Jumat, 28 Mei 2021 19:19

Ajak PAN Bergabung, PDIP Cueki PKS dan Partai Demokrat

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Hasto Kristiyanto
Hasto Kristiyanto

PDIP menegaskan tidak akan mengajak PKS dan Partai Demokrat bergabung dalam koalisi menuju Pilpres 2024.

RAKYATKU.COM -- PDIP kini berusaha memperbesar gerbong koalisi. PAN mulai diajak bergabung. Sementara PKS dan Partai Demokrat diabaikan. 

Sekjen DPP PDIP, Hasto Kristiyanto membuka peluang bagi PAN. Kerja sama politik antara PDIP dan PAN, katanya, semakin mudah Amien Rais hengkang.

Amien Rais yang merupakan salah satu pendiri PAN kini mendirikan Partai Ummat. Di situ bergabung sejumlah politikus PAN dan PBB.

Baca Juga : Dari Makassar, Sekjen Gerindra Umumkan Prabowo Subianto Capres 2024

Hasto memuji Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan yang dianggap memiliki komitmen terhadap bangsa dan negara.

Selain PAN, PDIP berusaha mempertahankan koalisi dengan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB).

 

Hubungan PDIP dengan Partai Gerindra juga kian mesra. Walau berlawanan di Pilpres 2019, dua kader Gerindra kini masuk kabinet, Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno.

Baca Juga : Relawan AAS se-Nusantara Mulai Bergerak dan Solidkan Kekuatan, Andi Amran Fokus Kerja Sosial Bangun Masjid

Hasto juga dengan tegas menyatakan partainya tidak cocok dengan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Demokrat. Alasannya, ideologi yang berbeda.

Sponsored by MGID

"Ini tegas-tegas saja, supaya tidak ada juru nikah yang ingin mempertemukan hal tersebut karena beda, karakternya beda," kata Hasto.

Dengan koalisi besar itu, PDIP berusaha mengontrol pasangan capres pada Pilpres 2024. Mereka akan memaksakan hanya dua pasangan.

Baca Juga : Karakter Pemilih Andi Amran Kuat dan Militan, Siapapun Pasangannya Suara Naik

"Jadi tidak akan ada pemilu presiden dua ronde," kata Hasto dalam diskusi yang digelar PARA Syndicate, Jumat (28/5/2021).

 

Sponsored by advertnative
 
#PDIP #PKS #Partai Demokrat #Pilpres 2024