Yarmolenko, pemain sayap West Ham United.

Yaremchuk kemudian menyundul tendangan bebas Ruslan Malinovskyi dan Ukraina – yang persiapannya untuk turnamen dibayangi oleh sederet slogan patriotik di kaus mereka yang membuat Rusia kesal – tampaknya akan pergi dengan hasil imbang, tetapi kemudian Dumfries muncul.

 

Sponsored by advertnative
 
#Denzel Dumfries #hasil belanda v ukraina