Kamis, 25 Maret 2021 12:03

Vaksin AstraZeneca 79 Persen Efektif Lawan Covid-19 dalam Uji Klinis di AS

Fathul Khair Akmal
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Vaksin AstraZeneca 79 Persen Efektif Lawan Covid-19 dalam Uji Klinis di AS

Uji coba tersebut melibatkan lebih dari 32.000 peserta. Hasilnya, vaksin AstraZeneca 79 persen efektif secara keseluruhan dalam mencegah infeksi--lebih tinggi daripada yang diamati dalam uji klinis sebelumnya.

RAKYATKU.COM - Vaksin AstraZeneca dan Oxford University diklaim memberikan perlindungan hingga 79 persen dalam uji klinis besar di Amerika Serikat.

Penemuan tersebut diumumkan dalam rilis berita dari AstraZeneca. Penelitian ini diharapkan dapat membantu kepercayaan global terhadap vaksin tersebut ketika lebih dari selusin negara (kebanyakan di Eropa) menangguhkan penggunaan suntikan tersebut karena kekhawatiran pembekuan darah.

Uji coba tersebut melibatkan lebih dari 32.000 peserta. Hasilnya, vaksin AstraZeneca 79 persen efektif secara keseluruhan dalam mencegah infeksi--lebih tinggi daripada yang diamati dalam uji klinis sebelumnya.

Baca Juga : Total 8.918.784 Orang di Indonesia Sudah Divaksin Dosis Kedua

Uji coba juga menunjukkan bahwa vaksin menawarkan perlindungan yang kuat untuk orang tua, yang belum terwakili dengan baik dalam penelitian sebelumnya. Ditambah tidak ditemukannya peningkatan risiko pembekuan darah atau penyakit terkait, maupun kasus trombosis sinus vena serebral (pembekuan darah di otak yang dapat menyebabkan perdarahan berbahaya, yang menjadi isu serius di Eropa minggu lalu) pada peserta yang menerima uji coba vaksin COVID-19.

Hasil sementara tersebut berdasarkan pada 141 kasus Covid-19 yang muncul pada relawan. Dua pertiga peserta diberi vaksin, dengan dosis berjarak empat minggu, dan sisanya menerima plasebo garam. Relawan direkrut dari Chili dan Peru selain dari Amerika Serikat. Tak satu pun dari relawan yang mendapat vaksin mengalami gejala parah atau harus dirawat di rumah sakit dikutip dari liputan6.com.

 

Namun, AstraZeneca tidak mengungkapkan jumlah relawan yang mendapat plasebo yang mengembangkan Covid-19 parah atau harus dirawat di rumah sakit, sehingga sulit untuk mengetahui seberapa kuat temuan tersebut secara statistik.

Baca Juga : Pria di Jakarta Meninggal Usai Divaksin AstraZeneca, Keluarga: Dibiarkan Seperti Ayam Mati

Sayangnya data baru mungkin tidak membuat banyak perbedaan di Amerika Serikat, karena vaksin ini kemungkinan baru tersedia sebelum Mei. Sebab pejabat federal memperkirakan saat ini ada cukup dosis vaksin untuk semua orang dewasa di negara itu dari tiga produsen yang telah memiliki izin.

Pengadilan AS juga tidak menemukan kasus masalah neurologis yang serius. Isu ini muncul setelah dua sukarelawan dalam persidangan AstraZeneca di Inggris jatuh sakit karena masalah neurologis. Meskipun kasus-kasus tersebut memaksa penelitian klinis AS dihentikan selama tujuh minggu, para peneliti pada akhirnya menyimpulkan bahwa penyakit tersebut tidak dapat dikaitkan dengan vaksin.

Namun, penundaan itu menjadi faktor kunci mengapa AstraZeneca jauh tertinggal di belakang tiga produsen vaksin lain yang memenangkan otorisasi darurat di Amerika Serikat.

Baca Juga : Klaim Bersih COVID-19, Korea Utara Kampanye Vaksin Punya Efek Mematikan

Peneliti senior kesehatan global di University of Southampton, Inggris, Michael Head mengatakan bahwa hasil tersebut dapat menghilangkan kekhawatiran tidak hanya di Eropa tetapi juga secara global.

Ia yang telah menerima pesan dalam beberapa hari terakhir dari rekan-rekannya di Ghana, khawatir tentang bagaimana menjelaskan ketakutan keamanan kepada orang-orang tersebut yang merayakan kedatangan vaksin hanya beberapa minggu sebelumnya.

#Vaksin Covid-19