Sabtu, 06 Februari 2021 11:50

Sekjen Partai Demokrat Ungkap Isi Surat AHY ke Jokowi

Alief Sappewali
Konten Redaksi Rakyatku.Com
Agus Harimurti Yudhoyono (FOTO: DETIK.COM)
Agus Harimurti Yudhoyono (FOTO: DETIK.COM)

AHY dalam surat itu menyampaikan keyakinan bahwa para pejabat itu tidak mengetahui soal kudeta.

RAKYATKU.COM - DPP Partai Demokrat mencoba menurunkan tensi. Sekretaris Jenderal, Teuku Riefky Harsya tampil memberikan klarifikasi, Jumat (5/2/2021).

"Partai Demokrat tidak pernah menuduh para pejabat pemerintahan terlibat dalam GPK PD (gerakan pengambilalihan kepemimpinan Partai Demokrat)," kata Riefky.

Kata Riefky, isu muncul dari Kepala Kantor Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko sendiri. Juga beberapa kader yang diajak bertemu.

Baca Juga : Siapkan Bantuan dari Dana Pribadi, Wakil Ketua DPRD Palopo Kunjungi Pedagang Korban Penggusuran

Itu pula sebabnya, dalam suratnya kepada Presiden Joko Widodo, Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono tidak menuduh orang tertentu.

AHY dalam surat itu menyampaikan keyakinan bahwa para pejabat itu tidak mengetahui soal kudeta.

 

AHY menyampaikan bahwa pejabat-pejabat itu sangat mungkin dicatut namanya dan bahkan menjadi korban pembusukan politik.

Baca Juga : Ajak PAN Bergabung, PDIP Cueki PKS dan Partai Demokrat

Partai Demokrat tetap menghormati Jokowi dan tidak ingin para pejabat tersebut mendapatkan fitnah.

Sponsored by MGID

"Kami tetap berkeyakinan bahwa Presiden Jokowi maupun pejabat negara yang namanya disebut-sebut benar-benar tidak mengetahui adanya GPKPD, apalagi terlibat," kata Riefky seperti dikutip dari Kompas.com.

Sponsored by advertnative
 
#Partai Demokrat #kudeta