Kamis, 07 Januari 2021 10:54

Obama, Bush dan Clinton MengutukĀ Aksi Pendukung Trump di Capitol

Suriawati
Konten Redaksi Rakyatku.Com
INT
INT

Bush mengatakan para perusuh yang membobol gedung dan tinggal di sana selama berjam-jam "dibakar oleh kebohongan dan harapan palsu".

RAKYATKU.COM - Mantan Presiden AS Barack Obama, George W. Bush dan Bill Clinton mengutuk massa perusuh yang menyerbu Capitol AS, yang berusaha mendelegitimasi hasil pemilihan presiden sebelumnya.

"Ini adalah pemandangan yang memuakkan dan memilukan," kata Bush dalam sebuah pernyataan. “Beginilah hasil pemilu diperdebatkan di republik pisang - bukan republik demokratis kita.”

Bush mengatakan para perusuh yang membobol gedung dan tinggal di sana selama berjam-jam "dibakar oleh kebohongan dan harapan palsu".

Baca Juga : Donald Trump Bakal Luncurkan Platform Media Sosial Sendiri

"Saya terkejut dengan perilaku sembrono dari beberapa pemimpin politik sejak pemilu dan oleh kurangnya rasa hormat yang ditunjukkan hari ini pada lembaga kita, tradisi kita, dan penegakan hukum kita," kata presiden ke-43 itu.

Bush juga mendesak orang-orang yang kesal dengan pemilu baru-baru ini untuk mundur demi demokrasi Amerika.

 

Negara kita lebih penting daripada politik saat ini," kata Bush. "Biarkan pejabat yang dipilih oleh rakyat memenuhi tugas mereka dan mewakili suara kita dalam perdamaian dan keamanan."

Baca Juga : Selama Menjabat Presiden AS, Kekayaan Donald Trump Menurun

BushObama mengatakan pemberontakan ini, di mana setidaknya satu orang meninggal, akan dikenang sebagai aib, dan Presiden Donald Trump bertanggung jawab atas kejadian itu.

Sponsored by MGID

Dia juga menyalahkan Partai Republik dan media sayap kanan atas peran yang mereka mainkan dalam meragukan integritas pemilu baru-baru ini.

"Narasi fantasi mereka telah berputar semakin jauh dari kenyataan, dan itu dibangun di atas kebencian selama bertahun-tahun," kata Obama dalam sebuah pernyataan, dikutip Politico.

Baca Juga : Trump Selamat! 43 Suara Menolak Pemakzulan

Sementara itu, Clinton mengatakan penyitaan beberapa bagian dari Capitol adalah akibat bencana dari "politik racun" dan penyebaran informasi yang salah. Namun dia mengatakan itu tidak menggoyahkan keyakinan fundamentalnya pada kesopanan rakyat Amerika.

"Jika kita memang seperti itu, kita harus menolak kekerasan hari ini, membalik halaman, dan maju bersama — menghormati Konstitusi kita, tetap berkomitmen pada pemerintahan rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat," kata Clinton.

Dalam pernyataannya, Bush tidak menyebut Trump atau menyalahkannya secara langsung atas kerusuhan yang terjadi. Bush adalah presiden Republik terakhir sebelum Trump, dan dia tampaknya berhati-hati untuk tidak mengkritik wakil partai secara terbuka.

Baca Juga : Jelang Pemakzulan Donald Trump, Anggota Kongres Dapat Ancaman Pembunuhan

Obama dan Clinton, yang sama-sama dari Demokrat, jauh lebih eksplisit dalam menyalahkan Trump atas perannya dalam memicu kerusuhan.

Massa perusuh mulai menyerbut Capitol pada Rabu pagi, mengganggu pertemuan yang akan menyatakan kemenangan Presiden terpilih Joe Biden atas Trump.

Gedung itu terpaksa harus diamankan dan anggota parlemen dievakuasi. Namun Kongres kini telah kembali untuk melanjutkan tugasnya.

Sponsored by advertnative
 
#Amerika Seirkat #Donald Trump