Jumat, 16 April 2021 22:02

Tegaskan Larangan Mudik, Presiden Jokowi Ungkap Fakta-Fakta Libur Panjang Secara Detail

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Presiden Joko Widodo
Presiden Joko Widodo

Saat libur Idulfitri 2020 kasus harian Covid-19 naik mencapai 93 persen.

RAKYATKU.COM - Presiden Joko Widodo menegaskan, mudik tetap dilarang. Larangan berlaku pada 6 hingga 17 Mei.

Penjelasan Jokowi disampaikan melalui akun YouTube milik Sekretariat Presiden.

Larangan berlaku bagi semua moda transportasi baik darat, laut, maupun udara.

Baca Juga : Pakar: Penyekatan Mudik Tak Efektif, Hanya Formalitas

Larangan mudik diberlakukan untuk mencegah penularan Covid-19 dari wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi ke wilayah lainnya.

Presiden Jokowi menegaskan bahwa larangan mudik Lebaran 2021 berlaku untuk seluruh masyarakat Indonesia. Langkah ini dilakukan demi mencegah meluasnya penyebaran virus corona di Tanah Air.

"Pada lebaran kali ini pemerintah memutuskan melarang mudik bagi ASN, TNI, Polri, pegawai BUMN, karyawan swasta, dan seluruh masyarakat," kata Jokowi melalui tayangan YouTube Sekretariat Presiden, Jumat (16/4/2021).

 

Jokowi mengatakan, penyebaran virus corona masih terjadi di Ramadhan tahun ini. Oleh karenanya, sejak jauh-jauh hari pemerintah telah memutuskan melarang mudik Lebaran.

Baca Juga : ASN Parepare yang Tambah Libur Diancam Sanksi, Diminta Share Location Tiap Pagi

Menurut Jokowi, keputusan larangan mudik diambil melalui berbagai macam pertimbangan, utamanya karena kecenderungan kenaikan kasus Covid-19 pasca libur panjang.

Tercatat, saat libur Idulfitri 2020 kasus harian Covid-19 naik mencapai 93 persen. Sementara, tingkat kematian mingguan mencapai 66 persen.

Meningkatnya kasus Covid-19 juga terjadi saat libur panjang 20-23 Agustus 2020. Saat itu, kenaikan kasus mencapai 119 persen dan kematian mingguan melonjak 57 persen. Kemudian, saat libur panjang 28 Oktober-1 November 2020, kasus meningkat hingga 9 persen.

Baca Juga : Kunjungi Posko Perbatasan Wajo-Luwu, Bupati Bagi-Bagi Paket Lebaran kepada Petugas

Berikut penjelasan lengkap Presiden Joko Widodo:

#larangan mudik #jokowi