Selasa, 12 Januari 2021 19:31

WhatsApp Mulai Ditinggalkan, Ini Untung Ruginya Pindah ke Telegram

Fathul Khair Akmal
Konten Redaksi Rakyatku.Com
WhatsApp Mulai Ditinggalkan, Ini Untung Ruginya Pindah ke Telegram

Dalam kabar terbaru, jumlah download Signal dan Telegram melalui Play Store maupun App Store telah melewati WhatsApp di berbagai negara.

RAKYATKU.COM - Menyusul aturan privasi baru yang kontroversial dan wajib disetujui oleh user, WhatsApp mulai ditinggalkan ke layanan pesaing, walau jumlah persisnya masih spekulasi. Bagaimanapun, WhatsApp dengan sekitar 2 miliar pengguna masih sangat jauh di atas para rivalnya.

Pertama adalah jumlah instal WhatsApp dari pengguna baru turun 11% dalam tujuh hari pertama di tahun 2021 ketimbang minggu sebelumnya, berdasarkan laporan dari Sensor Tower yang meneliti aplikasi global. Walau turun, secara global angka unduhan Whatsapp masih 10,5 juta unduhan.

Adapun aplikasi messaging pesaing seperti Signal dan Telegram naik cukup masif. Lebih dari 100.000 pengguna memasang Signal dari toko aplikasi Apple dan Google dalam dua hari sedangkan Telegram mendapatkan hampir 2,2 juta kali download.

Baca Juga : 

Dikutip dari Daily Mail via detikNet, Selasa (12/1/2021) data dari App Annie melaporkan jika di Inggris Raya dan Amerika Serikat, ranking WhatsApp di daftar aplikasi populer menurun. Di AS, WhatsApp menempati ranking 38 soal jumlah download dan 10 di Inggris, lebih rendah dari biasanya.

Adapun ranking Signal dan Telegram mengalami kenaikan pesat. Bahkan dalam kabar terbaru, jumlah download Signal dan Telegram melalui Play Store maupun App Store telah melewati WhatsApp di berbagai negara.

Aturan baru WhatsApp yang mengharuskan informasi user dibagikan ke Facebook memang jadi kecemasan walaupun sebenarnya percakapan di WhatsApp tetap aman dan tidak dapat dibaca oleh siapapun.

 

"Diberitahu bahwa aplikasi ini tidak bisa dipakai kecuali Anda setuju mungkin bukan cara terbaik karena orang merasa dipaksa memberikan datanya," cetus Jake Moore, pakar keamanan siber di ESET.

"Kita mungkin saja melihat orang-orang pindah dari aplikasi itu ke aplikasi yang lebih fokus ke privasi dan melindungi data kita," tambahnya.

"Sangat penting bahwa user bisa melakukan semua yang mereka bisa untuk melindungi informasi privat mereka dan mereka harus menyadari betapa hal itu bisa merusak seandainya jatuh ke tangan yang salah," pungkas Moore.

Namun demikian, posisi WhatsApp sejauh ini masih tangguh sebagai layanan messaging paling populer dengan kemudahan pemakaian, kaya fitur, dan banyak orang terlanjur menggunakannya. Kontroversi yang ada sejauh ini belum menggoyahkan mereka secara signifikan.

Pakar keamanan internet dari Vaksincom Alfons Tanujaya mengungkapkan bahwa jika menimbang keuntungan dan kerugian meninggalkan WhatsApp, maka menurut dia lebih banyak kerugian yang didapatkan. Sisi kerugiannya itu dikarenakan hampir semua kontak memilih memakai WhatsApp, dengan kata lain WA memang platform yang populer.

"Apa dia bisa langsung berpindah messaging?" ujarnya melalui pesan singkat kepada detikINET, Selasa (12/1/2021).

Apa saran Alfons dalam menyikapi kebijakan privasi baru WA? Alfons menyarankan dua hal supaya masyarakat dapat untungnya dan tidak dapat ruginya. Pertama adalah dengan tetap mempertahankan penggunaan WhatsApp. Namun, dia menyarankan mulai perlahan-lahan memindahkan beberapa group penting ke Telegram. Chat umum di WhatsApp, chat penting di Telegram.

"Kedua, install ad blocker di peramban. Ini bisa menekan iklan yang muncul ketika mengakses Facebook atau situs lainnya," sambungnya.

Lebih lanjut dari sisi keuntungan, Alfons mengatakan pindah platform sebenarnya sama saja. Sebab, messaging lain tetap harus membiayai operasionalnya, tidak mungkin gratis.

"Paling pilihannya messaging berbayar. Tetapi apa mau konsumennya disuruh bayar pakai messaging. Maunya kan gratis tapi bagus hahaha," tuturnya.

Sebenarnya, ada juga lho platform messaging lokal yang bisa digunakan. Alfons menyinggung 'Palapa' yang mana merupakan buatan lokal nih, detikers. Ada yang sudah pernah coba?

Sebagai informasi, WhatsApp telah memiliki sekitar 2 miliar pengguna, angka yang jauh di atas rivalnya seperti Telegram dan Signal. Akan tetapi, Telegram dan Signal memiliki kenaikan jumlah unduhan aplikasi setelah adanya kebijakan privasi baru WA. Lebih dari 100 ribu pengguna memasang Signal dari toko aplikasi Apple dan Google dalam dua hari sedangkan Telegram mendapatkan hampir 2,2 juta kali download.

#WhatsApp