Kamis, 03 Juni 2021 13:30

Setelah Plt Gubernur Sulsel, KPK Kini Periksa Lima Saksi Terkait Kasus Nurdin Abdullah

Fathul Khair Akmal
Konten Redaksi Rakyatku.Com
KPK kembali memeriksa lima saksi kasus Nurdin Abdullah.
KPK kembali memeriksa lima saksi kasus Nurdin Abdullah.

Hari ini KPK memeriksa lima saksi terkait kasus suap Gubernur Sulsel nonaktif, Nurdin Abdullah.

RAKYATKU.COM - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memeriksa lima saksi dalam kasus suap yang menyeret Gubernur Sulsel nonaktif, Nurdin Abdullah. Pemeriksaan kelima saksi tersebut dilakukan di gedung KPK, Kamis (3/6/2021).

"Hari ini dijadwalkan pemeriksaan saksi dan perkara TPK Suap perizinan dan pembangunan infrastruktur di lingkungan Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan Tahun Anggaran 2020-2021. Pemeriksaan dilakukan di Kantor Komisi Pemberantasan Korupsi Jl Kuningan Persada Kav 4, Setiabudi, Jakarta Selatan," kata Juru Bicara KPK, Ali Fikri.

Lima saksi yang diperiksa, yakni Kwan Sakti Rudy Moha (wiraswasta), Herman Sentosa (wiraswasta), Imelda Obey (wiraswasta), La Ode Darwin (karyawan swasta), dan Arief Satriawan (konsultan).

Baca Juga : Agung Sucipto Hadir sebagai Saksi, Kuasa Hukum NA: Fakta Peristiwa Sebenarnya Makin Jelas

Sehari sebelumnya, Pelaksana tugas Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman memenuhi panggilan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Rabu (2/6/2021).

Dalam pekara ini, Nurdin Abdullah diduga menerima suap dari Direktur PT Agung Perdana Bulukumba (APB), Agung Sucipto (tersangka).

 

Nurdin disebut KPK menerima total Rp 5,4 miliar dengan rincian pada 26 Februari 2021 menerima Rp 2 miliar yang diserahkan melalui Edy Rahmat selaku Sekretaris Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (PUTR) Provinsi Sulsel dari Agung.

Baca Juga : Nurdin Abdullah dan Andi Makkasau Saling Bantah di Persidangan, Ini Tanggapan Jaksa

Selain itu, Nurdin juga diduga menerima uang dari kontraktor lain, di antaranya pada akhir 2020 dia mendapatkan aliran uang sebesar Rp 200 juta. Kemudian pertengahan Februari 2021 Nurdin melalui ajudannya bernama Syamsul Bahri menerima uang Rp 1 miliar, dan awal Februari 2021 Nurdin melalui Syamsul Bahri menerima uang Rp 2,2 miliar.

Sponsored by advertnative
 
#Nurdin Abdullah #nurdin abdullah ditangkap KPK #korupsi #KPK