Minggu, 28 Maret 2021 15:04

Ajaib! Terinfeksi Dua Varian Covid-19 Sekaligus, Kondisi Nenek 80 Tahun Ini Baik-baik Saja

Fathul Khair Akmal
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Ilustrasi (AP Photo/Jorge Saenz)
Ilustrasi (AP Photo/Jorge Saenz)

Wanita ini terinfeksi varian B117 yang pertama kali terdeteksi di Inggris dan varian B1351 dari Afrika Selatan.

RAKYATKU.COM - Seorang wanita asal Austria berusia 80 tahun terpapar dua varian corona baru sekaligus. Wanita yang tak disebutkan namanya ini terinfeksi varian B117 yang pertama kali terdeteksi di Inggris dan varian B1351 dari Afrika Selatan.

Saat ini wanita tua tersebut tengah dirawat di rumah sakit daerah Tyrol di Pegunungan Alpen. Menariknya, kabar pasien tua tersebut baik-baik saja setelah diungkap oleh dokter yang menanganinya.

"Saat ini pasien dalam keadaan baik-baik saja," kata dokter yang dikutip dari New York Post via indozone.id.

Baca Juga : Indonesia Peringkat 18 Kasus Positif Covid-19 Terbanyak di Dunia

Wanita tersebut masuk sebagai kandidat penerima vaksin. Namun hingga kini, masih belum diketahui apakah ia sudah melakukan vaksin apa belum pada sebelumnya.

Sekadar informasi saja, Tim Pakar Satgas Penanganan COVID-19 telah melakukan analisis kematian pasien COVID-19 berdasarkan usia dan riwayat komorbid atau penyakit penyerta. Menurut Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Prof Wiku Adisasmito, hasil analisis ini sedang dipublikasikan di jurnal ilmiah internasional yaitu PLOS One.

 

Hasil analisis tim pakar selama 5 bulan terakhir, berdasarkan aspek usia, pasien yang berada di usia 31 - 45 tahun berisiko masing-masing sebesar 2,4 kali lipat pada kematian. Dan yang berada di rentan usia 46 - 59 tahun, berisiko 8,5 kali lipat pada kematian.

Baca Juga : Potret Jasad Pasien Covid-19 yang Diseret Anjing Lalu Dikunyah

"Risiko ini akan semakin meningkat pada usia lanjut, diatas 60 tahun yaitu sebesar 19,5 kali lipat," jelasnya saat memberi keterangan pers perkembangan penanganan COVID-19 di Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa (15/12/2020) yang disiarkan kanal YouTube Sekretariat Presiden.

Lalu, penelitian pada jenis komorbid menunjukkan bahwa penyakit ginjal memiliki risiko kematian 13,7 kali lebih besar dibandingkan pasien yang tidak memiliki penyakit ginjal. Pada komorbid penyakit jantung, memiliki risiko 9 kali lebih besar dibandingkan yang tidak memiliki penyakit jantung.

Penyakit diabetes mellitus memiliki risiko kematian 8,3 kali lebih besar, hipertensi 6 kaki lebih besar dan penyakit imun memiliki risiko 6 kali lebih besar dibandingkan yang tidak memilikinya. "Semakin banyak riwayat komorbid, mereka yang memiliki penyakit komorbid lebih dari satu, berisiko 6,5 kali lipat lebih tinggi untuk meninggal saat terinfeksi COVID-19," tambahnya.

Baca Juga : Pria Ini Beli Rumah Mahal Pakai Uang Koin dari Hasil Nabung 10 Tahun

Pada pasien yang memiliki 2 penyakit komorbid, berisiko 15 kali lipat lebih tinggi untuk meninggal saat terinfeksi COVID-19 dibandingkan yang tidak memiliki kondisi komorbid. Lalu yang memiliki lebih atau sama dengan 3 penyakit komorbid berisiko 29 kali lipat lebih tinggi meninggal saat terinfeksi COVID-19.

"Meskipun kita tahu penularan COVID-19 tidak mengenal batasan, temuan ini menunjukkan secara detail golongan mana saja yang perlu mendapat perhatian lebih dan diprioritaskan perlindungannya," jelas Wiku.

Untuk itu, bagi masyarakat yang masuk dalam kategori berisiko tinggi atau bagi yang tinggal dengan anggota keluarga berisiko tinggi, maka Wiku menyarankan terapkan protokol kesehatan dengan ekstra disiplin. Dan bagi masyarakat yang tidak masuk dalam golong tersebut, sebagai makhluk sosial sudah pasti akan berinteraksi dengan golongan tersebut.

Baca Juga : Sudah Lebih 3,3 Juta Orang Meninggal Akibat COVID-19

Ia mengajak masyarakat saling menjaga dan meringankan beban satu sama lain dengan disiplin protokol kesehatan seperti memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan.

#viral #Covid-19